Pemimpin Komunitas Uighur di Kanada desak Justin Trudeau akui genosida di Xinjiang

0

MONTREAL (Arrahmah.id) – Pemimpin komunitas Uighur di Kanada bertanya kepada Perdana Menteri Justin Trudeau mengapa pemerintahannya tidak mengikuti parlemen Kanada dalam mengakui situasi di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang Cina sebagai genosida.

Trudeau bertemu dengan sekitar 10 tokoh masyarakat pada Senin (7/11/2022) di Montreal untuk membahas berbagai topik yang berkaitan dengan Xinjiang, termasuk kemungkinan pelarangan impor produk yang dihasilkan oleh kerja paksa.

“Dia bilang dia menyadarinya dan melihat ke dalamnya. Dia mengatakan Kanada sedang mempertimbangkan untuk melarang produk kerja paksa masuk ke Kanada,” ujar Keyum Masimov, pemimpin proyek Proyek Advokasi Hak Uighur (URAP) yang berbasis di Ottawa, pada Selasa (8/11) kepada RFA.

Penyelenggara pertemuan itu adalah anggota parlemen Sameer Zuberi, yang pada bulan Juni memperkenalkan mosi di parlemen untuk membantu orang-orang Uighur melarikan diri dari “genosida yang sedang berlangsung” di Cina dengan mempercepat masuknya “10.000 orang Uighur dan Muslim Turki lainnya yang membutuhkan perlindungan mulai tahun 2024.”

Parlemen memberikan suara 258-0 untuk mendukung tindakan itu bulan lalu, menggemakan mosi Februari 2021 untuk mengakui situasi di Xinjiang sebagai genosida, yang lolos dengan suara 266-0.

“Kami dapat menyampaikan keprihatinan kami kepadanya bahwa kami bingung dengan keengganan pemerintahannya untuk mengakui genosida Uighur karena setiap orang Kanada Uighur memiliki setidaknya satu anggota keluarga, tetangga, atau teman yang dikurung di kamp konsentrasi,” kata Masimov.

Pertemuan yang digelar hari Senin (7/11) antara para pemimpin komunitas dan Trudeau adalah pesan kepada orang-orang Uighur di mana-mana bahwa pemerintah Kanada memperhatikan dengan seksama penderitaan mereka, ungkap Mehmet Tohti, direktur eksekutif URAP, kepada RFA saat berada di sela-sela konferensi di Parlemen Eropa.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Ini adalah sinyal kuat ke Cina,” kata Tohti. “Ini adalah kesempatan besar untuk menyampaikan kepada perdana menteri, yang menjalankan Kanada, tentang keprihatinan nyata Uighur.”

Kekhawatiran itu termasuk kasus Huseyincan Celil, seorang Uighur Kanada yang menjalani hukuman seumur hidup di Cina atas tuduhan terorisme, kata Tohti.

Pihak berwenang di Uzbekistan menangkap Celil selama kunjungan di sana pada tahun 2006 dan mengekstradisi dia ke Tiongkok, di mana ia diadili sebagai warga negara Tiongkok meskipun telah memperoleh kewarganegaraan Kanada.

Tohti mengakui bahwa Parlemen Kanada memiliki empat undang-undang yang tertunda yang secara langsung atau tidak langsung terkait dengan kerja paksa Uighur, dan bahwa kerangka kebijakan pemerintah Kanada di Cina, yang akan diumumkan akhir bulan ini, termasuk melarang produk kerja paksa.

“Yang paling penting, Kanada sepenuhnya menyadari situasi Uighur dengan mengambil langkah-langkah tertentu untuk memukimkan kembali 10.000 pengungsi Uighur dan membantu korban genosida,” kata Tohti.

“Harapan kami adalah Kanada mengambil langkah yang lebih besar dan lebih cepat,” pungkasnya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...