Perempuan Afghan dilarang memasuki gym

0

KABUL (Arrahmah.id) – Imarah Islam Afghanistan (IIA) telah melarang wanita menggunakan gym di Afghanistan, menurut seorang pejabat senior IIA dalam dekrit terbaru.

Pembatasan terbaru datang beberapa bulan setelah IIA, yang kembali berkuasa pada Agustus 2021, memerintahkan akses ke taman untuk dipisahkan berdasarkan jenis kelamin.

IIA telah melarang anak perempuan dari sekolah menengah pertama dan sekolah menengahme -meskipun berjanji tidak akan melakukannya- membatasi perempuan dari sebagian besar bidang pekerjaan, dan memerintahkan mereka untuk menutup aurat secara sempurna.

Seorang juru bicara dari Kementerian Kebaikan dan Kebajikan mengatakan bahwa larangan itu diberlakukan karena orang-orang mengabaikan perintah pemisahan gender dan bahwa perempuan tidak mengenakan jilbab atau hijab yang diwajibkan, lansir Al Jazeera (10/11/2022).

Larangan perempuan menggunakan gym dan taman mulai berlaku pekan ini, menurut Mohammed Akef Mohajer, juru bicara kementerian.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

IIA telah mencoba yang terbaik selama 15 bulan terakhir untuk menghindari penutupan taman dan pusat kebugaran untuk wanita, memerintahkan hari terpisah dalam sepekan untuk akses pria dan wanita dan menerapkan pemisahan gender, katanya.

“Tapi, sayangnya, perintah itu tidak dipatuhi dan aturan dilanggar, dan kami harus menutup taman dan gym untuk wanita,” kata Mohajer.

“Dalam kebanyakan kasus, kami telah melihat pria dan wanita bersama di taman dan, sayangnya, jilbab tidak diperhatikan. Jadi, kami harus membuat keputusan lain dan untuk saat ini kami memerintahkan semua taman dan gym ditutup untuk wanita.”

Tim IIA akan mulai memantau perusahaan untuk memeriksa apakah wanita masih menggunakannya, katanya.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...