Larangan Ekspor Ikan Dari Gaza Timbulkan Kerugian Besar Bagi Pedagang Ikan Palestina

0

GAZA (Arrahmah.id) – Selama seminggu, puluhan pedagang ikan di daerah kantong pantai yang terkepung telah mengalami kerugian besar karena larangan “Israel” mengekspor ikan dari Gaza ke Tepi Barat yang diduduki.

Rabu lalu (9/11/2022), pihak berwenang “Israel” mengklaim bahwa keputusan itu datang sebagai hasil dari upaya yang dilakukan oleh pedagang Palestina yang berbasis di Tepi Barat untuk mengangkut sekitar 20 ton ikan Gaza ke kota-kota “Israel”.

Berbicara kepada The New Arab, para pedagang ikan mengatakan bahwa mereka telah berjuang untuk mempertahankan keluarga mereka, terutama karena mereka kehilangan sumber utama pemasaran ikan mereka.

Mohammed al-Haj, seorang pedagang ikan yang berbasis di Gaza, mengeluh bahwa dia mengalami kerugian sekitar $2.000 dalam waktu kurang dari seminggu, menekankan bahwa jika larangan tersebut berlanjut, dia tidak akan dapat memenuhi kebutuhan dasar keluarganya maupun para pekerjanya.

“Saya hampir tidak menghasilkan $200 sehari, sementara saya harus membayar pekerja sebagai biaya operasi dan transportasi penangkapan ikan,” kata pria berusia 35 tahun itu kepada TNA, dengan mengatakan bahwa “keputusan “Israel” tidak adil dan itu akan menjadikan kami orang miskin.”

Biasanya, al-Haj menjelaskan, para pedagang lokal terpaksa mengekspor ikan berharga tinggi ke Tepi Barat mengingat lemahnya daya beli pasar Gaza karena tingginya tingkat pengangguran dan kemiskinan.

“Pelarangan ekspor ikan berarti kita akan menjual ikan kita di pasar lokal dengan harga yang lebih murah, yang berarti kita tidak akan mampu memenuhi kebutuhan pokok,” tegasnya.

Demikian pula, Emad Abu Ayyash, seorang pedagang ikan yang berbasis di Gaza, kehilangan satu-satunya sumber pendapatannya.

“Saya bekerja hari demi hari untuk menghasilkan sekitar $100 untuk makan dan membayar biaya pendidikan universitas putra saya,” kata ayah delapan anak berusia 56 tahun itu.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Di Gaza, tambahnya, semua orang berjuang untuk hidup dan menghadapi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya akibat pendudukan “Israel”, dengan mengatakan: “Israel sengaja mempermalukan kami dengan memperketat batasannya, hanya untuk membuat kami tetap hidup menderita dalam siklus tertutup tanpa akhir.”

Sejak 2007, “Israel” telah memberlakukan blokade yang diperketat di daerah kantong pantai itu setelah Hamas, yang memenangkan pemilihan legislatif pada 2006, menguasai wilayah tersebut.

Selama bertahun-tahun, para nelayan dilarang menangkap ikan lebih dari 3 mil laut lepas pantai Gaza. Namun, pada 2019, “Israel” memutuskan untuk mengizinkan nelayan mencapai 15 mil laut, sebagai hasil “kesepakatan” dengan Hamas untuk menghentikan Great Return March yang diluncurkan pada 2018.

Namun, para nelayan menderita karena hambatan yang dikeluarkan oleh angkatan laut “Israel” serta larangan tiba-tiba, berdasarkan situasi politik dengan gerakan Islam Hamas yang dikelola Gaza.

Apalagi, “Israel” melarang masuknya beberapa bahan yang diklaim digunakan untuk membuat senjata. Diantaranya adalah perahu, fiberglass, jaring, dan bahan penting lainnya untuk menangkap ikan.

Menurut Asosiasi Nelayan di Jalur Gaza, sekitar 4.000 nelayan Palestina tinggal di daerah kantong yang terkepung. Pada saat yang sama, sekitar 40.000 warga Gaza bekerja dalam profesi yang terkait langsung atau tidak langsung dengan penangkapan ikan.

“Gaza mengekspor sekitar 80 ton ikan ke Tepi Barat per bulan dan ini membantu pengoperasian sektor perikanan di wilayah itu,” kata Zakaria Baker, seorang pejabat dari komite nelayan di Persatuan Komite Kerja Pertanian di Jalur Gaza ke TNA.

“Keputusan “Israel” bertujuan menghancurkan sektor perikanan di Gaza untuk mendapatkan keuntungan politik, tambahnya. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...