Turki Tangkap 'Wanita Suriah', Tuduh PKK Lakukan Pengeboman Istanbul

0

ISTANBUL (Arrahmah.id) – Turki menuduh seorang wanita Suriah menaruh bom di jalan Istiklal yang padat yang menewaskan enam orang pada Ahad (13/11/2022) dan menyalahkan Partai Buruh Kurdistan (PKK) atas serangan tersebut.

Dua gadis, berusia 9 dan 15 tahun, termasuk di antara mereka yang tewas ketika bom meledak tak lama setelah pukul 4 sore waktu setempat di Istiklal Avenue, salah satu jalan tersibuk di Istanbul. Lebih dari 80 orang lainnya terluka.

“Orang yang menaruh bom telah ditangkap,” kata Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu dalam pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita resmi Anadolu Senin pagi (14/11).

“Menurut temuan kami, organisasi teroris PKK yang bertanggung jawab.”

Belum ada bukti kuat yang diberikan untuk mendukung tuduhan tersebut dan tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab.

PKK pada Senin (14/11) membantah bertanggung jawab atas ledakan itu, karena polisi telah menahan 46 orang sehubungan dengan insiden tersebut.

“Rakyat kami dan masyarakat demokratis tahu betul bahwa kami tidak terkait dengan insiden ini, kami tidak akan secara langsung menargetkan warga sipil dan kami tidak menerima tindakan yang menargetkan warga sipil,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita Firat.

PKK, yang dimasukkan dalam kelompok teroris oleh Ankara dan sekutu Baratnya, telah melakukan pemberontakan sporadis dengan Turki untuk mendesak pembentukan pemerintahan Kurdi di Turki tenggara sejak 1980-an.

Polisi, yang dikutip oleh televisi swasta NTV, mengklaim tersangka utama adalah seorang wanita Suriah yang bekerja untuk militan Kurdi.

Rekaman polisi yang dibagikan kepada media Turki tampaknya menunjukkan seorang wanita muda dengan kaus ungu ditangkap secara kasar di sebuah flat di pinggiran kota Istanbul.

Polisi, dikutip oleh NTV, mengatakan namanya Alham Albashir dan ditahan pada pukul 02:50, Senin (14/11). Media lokal menuduh dia adalah seorang agen intelijen PKK yang terlatih, meskipun tidak ada bukti lebih lanjut yang diberikan.

Penahanan itu terjadi di tengah reaksi nasionalis yang berkembang terhadap pengungsi Suriah di negara itu dengan partai-partai politik menyalahkan mereka atas krisis ekonomi Turki.

Ada peningkatan tajam dalam serangan rasis terhadap pengungsi Suriah dan pengungsi lainnya sementara pemerintah Turki telah mendeportasi banyak orang ke Suriah, meskipun ada protes dari organisasi internasional.

Belum ada klaim tanggung jawab dari pihak mana pun, tetapi otoritas Turki dengan cepat menyalahkan pemberontak Kurdi.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Kami percaya bahwa perintah untuk serangan itu diberikan dari Kobane,” kata Soylu, mengacu pada sebuah kota di Suriah dekat perbatasan Turki.

Militan Kurdi yang berafiliasi dengan PKK menguasai sebagian besar Suriah timur laut dan pada 2015, pemberontak Kurdi mengusir militan ISIS keluar dari kota.

Saluran NTV Turki juga membagikan rekaman pengawasan seorang wanita muda mengenakan celana panjang dan mengenakan syal hitam longgar yang melarikan diri ke kerumunan pada Ahad sore (13/11).

Menteri Kehakiman Bekir Bozdag mengatakan kepada televisi A Haber bahwa seorang wanita telah duduk di bangku selama lebih dari 40 menit, “lalu dia berdiri”, meninggalkan sebuah tas.

“Satu atau dua menit kemudian, ledakan terjadi,” katanya.

Pada Senin (14/11), semua bangku telah dipindahkan dari Istiklal Avenue, di mana penduduk meletakkan anyelir merah di lokasi ledakan, beberapa menyeka air mata dan yang lain berbicara tentang ketakutan mereka akan serangan lebih lanjut menjelang pemilihan Juni mendatang.

“Kami membutuhkan lebih banyak keamanan!” kata Idris Cetinkaya, yang bekerja di hotel terdekat yang datang untuk memberikan penghormatan.

“Polisi baru saja menggeledah tas saya ketika saya tiba di sini, tapi ini pertama kalinya dalam setahun. Jutaan orang datang ke sini, apa pun bisa terjadi kapan saja!”

Istiklal Avenue sebelumnya pernah menjadi sasaran pengeboman pada 2015-2016 yang diklaim dilakukan oleh ISIS dan pemberontak Kurdi, menewaskan hampir 500 orang dan melukai lebih dari 2.000.

Pada Ahad (13/11), Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengecam “serangan keji” yang memiliki “aroma teror” tak lama setelah berangkat ke KTT G20 di Bali.

Kemal Ozturk, seorang penjaga toko, termasuk di antara mereka yang mengkhawatirkan ledakan lain menjelang pemilihan presiden dan legislatif dalam waktu tujuh bulan.

“Dalam periode pemilihan itu bisa terjadi. Itu bisa terjadi di sini atau di kota mana pun,” kata pria berusia 42 tahun itu kepada AFP. “Kami hidup dengan ketakutan”.

Secara teratur ditargetkan oleh operasi militer Turki, PKK juga berada di jantung pergumulan antara Swedia dan Turki, yang telah memblokir tawaran Stockholm untuk bergabung dengan NATO sejak Mei, menuduhnya memberikan keringanan hukuman terhadap kelompok tersebut.

Kecaman internasional membanjiri dari seluruh dunia, termasuk dari Amerika Serikat, tetapi pada Senin (14/11) Turki mengatakan menolak belasungkawa AS atas serangan itu. (zarahamala/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...