Pemimpin Negara Arab Beri Selamat Kepada Netanyahu Atas Kemenangannya Dalam Pemilu “Israel”

0

KHARTOUM (Arrahmah.id) – Pemimpin militer Sudan Abdel Fattah Al-Burhan mengucapkan selamat kepada Benjamin Netanyahu atas kemenangannya dan menyuarakan harapan untuk hubungan yang lebih erat, kata kantor pemimpin “Israel”, Senin (14/11/2022).

Ketua partai Likud Netanyahu akan kembali sebagai perdana menteri “Israel” di pucuk pimpinan koalisi sayap kanan yang diperkirakan akan dibentuk dalam beberapa minggu mendatang.

Panglima militer Sudan Burhan, yang kudeta Oktober 2021 menggagalkan transisi ke pemerintahan sipil, mengatakan kepada calon perdana menteri “Israel” dalam sebuah surat bahwa dia berharap untuk “melanjutkan kerja sama untuk mempromosikan hubungan di semua bidang”, menurut pernyataan dari kantor Netanyahu.

Belum ada komentar resmi dari Khartoum.

Sudan termasuk di antara empat negara Arab yang secara kontroversial setuju untuk menormalisasi hubungan dengan “Israel” di bawah serangkaian kesepakatan yang ditengahi oleh presiden AS saat itu Donald Trump pada 2020, ketika Netanyahu menjadi perdana menteri. Warga Palestina memandang keputusan itu sebagai pengkhianatan besar terhadap perjuangan nasional mereka.

Tetapi tidak seperti Uni Emirat Arab, Bahrain dan Maroko, Sudan yang dilanda krisis belum menindaklanjuti kesepakatannya dengan “Israel” untuk menjalin hubungan.

Pada September, Burhan ditanya selama masa jabatan Perdana Menteri “Israel” Yair Lapid yang sekarang sudah habis masa jabatannya apakah dia, sebagai pemimpin Sudan, akan mengunjungi “Israel”.

“Dasar hubungan adalah rekonsiliasi. Oleh karena itu, jika ada undangan dan ada cara untuk itu, saya akan hadir,” katanya kepada The Associated Press.

Netanyahu juga menerima ucapan selamat dari Putra Mahkota Bahrain Sheikh Salman bin Hamad Al Khalifa selama panggilan telepon pada Ahad (13/11), menurut kantor pemimpin “Israel”.

“Putra mahkota mengungkapkan keinginan Bahrain untuk memperluas dan memperdalam hubungan antara negara kami dan membawa kolaborasi kami ke tingkat yang lebih tinggi,” kata kantor tersebut seperti dikutip oleh The Times of Israel.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Netanyahu mengatakan dia mengundang Al Khalifa untuk mengunjungi “Israel”.

Kantor Berita resmi Bahrain mengatakan Al Khalifa telah “menyatakan harapan terbaik kepada HE [Yang Mulia] Netanyahu atas undangannya untuk membentuk Pemerintahan “Israel” yang baru”.

Presiden UEA Mohamed bin Zayed Al Nahyan “memberi selamat kepada Netanyahu atas kemenangan koalisinya dalam pemilihan Knesset terakhir” selama panggilan telepon, kantor berita resmi WAM melaporkan pada Kamis (10/11).

Al Nahyan “menekankan [keinginan] UEA untuk meningkatkan perdamaian, kerja sama, dan kemitraan positif di kawasan untuk kepentingan semua rakyatnya”, tambah WAM.

Netanyahu pada Kamis (10/11) menge-tweet bahwa pemimpin Emirat mengundangnya untuk mengunjungi UEA untuk meningkatkan hubungan.

Pemimpin “Israel” itu juga telah menerima telepon ucapan selamat dari Raja Yordania Abdullah II, kata kantor Netanyahu dalam pernyataan terpisah pada Senin (14/11).

Kedua pemimpin memiliki hubungan yang beku dalam 15 tahun kekuasaan Netanyahu.

Yordania pada 1994 menjadi negara Arab kedua yang menjalin hubungan dengan “Israel”, dan hubungan dengan Amman dipandang penting oleh kepala keamanan “Israel”.

Pemimpin sayap kanan Netanyahu menghabiskan 14 bulan sebagai oposisi sebelum kemenangan yang menentukan dalam pemilihan 1 November “Israel”. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...