Iran akui puluhan ribu orang ditahan terkait protes

Oleh:

|

Kategori:

Protes di Kermanshah, Iran. (Foto: Getty Images)

TEHERAN (Arrahmah.id) – Para aktivis Iran pada Ahad (5/2/2023) menepis keputusan Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei yang dilaporkan telah memerintahkan amnesti atau pengurangan hukuman penjara untuk “puluhan ribu” orang yang ditahan di tengah-tengah protes-protes anti-pemerintah yang mengguncang negara tersebut, dan untuk pertama kalinya mengakui skala tindakan keras tersebut.

“Pengampunan munafik Khamenei tidak mengubah apa pun,” kata Mahmood Amiry-Moghaddam dari kelompok yang berbasis di Oslo, Iran Human Rights.

“Tidak hanya semua pengunjuk rasa harus dibebaskan tanpa syarat, tetapi juga merupakan hak publik bahwa mereka yang memerintahkan penindasan berdarah dan agen-agen mereka harus bertanggung jawab.”

Keputusan Khamenei tersebut, yang merupakan bagian dari pengampunan tahunan yang diberikan oleh pemimpin tertinggi sebelum peringatan revolusi 1979, muncul ketika pemimpin oposisi yang telah lama ditahan menyerukan referendum nasional tentang apakah akan menulis konstitusi baru untuk Iran.

Media pemerintah juga menerbitkan daftar peringatan atas perintah yang akan mendiskualifikasi mereka yang memiliki hubungan di luar negeri atau menghadapi tuduhan mata-mata -tuduhan yang telah mendapat kecaman luas dari dunia internasional.

Khamenei “setuju untuk menawarkan amnesti dan mengurangi hukuman bagi puluhan ribu orang yang dituduh dan dihukum dalam insiden-insiden baru-baru ini,” kata kantor berita IRNA yang dikelola pemerintah dalam sebuah laporan berbahasa Farsi.

Sebuah laporan IRNA selanjutnya yang dibawa oleh layanan berbahasa Inggris mengatakan bahwa pengampunan dan pengurangan hukuman adalah untuk “puluhan ribu narapidana, termasuk para tahanan dalam kerusuhan baru-baru ini di Iran.” Pihak berwenang tidak segera mengakui perbedaan dalam laporan tersebut.

Laporan-laporan mengenai keputusan tersebut tidak memberikan penjelasan mengenai keputusan Khamenei, yang memiliki keputusan akhir atas semua masalah negara di Iran. Namun, penjara dan fasilitas penahanan telah menghadapi kepadatan di negara ini setelah protes selama bertahun-tahun karena masalah ekonomi dan hal-hal lainnya.

Dalam seruan Mir Hossein Mousavi, yang dimuat oleh situs web oposisi Kaleme, ia mengatakan bahwa ia tidak percaya bahwa sistem Iran saat ini, yang memberikan keputusan akhir pada pemimpin tertinggi, dapat bekerja lebih lama lagi.

Ia juga menyerukan pembentukan majelis konstitusional yang terdiri dari “perwakilan nyata” untuk menulis konstitusi baru.

Tampaknya tidak mungkin bahwa teokrasi Iran akan mengindahkan seruan politisi berusia 80 tahun ini.

Dia dan istrinya telah menjadi tahanan rumah selama bertahun-tahun sejak kekalahannya dalam pemilihan presiden yang dipersengketakan pada tahun 2009 yang menyebabkan meluasnya protes Gerakan Hijau yang juga ditindas oleh pasukan keamanan.

Mousavi sendiri, bagaimanapun, telah mendukung dan mengabdi pada teokrasi Iran selama beberapa dekade.

Secara terpisah, mantan Presiden Mohammad Khatami yang reformis mendesak “pemilihan umum yang bebas dan kompetitif” setelah pembebasan para tahanan politik yang dipenjara maupun yang berada dalam tahanan rumah.

“Reformisme setidaknya telah menghadapi jalan buntu, jadi orang-orang berhak untuk merasa frustrasi dengan hal itu seperti halnya dengan sistem yang berkuasa,” ujar Khatami dalam sebuah pernyataan yang disebarkan secara online.

Lebih dari 19.600 orang telah ditangkap selama protes-protes tersebut, menurut Aktivis Hak Asasi Manusia di Iran, sebuah kelompok yang telah melacak penindasan rezim.

Sedikitnya 527 orang telah terbunuh ketika pihak berwenang dengan kejam menindas demonstrasi, kata kelompok tersebut. Iran belum memberikan jumlah korban tewas selama berbulan-bulan. (haninmazaya/arrahmah.id)