“Israel” Bebaskan Salah Satu Tahanan Terlama Palestina Setelah 40 Tahun

Oleh:

|

Kategori:

Karim Younes dijemput oleh teman dan kerabat setelah dibebaskan setelah 40 tahun di penjara “Israel” karena menculik dan membunuh seorang tentara “Israel”. (AFP)

ARA (Arrahmah.id) – Salah satu tahanan Palestina terlama di “Israel” dibebaskan pada Kamis (5/1/2023) setelah menyelesaikan hukuman 40 tahun, karena anggota pemerintah sayap kanan yang baru menyerukan agar dia dicabut kewarganegaraannya.

Karim Younis (60) dihukum karena penculikan dan pembunuhan tentara “Israel” Avraham Bromberg pada 1983 di Dataran Tinggi Golan yang diduduki “Israel”. Dia menjalani hukuman terlama dari orang Palestina mana pun, menurut Asosiasi Tahanan Palestina.

Di kampung halamannya, desa Arab “Israel” Ara, Kounis menerima sambutan bak seorang pahlawan. Diselimuti selendang tradisional Palestina, dia disambut oleh keluarga, teman, dan pendukung yang meneriakkan dan menggendongnya di jalan di atas pundak mereka.

“40 tahun penuh dengan cerita, cerita para tahanan dan setiap cerita adalah cerita sebuah bangsa,” kata Younis. “Saya sangat bangga menjadi salah satu yang berkorban untuk Palestina dan kami siap berkorban lebih banyak demi kepentingan Palestina.”

Orang Arab di “Israel” berjumlah sekitar seperlima dari populasi dan sebagian besar adalah keturunan orang Palestina yang tetap berada di negara yang baru didirikan setelah perang kemerdekaan 1948.

Mereka telah lama memperdebatkan tempat mereka dalam politik “Israel”, menyeimbangkan antara leluhur Palestina mereka dengan kewarganegaraan “Israel” mereka, dengan banyak yang mengidentifikasi diri sebagai orang Palestina.

Warga Palestina menganggap saudara-saudara yang dipenjara oleh “Israel” sebagai pahlawan dalam perjuangan untuk menjadi negara di wilayah yang direbut “Israel” dalam perang Timur Tengah 1967. Sementara, “Israel” menganggap mereka yang dihukum karena kekerasan terhadap warganya sebagai teroris.

Pada Selasa (3/1), Menteri Dalam Negeri “Israel” Aryeh Deri menyerukan agar Younis dicabut kewarganegaraan “Israel”nya.

“Mencabut kewarganegaraannya akan mengirimkan pesan penting tentang seseorang yang telah menjadi simbol tindakan kriminal.” tulis Deri dalam sepucuk surat kepada Jaksa Agung “Israel”.

Beberapa kerabat warga “Israel” yang tewas dalam kekerasan Palestina juga menyuarakan dukungan untuk tindakan semacam ini.

“Kewarganegaraan “Israel” adalah hak istimewa. Seorang warga negara “Israel” tidak dapat memegang kartu identitas “Israel” dengan satu tangan dan membunuh seorang tentara dengan tangan lainnya dan tidak mungkin pembunuhnya dibebaskan dari penjara dan berjalan seperti orang lain di negara kita, ”keponakan Avraham Bromberg, yang juga bernama Avraham untuk mengenang pamannya, kepada situs berita Israel Walla, Senin (2/1). (zarahamala/arrahmah.id)