Libanon Peringatkan Wabah Kolera Yang Mematikan Menyebar Dengan Cepat

Oleh:

|

Kategori:

Seorang anak pengungsi Suriah memegang botol air di kamp pengungsi di Akkar, Libanon. (Foto: Reuters)

BEIRUT (Arrahmah.id) – Libanon telah memperingatkan bahwa wabah kolera yang mematikan menyebar dengan cepat, dengan peningkatan kasus setelah penyakit mematikan itu menyebar dari negara tetangga Suriah.

Wabah di negara yang hancur secara ekonomi itu telah menewaskan sedikitnya lima orang, kasus ini adalah yang pertama sejak 1993. Pejabat kesehatan menyalahkan kondisi keuangan dan politik negara itu, yang telah membuat warga memiliki infrastruktur sanitasi yang buruk.

“Epidemi menyebar dengan cepat di Libanon,” kata Menteri Kesehatan Masyarakat sementara Firass Abiad kepada wartawan, Rabu (19/10/2022).

Sejak 6 Oktober, Libanon telah mencatat 169 kasus kolera, hampir setengahnya dalam dua hari terakhir, menurut kementerian kesehatan.

Krisis terbaru terjadi setelah tiga tahun kesulitan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya di Libanon dan ketidakmampuan untuk mengendalikan perbatasan yang keropos dengan negara tetangga Suriah yang dilanda perang, di mana wabah menyebar setelah lebih dari satu dekade perang.

Abiad mengatakan kasus pertama di Libanon tercatat pada 5 Oktober di wilayah pedesaan Libanon utara, Akkar dan bahwa pasien merupakan seorang warga negara Suriah, menerima perawatan dan sudah dalam kondisi stabil.

Dia menambahkan bahwa, sementara  sebagian besar kasus adalah pengungsi Suriah, pejabat kesehatan sudah mulai memperhatikan peningkatan kasus di antara orang Libanon sendiri.

Libanon menampung lebih dari satu juta pengungsi Suriah, banyak dari mereka dilanda kemiskinan dan tinggal di kamp-kamp yang penuh sesak bagi para pengungsi yang kekurangan air atau sistem pembuangan limbah – jauh sebelum keruntuhan ekonomi Libanon dimulai.

“Kurangnya sanitasi membuat kamp-kamp yang ramai menjadi daerah berisiko tinggi,” kata Zeina Khodr dari Al Jazeera, melaporkan dari Akkar di Libanon.

“Kasus-kasus tidak lagi terbatas pada kamp-kamp yang berbatasan dengan Suriah, tetapi sejak itu menyebar ke daerah-daerah miskin di mana air minum sangat tercemar dan kadang-kadang bercampur dengan air limbah.”

Kolera umumnya tertular dari makanan atau air yang terkontaminasi, dan menyebabkan diare dan muntah.

Ia juga dapat menyebar di daerah pemukiman yang tidak memiliki jaringan pembuangan limbah yang layak atau air minum dari listrik.

Abiad mengatakan bahwa air yang terkontaminasi digunakan untuk pertanian, menyebarkan penyakit ke buah dan sayuran.

Infrastruktur air Libanon juga terbengkalai dan sistem perawatan kesehatan telah terpukul keras akibat krisis keuangan tiga tahun dan ledakan pelabuhan Beirut Agustus 2020 yang menghancurkan infrastruktur medis penting di ibu kota.

Terlepas dari bantuan kemanusiaan dari negara-negara donor, Abiad mengatakan sektor ini akan berjuang untuk mengatasi wabah skala besar.

Sungai Efrat diyakini sebagai sumber wabah penyakit yang ditularkan di Suriah sejak 2009, tetapi kolera telah menyebar secara nasional, dengan ribuan kasus yang diduga atau dikonfirmasi dilaporkan.

Menurut PBB, hampir dua pertiga dari instalasi pengolahan air di Suriah, setengah dari stasiun pompa dan sepertiga menara air telah rusak.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan mitranya telah merekomendasikan agar negara-negara untuk sementara beralih menggunakan satu dosis vaksin kolera daripada dua karena kekurangan pasokan dengan melonjaknya wabah secara global.

Dalam sebuah pernyataan pada Rabu (19/20), badan PBB dan mitranya termasuk UNICEF dan Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah mengatakan satu dosis vaksin telah terbukti efektif dalam menghentikan wabah.

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus telah memperingatkan bahwa wabah di 29 negara tahun ini memberikan tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pasokan vaksin dunia yang terbatas. Dia mengatakan pihak berwenang harus meningkatkan produksi vaksin dan bahwa penjatahan hanya boleh menjadi solusi sementara.

Kolera dapat membunuh dalam beberapa jam jika tidak diobati, menurut WHO, tetapi banyak dari mereka yang terinfeksi tidak memiliki gejala atau gejala ringan.

Biasanya dapat dengan mudah diobati dengan larutan rehidrasi oral, tetapi kasus yang lebih parah mungkin memerlukan cairan infus dan antibiotik, kata WHO.

Di seluruh dunia, penyakit ini menjangkiti antara 1,3 juta dan empat juta orang setiap tahun, membunuh antara 21.000 dan 143.000. (zarahamala/arrahmah.id)