Puluhan ribu orang gelar aksi anti-pemerintah di Karachi

461

KARACHI (Arrahmah.com) – Puluhan ribu pendukung oposisi berunjuk rasa pada Ahad (18/10/2020) di kota Karachi sebagai bagian dari kampanye untuk menggulingkan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, yang mereka tuduh dipasang oleh militer dalam pemilihan tahun 2018 yang curang.

Sembilan partai oposisi besar membentuk platform bersama yang disebut Gerakan Demokratik Pakistan (PDM) bulan lalu untuk memulai agitasi nasional melawan pemerintah.

“Kami bersatu untuk melindungi dan menyelamatkan rakyat Pakistan,” kata Maryam Nawaz, putri dan pewaris politik dari mantan perdana menteri tiga kali Nawaz Sharif, seperti dilansir Reuters.

“Jika pemerintah ini diizinkan untuk menyelesaikan masa jabatannya, itu akan menghancurkan negara ini,” katanya kepada wartawan sebelum bergabung dengan unjuk rasa.

Kampanye protes dilakukan pada saat Pakistan menghadapi krisis ekonomi, dengan inflasi menyentuh dua digit dan pertumbuhan negatif.

“Inflasi telah menyerang warga miskin yang memaksa banyak orang mengemis untuk memberi makan anak-anak mereka,” kata Faqeer Baloch, 63, di rapat umum di Karachi. “Sudah saatnya pemerintah ini pergi sekarang.”

Pemilihan umum berikutnya dijadwalkan pada 2023.

Unjuk rasa di Karachi mengikuti protes oleh aliansi di kota Gujranwala timur pada hari Jumat, yang merupakan demonstrasi terbesar melawan Khan sejak dia menjabat.

Berbicara melalui tautan video dari London ke pertemuan Gujranwala, Sharif menuduh Panglima Angkatan Darat Jenderal Qamar Javed Bajwa mencurangi pemilu 2018 dan mengatur penggulingannya pada 2017 dalam apa yang dia sebut sebagai tuduhan palsu yang dibantu oleh pengadilan.

Militer, yang telah memerintah Pakistan selama setengah dari sejarahnya sejak kemerdekaan pada tahun 1947, menyangkal ikut campur dalam politik atau kesalahan pemilu. Mereka belum menanggapi secara khusus tuduhan Sharif.

Khan berkuasa dengan platform anti-korupsi dan menyangkal tentara membantunya menang. Pada hari Sabtu dia membela militer dan pengadilan, mengancam akan bersikap lebih keras terhadap partai-partai oposisi.

Namun pihak oposisi mengatakan Khan telah mengecewakan bangsa di semua lini dari ekonomi hingga pemerintahan.

Sharif dipecat oleh Mahkamah Agung pada 2017 atas tuduhan korupsi, dan pergi ke London November lalu untuk perawatan medis. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya