Sisi kunjungi Sudan, pertama sejak Bashir digulingkan

0 109

KAIRO (Arrahmah.com) – Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi tiba di Sudan pada Sabtu (6/3/2021), kunjungan pertamanya ke negara itu sejak pemberontakan populer menyebabkan penggulingan penguasa militer Omar al-Bashir pada 2019.

Sisi juga akan membahas keamanan Laut Merah dan perkembangan di perbatasan Sudan selama kunjungannya ke Khartoum, kata kepresidenan Mesir dalam sebuah pernyataan.

Sudan menghadapi tantangan keamanan termasuk peningkatan kekerasan di wilayah Darfur barat dan pertempuran bersenjata baru-baru ini di daerah sengketa di perbatasannya dengan Ethiopia.

Baik Mesir dan Sudan terletak di hilir Bendungan Renaisans Etiopia Besar (GERD), yang menurut Addis Ababa sangat penting bagi perkembangan ekonominya.

Ethiopia, yang mengklaim memiliki hak untuk menggunakan air Nil yang telah lama dieksploitasi oleh Mesir, mulai mengisi waduk di belakang bendungan musim panas lalu setelah Mesir dan Sudan gagal mengamankan kesepakatan yang mengikat secara hukum atas pengoperasian bendungan pembangkit listrik tenaga air.

Khartoum khawatir bendungan yang terletak di Sungai Nil Biru dekat perbatasan dengan Sudan, dapat meningkatkan risiko banjir dan memengaruhi operasi dari bendungan Nilnya sendiri, sementara Mesir yang kekurangan air khawatir pasokannya dari Sungai Nil dapat terganggu.

Pembicaraan diplomatik selama bertahun-tahun atas proyek tersebut telah berulang kali macet.

Sudan baru-baru ini mengusulkan agar AS, Uni Eropa, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan Uni Afrika harus secara aktif menengahi perselisihan tersebut, daripada hanya mengamati pembicaraan, sebuah saran yang didukung oleh Mesir.

Ethiopia minggu ini menunjukkan penentangannya untuk menambahkan mediator ke proses yang dipimpin Uni Afrika yang ada.

Dalam panggilan telepon dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada Jumat (5/3), Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry “menekankan perlunya meluncurkan proses negosiasi yang serius dan efektif” atas bendungan sebelum putaran kedua pengisian dilakukan musim panas ini.

Sejak Bashir digulingkan setelah protes massal pada 2019, dewan sipil-militer telah memegang kekuasaan di Sudan di bawah transisi politik yang diperkirakan akan berlangsung hingga akhir 2023. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah