Satu dekade perang berlangsung di Suriah, namun posisi Asad tak goyah

0

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Presiden Suriah Bashar al-Asad mungkin dituduh melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, tetapi dia telah berhasil menyelamatkan rezimnya dengan mengorbankan kehancuran Suriah, berkat sekutunya, Rusia dan Iran, tulis France24, hari ini (15/3/2021).

Pada musim semi 2011, wacana tentang meja kerja Timur Tengah di ibu kota Barat didominasi oleh spekulasi tentang berapa lama Presiden Suriah Bashar al-Asad akan bertahan. Sebagian besar berpendapat bahwa akan dibutuhkan waktu berminggu-minggu, mungkin berbulan-bulan, sebelum sosok terkuat di Suriah itu digulingkan, seperti rekan-rekannya di Tunisia dan Mesir, oleh protes yang melanda dunia Arab.

Tetapi satu dekade setelah demonstrasi pertama melawan rezimnya pecah, Asad masih berkuasa di negara yang telah hancur secara fisik tersebut, yang secara ekonomi telah bangkrut itu, dan yang populasinya dilanda trauma oleh konflik yang tak ada habisnya itu.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Perang Suriah telah merenggut ratusan ribu nyawa, membuat jutaan orang mengungsi dan membuat lebih dari 80 persen penduduk jatuh miskin, menurut PBB.

Diselamatkan oleh intervensi Rusia dan Iran, presiden Suriah itu telah mendapatkan kembali kendali militer atas sebagian besar Suriah, bahkan jika bentrokan dengan kekerasan dan kehadiran para jihadis masih menjadi kenyataan di daerah tertentu.

Asad mungkin dituduh melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, tetapi tampaknya tidak ada yang mencegah pemimpin berusia 55 tahun itu, yang mewarisi kursi kepresidenan setelah kematian ayahnya pada tahun 2000, untuk memenangkan pemilihan presiden lagi, yang dijadwalkan musim panas ini.

“Dia masih berkuasa dan kami tidak melihat alternatif lain, terutama dari sudut pandang Barat. Adapun sekutunya, Rusia dan Iran, mereka tidak punya alasan untuk menggantikannya. Jadi ya, dia menang. taruhannya untuk menyelamatkan rezimnya,” jelas Fabrice Balanche, pakar Suriah di Universitas Lyon 2, dalam wawancara dengan France24.

“Tidak seperti [Tunisia] Zine al-Abidine Ben Ali, [Mesir] Hosni Mubarak atau [Libya] Kolonel Gaddafi, yang semua tersapu oleh pemberontakan Arab, Bashar al-Asad tetap berkuasa dengan membuat penduduknya membayar harga tinggi. Kita dapat mengatakan dia di bawah pengawasan pelindung Rusia dan Iran, tetapi faktanya tetap bahwa dia memang presiden Suriah, bukan Vladimir Putin, itu Bashar al-Asad,” tambah Antoine Mariotti, koresponden dan penulis Timur Tengah France 24 dalam buku, “La Honte de l’Occident: Les Coulisses du fiasco syrien”, yang diterbitkan di Prancis minggu lalu.

Tetapi Ziad Majed – seorang profesor di American University of Paris dan salah satu penulis “Dans la tête de Bachar al-Assad” berkata lain.

“Bahkan jika kepergian presiden Suriah tidak lagi diminta oleh aktor asing mana pun dalam konflik, dan masalah ini tidak lagi menjadi prioritas karena intervensi Rusia telah mengamankan rezim, Moskow, dan Teheran telah menjelaskan kepada Bashar al-Asad. bahwa mereka adalah satu-satunya harapannya untuk tetap berkuasa,” jelas Majed.

“Dan kenyataan ini dapat melemahkannya. Negosiasi serius akan mulai menemukan solusi dengan transisi politik.”

“Presiden Suriah tampaknya puas dengan kedaulatannya yang terbatas atas negaranya sendiri. Dia tahu berapa banyak dia berhutang pada Rusia dan Iran,” kata Mariotti. “Tanpa dukungan politik, diplomatik, dan terutama militer mereka, tidak ada kepastian bahwa dia akan tetap berkuasa hari ini.”

Asad tidak punya pilihan selain menerima situasi saat ini karena dia membutuhkan sekutunya untuk melindunginya di panggung internasional maupun di dalam negeri, untuk menyelesaikan penaklukan kembali Suriah. “Di Timur, mereka tahu bagaimana menjadi sangat sabar, dan Bashar al-Asad bermain aman agar tetap diperlukan di mata mereka,” jelas Mariotti.  “Akhirnya, yang diinginkan Moskow dan Teheran adalah stabilitas negara, dan selama dia bisa memastikan ini, konfigurasi saat ini tidak akan berubah, karena dia adalah pilar di mana segalanya bersandar.”

Sementara wilayah Suriah berada di bawah pengaruh beberapa aktor asing dalam konflik seperti Rusia, Iran, dan Turki, yang secara langsung atau melalui sekutu mereka mengendalikan sebagian negara, kekuatan nyata Asad tampaknya telah melemah.

“Untuk memahami siapa yang mengontrol apa di Suriah,” jelas Balanche, “penting untuk melihat kontrol perbatasan, karena itu adalah penanda kedaulatan dan proyeksi kekuatan regional.”

Saat ini, tentara Suriah secara langsung mengontrol hanya 15 persen dari perbatasan negara, pada dasarnya bentangan yang memisahkan Suriah dari Yordania dan sebagian kecil perbatasan di Libanon utara.

“Ini sangat mengungkapkan realitas kekuatan Bashar al-Asad, karena jika dia kuat dan punya pilihan, dia tidak akan membiarkan Hizbullah Libanon, milisi Syiah pro-Iran dan Rusia mengontrol sisa perbatasan, alih-alih tentara Suriah,” kata Balanche. “Bahkan ketika menyangkut wilayah udara, Damaskus tidak mengontrol apa pun karena pesawat ‘Israel’ dapat mengebom target di Suriah kapan saja, dan biasanya langit Suriah seharusnya dilindungi oleh Rusia.”

Bagi Majed, “rezim tidak lagi memiliki suara di negara yang terfragmentasi dan diduduki oleh pasukan asing karena tidak lagi mengelola apa pun kecuali sistem penjara dan politik internal di wilayah yang dikontrolnya. Hanya ini yang tersisa dari kedaulatan Suriah. negara karena itu bukan master pertahanannya, atau diplomasi, yang mencontoh pelindung Rusia dan Iran ”.

Majed, seorang ilmuwan politik Prancis-Lebanon, membandingkan realitas kekuasaan Asad saat ini dengan realitas otoritas Libanon selama pendudukan Suriah tahun 1976-2005 di negara tetangga Libanon.

“Ironisnya, dia diperlakukan oleh Rusia dengan cara yang sama seperti mereka memperlakukan dan mempermalukan presiden boneka dan politisi Libanon selama pendudukan, karena dia berada di bawah belas kasihan Vladimir Putin, yang dapat menamparnya atau memanggilnya ke Moskow kapan pundia mau,” lanjut Majed. “Rusia, seperti halnya Iran, lebih suka memiliki pemimpin yang lemah di bawah kendali mereka untuk membuatnya lebih bergantung pada dukungan mereka,” katanya.

Balanche setuju bahwa situasinya dapat dibandingkan dengan situasi di Libanon yang diduduki “dalam arti bahwa Suriah telah menjadi protektorat Iran-Rusia, dan bahwa Moskow berada dalam posisi untuk memaksakan kehendaknya kepada presiden Suriah, yang merupakan pelayannya”. Tapi Balanche juga mencatat bahwa ketika Putin memanggil pemimpin Suriah ke Moskow, “dia tidak berusaha untuk mempermalukan Bashar al-Asad, sementara para pemimpin Libanon lebih berpura-pura diamanatkan ke Damaskus”.

Dalam hubungan asimetris ini, lanjutnya, presiden Suriah sebenarnya tidak dalam posisi untuk mengatakan tidak kepada Rusia dan terkadang dipaksa untuk membuat konsesi. “Namun, dia masih mempertahankan kekuatan gangguan tertentu untuk melawan Moskow, mengingatkan mereka, misalnya, bahwa dia tetap sangat diperlukan untuk menyampaikan informasi yang dikumpulkan oleh dinas intelijennya, yang sangat penting untuk keamanan pasukan Rusia di Suriah,” jelas Balanche.

Asad “tahu bahwa Iran dan Rusia berkewajiban untuk bertahan dengannya, karena dia sendiri telah mencegah munculnya pesaing potensial, dan dia menggunakan ini untuk menyeimbangkan hubungannya dengan dua pelindungnya untuk bertahan sementara,” kata Mariotti. “Tidak ada seorang pun di dalam rezim yang dapat melawannya dan dia akan menggantikan dirinya sendiri dalam pemilihan presiden, dan Rusia mengetahui hal ini dengan sangat baik.”

Presiden Suriah memiliki kebebasan untuk lebih dekat dengan Iran ketika Rusia terlalu menuntut dan sebaliknya, dan ketika ada perpecahan, Balanche menegaskan. “Dia tahu bagaimana bermanuver di antara dua pelindung yang sedikit terjebak di Suriah, di mana mereka wajib tinggal setelah berinvestasi banyak. Ini, sambil menghormati garis merah yang pasti telah ditetapkan untuknya, adalah prasyaratnya,” dia menjelaskan.

Dalam konteks seperti itu, masih harus dilihat apakah kehadiran Joe Biden di Gedung Putih dapat menghidupkan kembali masalah transisi politik di Suriah karena pendahulunya, Donald Trump, benar-benar kehilangan minat terhadap masalah tersebut.

“Ketika rezim Suriah berada dalam kesulitan paling besar, Barack Obama yang berkuasa di AS dan Joe Biden adalah wakil presidennya,” kenang Mariotti. “Bashar al-Asad mengerti bahwa ia tidak perlu takut, bahkan setelah serangan kimia berskala besar. Jadi, dia seharusnya tidak terlalu takut dengan kembalinya Demokrat ke Gedung Putih. Joe Biden tidak benar-benar ingin memulai tarik-menarik dengan Moskow atas oposisi yang hampir tidak ada lagi.”

Pekan lalu misalnya, menteri luar negeri Uni Emirat Arab mengatakan sanksi keras AS terhadap Damaskus menghalangi rekonstruksi Suriah dan merusak rekonsiliasi regional yang dapat mengakhiri perang selama 10 tahun.

Berbicara bersama menteri luar negeri Rusia yang berkunjung, Sergei Lavrov, di Dubai pada 9 Maret, Menteri Luar Negeri Emirat Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan mengatakan sanksi AS yang lebih luas yang dijatuhkan berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Sipil Suriah Caesar 2019 membuat “sulit” untuk mencapai tujuan Arab, termasuk pemulihan Suriah ke Liga Arab. Suriah ditangguhkan dari organisasi pan-Arab pada akhir 2011 karena tindakan keras Asad terhadap pengunjuk rasa, dan beberapa kekuatan Teluk yang mendukung gerakan pemberontak Suriah telah bertaruh pada kejatuhan Asad.

“Dalam hal rehabilitasi, dia jelas dan menebak bahwa dia tidak memiliki banyak harapan mengenai Barat, karena ini akan membutuhkan rezim untuk membuat konsesi yang tidak dapat dibuat dalam hal hak asasi manusia dan transisi politik,” kata Balanche.

“Tetapi Bashar al-Asad dapat memperbarui hubungan dengan negara-negara Arab yang tampaknya kurang tertutup terhadap gagasan ini dibandingkan dengan Eropa dan Amerika,” jelasnya, menambahkan, “Damaskus secara khusus melihat ke arah Rusia dan Cina, yang, di matanya, merupakan perwujudan alternatif model Barat dan yang dengannya Suriah dapat menangani secara ekonomi tanpa pertanyaan tentang hak asasi manusia yang selama ini mendominasi perundingan.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah