Erdogan: Turki tak akan berpaling dari mana pun

0 769

ANKARA (Arrahmah.com) – Turki akan mempertahankan kebijakan luar negerinya yang aktif dan berdiri bersama negara-negara tertindas sejalan dengan kepentingan nasional dan internasionalnya, ungkap Recep Tayyip Erdogan, presiden negara itu, pada konvensi partai besar yang berkuasa Rabu (24/3/2021).

Berlokasi di persimpangan Afrika, Asia, dan Eropa, Turki tidak memiliki arogansi untuk membelakangi Timur atau Barat, tambah Erdogan, menambahkan bahwa mereka akan menetapkan kebijakan luar negerinya sambil melindungi hak nasional dan internasionalnya sendiri.

Berbicara di Kongres Besar Biasa ke-7 dari Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) yang berkuasa di ibu kota Ankara, Erdogan mengomentari berbagai masalah seperti pembangunan Turki di bawah partainya, ekonomi, dan kebijakan luar negeri.

Dalam beberapa bulan terakhir, Turki telah mengambil pendekatan yang lebih lembut dalam hubungan luar negerinya, dan Erdogan mengatakan negara itu akan memenangkan lebih banyak teman di arena internasional dan mengubah kawasan itu menjadi kawasan damai.

Menekankan bahwa bantuan Turki untuk Libya yang lelah perang memperbaiki situasi bagi rakyatnya, Erdogan mengatakan sekarang Libya dapat melanjutkan proses demokrasi dan melihat ke masa depan dengan harapan.

Menyusul mosi percaya 10 Maret untuk Perdana Menteri Libya baru Abdul Hamid Dbeibeh, rakyat Libya berharap untuk mengakhiri tahun-tahun perang saudara yang telah melanda negara itu sejak penggulingan Muammar Gaddafi pada 2011.

Sementara Turki tetap menjadi salah satu negara yang paling terpengaruh oleh perang saudara Suriah, karena Turki menampung lebih dari 3,6 juta pengungsi Suriah, lebih dari negara lain di dunia, Turki akan terus mendukung warga Suriah, tutur Erdogan.

“Turki akan melanjutkan upayanya, terus mendukung rakyat Suriah hingga Suriah benar-benar menjadi negara yang dijalankan oleh warganye sendiri,” tambahnya.

Suriah telah dilanda perang saudara sejak awal 2011 ketika rezim Bashar al-Assad menindak para pengunjuk rasa dengan keganasan yang tak terduga.

Pada konflik tahun lalu di Nagorno-Karabakh (Karabakh Atas), yang mengakibatkan Azerbaijan membebaskan wilayah yang cukup besar dari pendudukan Armenia, Erdogan mengatakan bahwa kelompok Minsk yang beranggotakan tiga orang telah ditugaskan untuk menyelesaikan konflik malah membuatnya semakin rumit.

Erdogan mengatakan Turki mendukung Azerbaijan dalam upayanya untuk membebaskan wilayah di bawah pendudukan.

Selama konflik 44 hari, yang berakhir dengan gencatan senjata pada 10 November 2020, Azerbaijan membebaskan beberapa kota dan 300 pemukiman dan desa di Karabakh dari hampir tiga dekade pendudukan.

Sebelum kemenangan, sekitar 20% wilayah Azerbaijan berada di bawah pendudukan ilegal.

Menyinggung fluktuasi pasar baru-baru ini, Erdogan mengatakan itu tidak mencerminkan potensi ekonomi Turki.

Saham dan mata uang Turki melemah minggu ini setelah pemecatan Gubernur Bank Sentral Turki Naci Agbal akhir pekan lalu.

Presiden mendesak publik untuk menggunakan aset emas dan mata uang asing mereka dengan ekonomi dan produksi sambil meminta investor internasional untuk mempercayai kekuatan dan potensi Turki.

“Dalam beberapa hari mendatang, kami akan mencapai posisi yang jauh lebih baik dengan memperluas ekonomi Turki dalam hal investasi, produksi, lapangan kerja, dan ekspor,” kata Erdogan.

Menyinggung sektor pariwisata, salah satu sumber pendapatan utama negara, Erdogan menekankan bahwa Turki menutup tahun 2020 dengan 16 juta wisatawan dan pendapatan $ 12,4 miliar di tengah pandemi virus korona.

“Kami akan terus melanjutkan target 75 juta wisatawan di periode mendatang,” tambahnya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya