Mesir meminta kompensasi sebesar 1 miliar USD terkait kemacetan di Terusan Suez

0 137

KAIRO (Arrahmah.com) – Mesir mengharapkan lebih dari 1 miliar USD kompensasi setelah sebuah kapal kargo memblokir Terusan Suez selama hampir seminggu, menurut pejabat tinggi kanal. Dia juga memperingatkan kapal dan muatannya tidak akan diizinkan meninggalkan Mesir jika masalah kerusakan sampai ke pengadilan.

Letnan Jenderal Ossama Rabei, kepala otoritas kanal, mengatakan dalam wawancara telepon dengan acara bincang-bincang TV pro-pemerintah pada Rabu (31/3/2021) bahwa jumlah tersebut memperhitungkan operasi penyelamatan, biaya lalu lintas yang macet, dan hilangnya biaya transit selama seminggu saat kapal Ever Given memblokir Terusan Suez.

“Itu adalah hak negara,” kata Rabei, tanpa menyebutkan siapa yang akan bertanggung jawab untuk membayar kompensasi. Dia menambahkan, di masa lalu, otoritas kanal dan pemilik kapal memiliki hubungan yang baik.

Kapal kargo besar saat ini berada di salah satu danau penampungan kanal, di mana pihak berwenang dan manajer kapal mengatakan penyelidikan sedang berlangsung.

Pada Kamis (1/4), manajer teknis kapal, Bernard Schulte, mengatakan dalam email kepada The Associated Press bahwa awak kapal bekerja sama dengan pihak berwenang dalam penyelidikan mereka tentang apa yang menyebabkan kapal kandas. Mereka mengatakan bahwa penyelidik Otoritas Terusan Suez telah diberi akses ke Perekam Data Pelayaran, yang juga dikenal sebagai kotak hitam kapal.

Rabie juga mengatakan, jika penyelidikan berjalan lancar dan besaran ganti rugi telah disepakati, maka kapal bisa melaju tanpa masalah.

Namun, jika masalah kompensasi melibatkan litigasi, maka Ever Given dan kargo senilai 3,5 miliar USD tidak akan diizinkan meninggalkan Mesir, katanya kepada pembawa acara.

Proses pengadilan bisa jadi rumit, karena kapal itu dimiliki oleh perusahaan Jepang, dioperasikan oleh pengirim Taiwan, dan berbendera Panama.

Ever Given telah menabrak tepi kanal satu jalur sekitar 6 kilometer (3,7 mil) di utara pintu masuk selatan, dekat kota Suez. Hal itu memaksa beberapa kapal untuk mengambil rute alternatif yang panjang di sekitar Tanjung Harapan di ujung selatan Afrika -jalan memutar 5.000 kilometer (3.100 mil) yang menghabiskan biaya bahan bakar dan biaya lainnya ratusan ribu dolar bagi kapal. Yang lain menunggu di tempat sampai penyumbatan selesai.

Penutupan yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang menimbulkan kekhawatiran penundaan yang berkepanjangan, kekurangan barang dan kenaikan biaya bagi konsumen, menambah tekanan pada industri perkapalan, yang sudah berada di bawah tekanan dari pandemi virus corona. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya