Liga Arab desak Teluk redakan ketegangan dengan Libanon

0 112

BEIRUT (Arrahmah.com) – Liga Arab pada Senin (8/11/2021) mendesak untuk meredakan ketegangan antara Libanon dan negara-negara Teluk Arab atas komentar seorang menteri Libanon tentang perang Yaman.

“Kami tidak ingin situasi ini berlanjut. Kami ingin terobosan, menurunnya ketegangan dalam hubungan ini,” ungkap asisten sekretaris jenderal Liga Arab, Hossam Zaki, dalam konferensi pers dari Beirut di mana dia melakukan kunjungan resmi.

“Kami berharap titik awal untuk itu akan dimulai di sini,” katanya kepada wartawan setelah pertemuan dengan Perdana Menteri Libanon Najib Mikati.

Keretakan diplomatik, yang mengancam untuk menjerumuskan Libanon ke dalam kehancuran, mendorong Arab Saudi dan beberapa sekutunya untuk menarik duta besar dan memblokir impor dari negara tersebut.

Pembatasan impor merupakan pukulan lebih lanjut ke negara yang berada di ambang kehancuran finansial dan politik dan di mana pemerintah berjuang untuk mendapatkan bantuan internasional, yaitu dari tetangganya yang kaya.

Perselisihan itu dipicu oleh komentar Menteri Penerangan George Kordahi dalam wawancara pra-rekaman yang disiarkan pada akhir Oktober.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Kordahi mencirikan intervensi yang dipimpin Saudi di Yaman sejak 2015 sebagai “agresi eksternal”, yang memicu teguran dari Arab Saudi, Bahrain, Kuwait, dan Uni Emirat Arab.

Masing-masing negara bagian itu mendukung koalisi militer pimpinan Saudi melawan pemberontak Houtsi yang didukung Iran yang memerangi pemerintah Yaman yang diakui secara internasional.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah dengan keras mengkritik koalisi atas korban sipil dalam pemboman udaranya

Keretakan diplomatik telah mendorong seruan untuk pengunduran diri Kordahi, tetapi dia mengatakan kepada pers lokal bulan ini bahwa itu tidak mungkin.

Gerakan Syiah Hizbullah yang kuat, yang didukung oleh saingan berat Riyadh, Iran, telah menentang seruan agar Kordahi mundur, dengan mengatakan bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan mengatakan bulan ini bahwa dominasi Hizbullah membuat “berurusan dengan Libanon menjadi sia-sia bagi kerajaan.” (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah