Dilobi "Israel", Mesir perketat Sinai

0

KAIRO (Arrahmah.com) – Mesir mengatakan Senin (8/11/2021) bahwa pihaknya meningkatkan jumlah pasukan di sekitar Rafah di Sinai yang bergolak dalam pertempuran melawan kelompok militan, setelah mencapai kesepakatan koordinasi dengan “Israel”.

Tidak ada rincian berapa banyak tentara tambahan yang akan dikirim, tetapi ini adalah peningkatan pasukan pertama yang disepakati sejak 2018.

“Komite militer gabungan berhasil mengubah perjanjian keamanan, berkoordinasi dengan pihak “Israel”, untuk meningkatkan jumlah pasukan penjaga perbatasan (Mesir) di Rafah,” kata juru bicara militer dalam sebuah pernyataan.

Tentara “Israel” mengatakan mereka akan “terus bekerja sama untuk memastikan keamanan di sepanjang perbatasan” keduanya.

Perlintasan Rafah Mesir adalah satu-satunya jalan menuju Jalur Gaza Palestina yang terkepung dan tidak dikendalikan oleh Zionis “Israel”.

Pengerahan itu dilakukan di tengah “upaya untuk menjaga keamanan nasional Mesir,” tambah pernyataan Mesir.

Mesir adalah negara Arab pertama yang menandatangani perjanjian damai dengan “Israel” pada 1979, yang membuat banyak rakyat Mesir khawatir. Perjanjian ini mengharuskan masing-masing pihak untuk menyetujui setiap perubahan jumlah pasukan di sepanjang wilayah perbatasan.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Militan di Sinai Mesir telah melipatgandakan serangan mereka sejak penggulingan presiden Mohamed Morsi dari Ikhwanul Muslimin pada 2013.

Pihak berwenang sejak Februari 2018 melakukan operasi nasional melawan kelompok perlawanan, terutama yang berfokus pada Sinai Utara dan Gurun Barat negara itu.

Sekitar 1.073 orang yang diduga militan dan puluhan personel keamanan telah tewas sejak dimulainya operasi, menurut angka resmi.

Dalam pengakuan publik yang langka tentang kerja sama keamanan yang erat dengan “Israel”, Presiden Abdel Fattah al-Sisi mengatakan kepada CBS pada tahun 2019 bahwa “angkatan udara terkadang perlu menyeberang ke sisi “Israel”” menambahkan bahwa “itulah sebabnya kami memiliki berbagai koordinasi dengan negara dan rakyat “Israel””.

Pada bulan September, Sisi bertemu dengan Perdana Menteri Israel Naftali Bennett di kota resor Sinai selatan Sharm El-Sheikh, kunjungan pertama dalam lebih dari satu dekade oleh seorang kepala pemerintahan “Israel”.

Kairo memainkan peran kunci dalam merundingkan gencatan senjata pada bulan Mei antara Israel dan Hamas yang berkuasa di Gaza untuk mengakhiri 11 hari pemboman “Israel”. Setidaknya 250 warga Palestina tewas dalam kampanye pengeboman “Israel”, termasuk 66 anak-anak. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel