Dituduh Melakukan Kejahatan Kemanusiaan, Dokter Asal Suriah Diadili Di Jerman

0

BERLIN (Arrahmah.id) — Seorang dokter Suriah yang dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan karena menyiksa dan membunuh narapidana di fasilitas yang dikelola pemerintah Suriah diadili di pengadilan Jerman, Rabu (19/1/2022).

Dilansir Middle East Eye (19/1), proses hukum di pengadilan regional Frankfurt ini menandai persidangan pertama seorang dokter Suriah atas tuduhan penyiksaan dan kasus kedua di dunia tentang penyiksaan yang dilakukan oleh rezim Suriah.

Pekan lalu, sebuah pengadilan di kota Koblenz, Jerman, menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada seorang mantan perwira intelijen Suriah atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Vonis ini dipuji oleh PBB sebagai lompatan penting untuk keadilan atas pelanggaran yang dilakukan selama perang saudara Suriah yang telah berlangsung selama satu dekade.

Hukum yurisdiksi universal Jerman mengizinkan pengadilannya untuk menuntut kejahatan terhadap kemanusiaan di mana pun hal itu terjadi.

Dalam kasus terbaru ini, jaksa federal Jerman mengatakan dokter, yang diidentifikasi hanya sebagai Alaa M, bekerja di penjara yang dikelola pemerintah yang dijalankan oleh dinas intelijen Suriah di Homs antara April 2011 dan akhir 2012, serta dua rumah sakit militer.

Dia didakwa dengan pembunuhan terhadap satu orang, penyiksaan dalam 18 kasus, dua tuduhan kekerasan seksual serta menyebabkan kerusakan fisik dan psikologis yang serius pada orang lain, dan kejahatan lain termasuk satu yang menyebabkan kematian lainnya.

Jika terbukti bersalah, dia menghadapi hukuman penjara seumur hidup.

Namun Alaa M telah membantah tuduhan tersebut.

Berbicara di pengadilan, ayah dua anak, yang telah bekerja di beberapa rumah sakit Jerman, tidak membahas tuduhan itu tetapi mengakui bahwa dia telah bekerja di sebuah rumah sakit militer di Suriah.

Alaa M pindah ke Jerman pada tahun 2015 dan mulai berpraktik sebagai dokter.

Ia diizinkan oleh otoritas Jerman untuk praktik kedokteran setelah mensertifikasi ulang kredensial medis Suriahnya.

Dia bekerja di sebuah klinik dekat Kassel di Jerman tengah di mana dia dikenali oleh warga Suriah yang melaporkannya ke pihak berwenang yang memicu penyelidikan dan akhirnya ditangkap pada tahun 2020.

Dalam surat perintah penangkapan yang diperpanjang pada Desember 2020, ia dituduh melakukan beberapa kejahatan termasuk sterilisasi paksa, menyiram alat kelamin remaja laki-laki dengan alkohol dan membakarnya, serta memukuli seorang pengunjuk rasa anti-pemerintah.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Alaa M juga dituduh sengaja membunuh seorang tahanan dengan menyuntik mereka dengan zat mematikan.

Persidangannya, dan persidangan lainnya di Jerman, telah diawasi dengan ketat oleh warga Suriah yang berusaha mencari keadilan atas pelanggaran hak asasi selama konflik di Suriah.

Pusat Eropa untuk Konstitusi dan Hak Asasi Manusia (ECCHR), yang berkontribusi pada penyelidikan terhadap Alaa M, mengatakan persidangan itu akhirnya dapat menjelaskan peran rumah sakit militer dalam sistem penyiksaan rezim Bashar al-Assad.

“Menjadi jelas betapa eratnya hubungan antara pekerjaan rumah sakit dan dokter dengan mereka yang berada di pusat penahanan dan penyiksaan,” kata Patrick Kroker dari badan hukum yang berbasis di Berlin itu.

“Juga belum diakui seberapa penting komitmen kekerasan seksual dalam program penyiksaan ini,” imbuhnya seperti dilansir dari The Independent, Kamis (20/1).

Namun, pengacara asal Jerman itu mengatakan persidangan tidak akan pernah bisa mencapai keadilan penuh karena kejahatannya sangat mengerikan. Namun demikian, dia mengatakan itu adalah langkah maju yang signifikan.

Aktivis menyambut baik proses terbaru terhadap Alaa M tetapi mengkritik pengadilan Jerman karena tidak menyediakan penerjemah bahasa Arab untuk mereka yang menyaksikan.

Human Rights Watch (HRW) mengatakan pengadilan Frankfurt harus membuat ini tersedia dalam persidangan terhadap Alaa M karena penting untuk membantu orang-orang dari komunitas yang terkena dampak memahami proses yang rumit.

“Agar menjadi bermakna, keadilan tidak hanya harus dilakukan, tetapi juga harus dilakukan,” kata Balkees Jarrah, Direktur Keadilan Internasional sementara HRW.

“Otoritas pengadilan harus membuat terjemahan bahasa Arab lebih banyak tersedia untuk kasus-kasus yang melibatkan kejahatan terburuk dunia yang dilakukan di luar negeri,” imbuhnya.

HRW mengatakan puluhan ribu orang diperkirakan telah ditangkap secara sewenang-wenang, dihilangkan secara paksa dan disiksa dalam dekade sejak dimulainya perang saudara yang menghancurkan di Suriah.

Setidaknya 100.000 warga Suriah dihilangkan secara paksa di negara itu menurut Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah (SNHR).

“Diperkirakan 15.000 telah disiksa sampai mati sejak Maret 2011, mayoritas di fasilitas pemerintah Suriah,” kata kelompok itu.

Pihak berwenang Suriah telah berulang kali membantah tuduhan ini. Namun hukuman pekan lalu di Koblenz terhadap mantan kolonel Anwar Raslan (58) yang didakwa mengawasi penyiksaan sistematis dan brutal terhadap 4.000 orang, secara luas digembar-gemborkan oleh menteri kehakiman Jerman, PBB, dan berbagai kelompok hak asasi manusia. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah