Laporan Intelijen: UEA ‘Ikut Campur’ Dalam Politik Amerika

0

ABU DHABI (Arrahmah.id) – Uni Emirat Arab telah terlibat dalam kampanye terorganisir untuk memanipulasi sistem politik Amerika Serikat demi keuntungan mereka, menurut laporan intelijen rahasia yang keberadaannya bocor ke Washington Post.

Laporan tersebut merinci berbagai upaya, baik legal maupun ilegal, oleh pejabat Emirat dan “rekrutan” AS untuk memaksa pemerintah AS mendukung kepentingan dan kebijakan luar negeri negara Teluk itu.

Perusahaan pelobi, sumbangan uang tunai yang besar, dan undang-undang pengungkapan yang longgar semuanya berperan dalam mengamankan hasil positif bagi UEA, menurut dokumen tersebut.

Sumber berbicara kepada Washington Post dengan syarat anonimitas, dan menolak untuk memberikan berkas asli dari dokumen itu.

UAE telah menginvestasikan setidaknya $154 juta untuk pelobi sejak 2016, menurut Departemen Kehakiman AS. Pendanaan pelobi legal tetapi merupakan aspek yang rentan secara demokratis dari sistem politik AS.

Hal ini telah menghabiskan ratusan juta dolar lebih banyak untuk investasi soft power, termasuk pemberian kepada lembaga akademis dan penelitian Amerika, dengan maksud untuk menghasilkan temuan keluaran yang menguntungkan kepentingan UEA.

Satu upaya hukum melibatkan tiga mantan anggota intelijen AS untuk membantu UEA terlibat dalam kegiatan pengawasan terhadap berbagai individu di wilayah AS.

Dalam pengajuan hukum publik, jaksa AS mengatakan orang-orang itu membantu UEA dalam meretas komputer di Amerika Serikat dan negara-negara lain.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Tahun lalu, ketiganya mengaku di pengadilan menyediakan teknologi peretasan yang canggih ke UEA.

Laporan intelijen ini baru muncul setelah hubungan AS-Emirat mengalami ketegangan sepanjang tahun 2022.

Hubungan dekat UEA dengan Rusia yang telah bertahan selama invasi Ukraina, dan keputusan blok produksi minyak OPEC+ untuk mengurangi produksi minyak menjelang paruh waktu AS telah meresahkan kedua sisi dari kemitraan yang sebelumnya erat.

Anggota Kongres Demokrat meminta AS untuk menghentikan dukungan untuk UEA dan Arab Saudi setelah OPEC mengumumkan pemotongan kontroversial dalam produksi minyak pada awal musim gugur.

Menteri Luar Negeri Anthony Blinken juga dipaksa untuk meminta maaf kepada penguasa de-facto putra mahkota Muhammad Bin Zayed awal tahun ini setelah Washington menunda tanggapan mereka terhadap serangan Houtsi di wilayah UEA. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...