Seruan Perketat UU Larang Pernikahan Anak Mengemuka di Mesir

0

KAIRO (Arrahmah.id) – Seruan untuk memperketat undang-undang yang melarang pernikahan anak dan kekerasan terhadap anak-anak di Mesir telah diperbarui setelah seorang gadis di bawah umur menikah secara tidak resmi dan kesuciannya dipertanyakan oleh suaminya.

Pekan lalu, seorang gadis berusia 16 tahun di provinsi Sharqia utara menikah dan kemudian bercerai keesokan paginya setelah suaminya meragukan dia masih perawan.

Setelah dia kembali ke keluarganya, ayahnya membawanya untuk diperiksa oleh seorang ginekolog yang mengatakan selaput daranya tidak rusak, memberi mereka kesaksian medis secara tertulis.

Gadis itu kembali ke desanya, digendong di pundak ayahnya, dalam prosesi yang terdiri dari anggota keluarga dan kerabatnya, sementara ayahnya berulang kali berteriak ke pembicara: “Yang suci dan terhormat telah tiba, hai warga desa.”

Pengguna media sosial dengan cepat membagikan video parade gadis Sharqiya ini, yang kemudian dilaporkan oleh media lokal dan kementerian dalam negeri. Kementerian dalam negeri mengunggah pernyataan di Facebook yang mengatakan ayah dari kedua mempelai dipanggil ke direktorat kepolisian tempat mereka diinterogasi dan didamaikan.

Sehari kemudian, diadakan rekonsiliasi adat antara keluarga ayah gadis itu dan keluarga suami satu malamnya, yang kemudian menikahinya kembali.

“Insiden ini tidak akan menjadi yang terakhir karena terlepas dari warisan norma-norma sosial yang berakar dalam, ini mengungkap beberapa kejahatan: pernikahan di bawah umur, membahayakan nyawa anak dan menghindari hukum tanpa dimintai pertanggungjawaban atas kesalahan,” tulis pengacara Intesar El-Saeed. dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook-nya.

“Gadis itu telah mengalami kekerasan fisik, kerusakan psikologis serta stigma sosial,” tambah Saeed, juga seorang aktivis hak-hak perempuan dan anak-anak terkenal, dan selanjutnya menyerukan pengetatan undang-undang yang melarang pernikahan di bawah umur.

Secara hukum, usia perkawinan di Mesir adalah 18 tahun untuk kedua jenis kelamin. Namun, ada fenomena pernikahan di bawah umur, yang umum terjadi di daerah pedesaan, di selatan dan di antara golongan berpenghasilan rendah, ketika keluarga cenderung menikahkan anak mereka, kebanyakan perempuan, tanpa meratifikasi pernikahan secara resmi sampai mereka mencapai usia yang sah.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Hampir satu dari setiap 20 gadis Mesir berusia 15 – 17 menikah, menurut sensus tahun 2017 oleh Badan Pusat Mobilisasi dan Statistik Publik (CAPMAS).

Advokat dan pengacara hak-hak anak terkemuka Mahmoud El-Badawy percaya bahwa “hukum mengandung celah yang membuatnya cacat.”

“Jika pernikahan terjadi sebelum usia 18 tahun, tidak ada yang secara hukum dimintai pertanggungjawaban kecuali ‘ maazoun’  (pencatat hukum Islam) mendokumentasikannya sebelumnya, dialah yang secara hukum dikriminalisasi,” kata El-Badawy kepada The New Arab.

“Harus ada deterring law yang melindungi anak dari pernikahan dini dan memperberat hukuman terhadap pelaku kejahatan ini, terutama orang tua,” ujarnya. “Sayangnya, kejahatan ini terus terjadi setiap hari dan tidak ada yang bisa menghentikannya.”

Pada April tahun ini, kabinet menyetujui rancangan undang-undang yang melarang pernikahan anak. Namun sejauh ini belum ada langkah konkrit yang diambil untuk mencegah kebiasaan tersebut.

Di Mesir dan negara-negara timur dan Arab lainnya, selaput dara yang utuh adalah sebuah skema, yang sering dianggap sebagai bukti keperawanan dan kesucian seorang gadis. Subjek ini bahkan ditemukan dalam cerita rakyat setempat. Sebuah peribahasa Mesir mengumpamakan kebajikan seorang gadis (dalam hal ini selaput dara) dengan sebatang batang korek api yang hanya bisa dipukul satu kali.

Usia sang suami masih belum jelas.

Orang Mesir bukanlah orang baru dalam pemeriksaan keperawanan. Pada 2011 setelah Revolusi 25 Januari, dewan militer, yang menjalankan negara, memerintahkan beberapa aktivis perempuan untuk melakukan tes keperawanan setelah ditahan dari alun-alun Tahrir yang ikonik, tindakan yang membuat marah pembela hak-hak perempuan di seluruh dunia. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...