750 orang di tiga provinsi telah didakwa atas protes anti-pemerintah Iran

Oleh:

|

Kategori:

Protes telah berlangsung secara nasional di Iran sejak kematian Mahsa Amini. (Foto: SOPA Images)

TEHERAN (Arrahmah.id) – Pengadilan Iran telah mendakwa lebih dari 750 orang di tiga provinsi karena berpartisipasi dalam “kerusuhan baru-baru ini”, media lokal melaporkan, di tengah protes nasional sejak kematian wanita Kurdi Iran berusia 22 tahun, Mahsa Amini.

Lebih dari 2.000 orang telah didakwa, hampir setengah dari mereka di ibu kota Teheran, sejak demonstrasi dimulai pada pertengahan September, menurut angka pengadilan.

Lusinan orang, terutama demonstran, juga personel keamanan, tewas selama protes, yang oleh pihak berwenang dicap sebagai “kerusuhan”.

Kepala kehakiman untuk provinsi selatan Hormozgan, Mojtaba Ghahremani, mengatakan 164 orang telah didakwa “setelah kerusuhan baru-baru ini”, situs berita pengadilan Mizan Online melaporkan pada Ahad (13/11/2022).

Mereka menghadapi tuduhan termasuk “hasutan untuk membunuh”, “merugikan pasukan keamanan”, “propaganda melawan rezim” dan “merusak properti publik”, kata situs web itu, menambahkan bahwa persidangan mereka akan dimulai pada Kamis di hadapan pengacara mereka.

276 orang lainnya didakwa di provinsi tengah Markazi, kata kepala kehakimannya Abdol-Mehdi Mousavi seperti dikutip oleh kantor berita negara IRNA.

Namun, 100 anak muda dibebaskan setelah menandatangani janji untuk tidak berpartisipasi dalam “kerusuhan” di masa depan, kata IRNA.

Di provinsi Isfahan tengah, kepala kehakiman Asadollah Jafari mengatakan 316 kasus telah diajukan sehubungan dengan perselisihan baru-baru ini.

Dua belas telah diadili, kantor berita Tasnim melaporkannya pada Sabtu malam.

Kematian Amini pada 16 September terjadi beberapa hari setelah penangkapannya oleh polisi moralitas karena diduga melanggar aturan berpakaian.

Pihak berwenang membantah klaim kelompok HAM di luar negeri bahwa sekitar 15.000 orang telah ditahan dalam kerusuhan.  (haninmazaya/arrahmah.id)