Akankah Barat mengirimkan tank yang diminta Ukraina?

Oleh:

|

Kategori:

Tank Ukraina di distrik Lyman, wilayah Donetsk. (Foto: The New York Times)

KIEV (Arrahmah.id) – Inggris telah berjanji untuk mengirimkan lebih dari selusin tank tempur ke Ukraina saat terus melawan pasukan penyerang Rusia.

Moskow telah bereaksi dengan marah, mengatakan bahwa semua unit yang Inggris rencanakan untuk dikirim “akan terbakar” dan tidak melakukan apa pun untuk mengubah hasil perangnya yang hampir berlangsung selama setahun.

Pengumuman Inggris kemungkinan akan meningkatkan tekanan pada Jerman untuk mengizinkan ekspor tank buatan Jerman ke Ukraina, saat beberapa negara Eropa menunggu persetujuan Berlin, lansir Al Jazeera (16/1/2023).

Mengapa Ukraina menyerukan tank?

Pemerintah Ukraina telah berulang kali memohon senjata tambahan –termasuk tank tempur- dari sekutu Baratnya untuk meningkatkan upayanya mendorong pasukan Rusia keluar dari negara itu.

Hingga saat ini, Ukraina hanya mengandalkan varian tank T-72 era Soviet.

Tank tempur yang dirancang oleh negara-negara NATO -seperti yang diproduksi oleh Inggris dan Jerman- akan memberi pasukan Kiev perlindungan yang lebih baik, dan daya tembak yang lebih akurat.

Namun, mereka tidak akan memberikan dorongan instan dalam hal kemampuan tempur karena pasukan Ukraina perlu dilatih untuk menggunakan tank apa pun yang dipasok oleh sekutu Barat –sebuah proses yang kemungkinan akan memakan waktu setidaknya beberapa minggu, jika tidak lebih lama.

Negara mana yang menjanjikan tank?

Inggris mengonfirmasi pada Senin (16/1) bahwa mereka akan mengirim 14 tank tempur utama Challenger 2 ke Ukraina serta dukungan artileri canggih lainnya dalam beberapa minggu mendatang.

Di antara sekutu Kiev lainnya, Polandia mengatakan ingin mengirim tank tempur Leopard 2 buatan Jerman ke Ukraina sebagai bagian dari koalisi internasional, tetapi membutuhkan persetujuan Berlin untuk melakukannya di bawah aturan yang mengatur ekspor ulang peralatan militer Jerman.

Finlandia juga melayangkan kemungkinan untuk memasok Ukraina dengan tank Leopard, tetapi hal itu tergantung pada keunggulan Jerman.

Latvia, sementara itu, mendesak sekutu Kiev untuk memberikan “semua dukungan yang diperlukan”.

“Ukraina harus memiliki semua senjata yang diperlukan, untuk menahan serangan ini. Oleh karena itu, semua tank harus diberikan ke Ukraina jika memungkinkan,” kata Presiden Latvia Egils Levits kepada Al Jazeera, Senin (16/1).

Apakah ada perpecahan dalam tanggapan Barat?

Jerman telah menolak memasok Ukraina dengan tank tempur sejauh ini, dengan mengatakan bahwa unit semacam itu hanya boleh diberikan kepada Kiev jika ada kesepakatan di antara sekutu utamanya, khususnya Amerika Serikat.

Ekspor ulang Leopard membutuhkan persetujuan pemerintah Jerman, sehingga negara lain yang memiliki tank semacam itu tidak dapat mengirimnya ke Ukraina tanpanya.

AS mengoperasikan ribuan tank M1 Abrams yang dibuat oleh General Dynamics, tetapi dianggap tidak cocok untuk Ukraina karena digerakkan oleh mesin turbin gas.

Sekutu utama Ukraina lainnya, Prancis, belum mengatakan apakah akan bersedia memberikan tank Leclerc miliknya sendiri ke Ukraina.

Awal bulan ini, AS mengatakan akan mengirim lusinan kendaraan tempur lapis baja Bradley ke Ukraina, karena Jerman dan Prancis juga berkomitmen untuk mengirim kendaraan lapis baja.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar