Amerika Persenjatai Ukraina Dengan Rudal Patriot

Oleh:

|

Kategori:

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berjalan menyusuri barisan tiang ke Oval Office di Gedung Putih di Washington, 21 Desember 2022. (Reuters)

WASHINGTON (Arrahmah.id) – AS akan memasok Ukraina dengan sistem pertahanan rudal Patriot sebagai bagian dari paket bantuan militer senilai $1,85 miliar dalam perang dengan Rusia.

Bantuan itu termasuk penarikan $1 miliar untuk memberi Ukraina “pertahanan udara yang diperluas dan kemampuan serangan presisi” dan tambahan $850 juta dalam bantuan keamanan, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan pada Rabu (21/12/2022).

Paket itu datang ketika Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky tiba di Washington untuk bertemu dengan Presiden Joe Biden, berpidato di depan Kongres dan mencari “senjata, senjata, dan lebih banyak lagi senjata” dalam perjalanan luar negeri pertamanya sejak invasi Rusia pada Februari.

Zelensky mengatakan kunjungan itu dimaksudkan untuk memperkuat “ketahanan dan kemampuan pertahanan” Ukraina di tengah serangan rudal dan pesawat tak berawak Rusia yang berulang kali terhadap pasokan energi dan air negara itu.

Biden mengatakan pada Rabu (21/12) di konferensi pers Gedung Putih dengan Zelensky bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak berniat mengakhiri “perang kejam ini”.

Dia mengatakan AS berbagi visi yang sama tentang “Ukraina yang bebas, mandiri, makmur, dan aman.”

Biden mengatakan bahwa ketika Zelenskiy siap untuk menegosiasikan penyelesaian dengan Moskow, dia akan “dapat berhasil juga karena dia akan menang di medan perang.”

Zelenskiy mengatakan bahwa “perdamaian yang adil” dengan Rusia berarti tidak ada kompromi atas kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina.

Penasihat politik Zelensky, Mykhailo Podolyak, mengatakan kunjungan itu “mengakhiri upaya pihak Rusia untuk membuktikan dugaan semakin mendinginnya hubungan kita. Penting untuk menjelaskan secara pribadi mengapa kita membutuhkan jenis senjata tertentu. Secara khusus, kendaraan lapis baja, sistem pertahanan rudal terbaru, dan rudal jarak jauh.”

Juru bicara Gedung Putih John Kirby mengatakan: “Jelas kami akan memastikan bahwa Presiden Zelensky, ketika dia meninggalkan negara ini, tahu bahwa dia akan pergi dengan dukungan penuh dari AS.”

Sementara itu, Presiden Rusia Vladimir Putin menantang pada Rabu (21/12) pada pertemuan akhir tahun kepala pertahanan, di mana dia mengatakan pasukan Rusia bertempur seperti pahlawan di Ukraina, akan dilengkapi dengan senjata modern, dan akan mencapai semua tujuan Moskow.

Rusia telah mengalami serangkaian kekalahan di medan perang sejak musim panas di tengah laporan yang tersebar luas tentang disorganisasi, pelatihan dan peralatan yang buruk.

Putin mengatakan tidak ada batasan keuangan tentang apa yang akan disediakan pemerintah untuk tentara, tetapi para panglima militer harus belajar dan memperbaiki masalah yang mereka alami di Ukraina.

Dia mendukung rencana menteri pertahanannya untuk meningkatkan jumlah angkatan bersenjata lebih dari 30 persen menjadi 1,5 juta pasukan tempur. Pemanggilan 300.000 cadangan pada September diganggu dengan masalah, dengan banyak pria yang secara fisik tidak sehat atau terlalu tua dan kekurangan peralatan dasar.

Putin mengatakan dia menganggap Ukraina sebagai “saudara”, dan menyalahkan perang itu pada “negara ketiga yang mencari disintegrasi dunia Rusia.” Barat telah menolak ini sebagai omong kosong, dan mengatakan invasi Rusia ke Ukraina adalah perampasan tanah gaya kekaisaran. (zarahamala/arrahmah.id)