Arab Saudi Izinkan Ibu Wariskan Kewarganegaraan Kepada Anak

Oleh:

|

Kategori:

Pemohon harus berbicara bahasa Arab dan memiliki "karakter moral yang baik" menurut laporan [Getty images]

RIYADH (Arrahmah.id) – Wanita Saudi sekarang dapat mewariskan kewarganegaraan kepada anak-anak yang lahir dari pasangan asing begitu mereka mencapai usia 18 tahun, sebuah perubahan besar pada undang-undang kewarganegaraan kerajaan yang telah diperdebatkan sejak 2016.

Raja Salman bin Abdul Aziz mengeluarkan keputusan kerajaan pekan ini yang mengubah Pasal 8 Sistem Kebangsaan Arab Saudi, perubahan pertama sejak 2021.

“Seseorang yang lahir di Kerajaan dari ayah asing dan ibu Saudi dapat diberikan kewarganegaraan Saudi jika persyaratan tertentu dipenuhi,” kata amandemen tersebut.

Menurut media Saudi, anak tersebut harus fasih berbahasa Arab, menjadi penduduk tetap, berkelakuan serta berkarakter baik.

Tidak jelas apakah anak-anak yang mengajukan kewarganegaraan melalui jalur baru itu harus beragama Islam.

Kewenangan untuk memberikan kewarganegaraan kepada warga negara asing juga telah diberikan kepada perdana menteri sebagai bagian dari perubahan.

Aturan kewarganegaraan Saudi umumnya tidak mengakui kewarganegaraan ganda – kecuali jika seorang wanita Saudi menikah dengan warga negara asing dan ingin mempertahankan kedua kewarganegaraan tersebut.

Keputusan kerajaan terakhir untuk mengubah bagaimana warga negara asing dapat dinaturalisasi di kerajaan Saudi memberikan opsi kewarganegaraan bagi para ahli dan spesialis di bidang tertentu.

Pakar dalam bidang agama, medis, ilmiah, budaya, olahraga, dan teknologi memenuhi syarat untuk mengajukan kewarganegaraan – atas kebijaksanaan pemerintah.

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab adalah dua negara Teluk yang memberikan rute kewarganegaraan semacam itu, meskipun yang lain diam-diam telah memberikan kewarganegaraan kepada beberapa orang non-lokal. (zarahamala/arrahmah.id)