Banjir landa Filipina, belasan orang tewas

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: Reuters)

FILIPINA (Arrahmah.id) – Korban tewas akibat hujan dan banjir di hari Natal di Filipina selatan telah meningkat menjadi 13 orang, menurut dewan manajemen bencana negara itu, dengan 23 orang lagi masih hilang.

Sebagian besar kematian disebabkan oleh banjir bandang setelah dua hari hujan lebat selama Natal, yang mempengaruhi lebih dari 166.000 orang dan memaksa lebih dari 45.000 mengungsi di pusat-pusat evakuasi, kata Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional pada Selasa (27/12/2022), lansir Al Jazeera.

Gambar di media sosial menunjukkan penjaga pantai, polisi, dan petugas pemadam kebakaran mengarungi banjir setinggi pinggang dan membawa penduduk di sepanjang daerah yang dilanda tanah longsor dan keluar dari desa dan jalan yang tergenang air. Dua belas jalan dibanjiri oleh sungai yang meluap, dan lebih dari 20 daerah di wilayah yang terkena dampak masih tanpa aliran listrik pada Selasa, menurut kantor berita lokal Inquirer.net.

Tidak seperti bencana sebelumnya yang disebabkan oleh badai tropis di Filipina, hujan lebat dan banjir terbaru adalah hasil dari garis geser — area di mana angin hangat dan dingin bertemu dan menyebabkan terbentuknya awan hujan yang sangat besar.

Korban tewas termasuk seorang gadis kecil berusia satu tahun dan seorang pria berusia 64 tahun yang tenggelam dalam insiden terpisah di provinsi Camarines Sur, sekitar 270 km (168 mil) tenggara Manila. Empat lagi dilaporkan tewas di provinsi selatan Misamis Occidental, termasuk seorang wanita berusia 68 tahun yang menderita serangan jantung setelah diselamatkan.

Mereka yang masih hilang sebagian besar adalah nelayan yang melaut meskipun bahaya terkait cuaca buruk, kata badan bencana.

Operasi penyelamatan terus berlanjut, dan kerusakan pertanian sedang dinilai, kata Carmelito Heray, kepala badan bencana di kota Clarin di provinsi Misamis Occidental, kepada stasiun radio DZBB.

“Kerusakan besar di sini adalah ternak,” kata Walikota Clarin Emeterio Roa di radio.

Biro cuaca negara itu, Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika, dan Astronomi Filipina (PAGASA), mengatakan pada Selasa bahwa garis geser tetap ada dan akan melihat hujan lebat berlanjut di beberapa bagian negara itu, dan tanah longsor yang disebabkan hujan kemungkinan besar terjadi di beberapa daerah.

“Publik dan pengurangan risiko bencana serta kantor manajemen terkait disarankan untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi jiwa dan harta benda,” kata PAGASA.  (haninmazaya/arrahmah.id)