Berencana Namai Kapal Perangnya Fallujah, Angkatan Laut AS Tuai Kritik

Oleh:

|

Kategori:

Beberapa ratus warga sipil Irak tewas selama operasi AS di kota Fallujah pada 2004. [Patrick Baz/AFP via Getty-archive]

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Angkatan Laut AS telah memicu kebingungan dengan menamai sebuah kapal perang dengan nama tempat beberapa tindakan militer Amerika yang paling mengerikan dalam invasi ke Irak.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pekan lalu, Angkatan Laut mengatakan akan menamai kapal perang serbu amfibi USS Fallujah yang belum ada.

Sekretaris Angkatan Laut Carlos Del Toro dikutip dalam pernyataan yang mengatakan tentang penamaan kapal:  Merupakan suatu kehormatan untuk mengenang Marinir, Prajurit, dan mitra koalisi yang bertempur dengan gagah berani dan mereka yang mengorbankan hidup mereka selama kedua pertempuran di Fallujah.”

Tweet tentang penamaan dilengkapi dengan emoji sampanye, penegasan terhadap tradisi membaptis kapal baru dengan memecahkan sebotol minuman di atasnya.

Pada 2004, militer AS dan sekutunya melakukan dua kampanye besar di kota Fallujah Irak barat dan sekitarnya yang menewaskan beberapa ratus warga sipil.

Saat memerangi pemberontak, pasukan koalisi pimpinan AS menggempur daerah pemukiman dengan persenjataan berat, meratakan lingkungan. Mereka dituduh menggunakan kekerasan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil yang terperangkap di kota, dan menolak akses mereka untuk mendapatkan bantuan.

Senjata kimia yang dikaitkan dengan peningkatan cacat lahir pada anak-anak Irak juga digunakan.

Perkiraan jumlah warga sipil yang tewas dalam operasi tersebut bervariasi, tetapi Irak Body Count, sebuah monitor yang bekerja untuk mengetahui berapa banyak warga Irak yang tewas akibat perang sejak 2003, mengatakan antara 581 dan 670 warga sipil tewas dalam kampanye kedua saja.

Aksi Kolektif untuk Irak (CAFI), sebuah kelompok penyelenggara Irak yang berbasis di Inggris, mengatakan kepada The New Arab bahwa keputusan untuk menamai kapal perang Fallujah adalah “rasa tidak hormat” kepada warga Irak yang terbunuh dan terpaksa meninggalkan rumah mereka selama operasi.

“Alih-alih pengingat ‘keberanian, keberanian, dan komitmen untuk kebebasan’, itu hanya memperkuat ketidakpedulian AS atas penghancuran kota oleh pasukan mereka, dan dampak dari kekejaman yang mereka lakukan terhadap keluarga Irak masih terasa hingga hari ini.” kata KAFI.

Keputusan itu juga ditanggapi dengan keheranan oleh orang non-Irak di media sosial.

Pernyataan Angkatan Laut mengatakan pemilihan nama “mengikuti tradisi penamaan kapal serbu amfibi setelah pertempuran Korps Marinir AS, kapal layar awal AS, atau nama warisan dari kapal induk sebelumnya dari Perang Dunia II”.

The New Arab menghubungi Angkatan Laut AS untuk informasi lebih lanjut tentang penamaan kapal perang tersebut, tetapi tidak menerima tanggapan pada saat publikasi.

Dengan nama Fallujah yang sekarang identik dengan kekuatan militer AS, seorang pengembang video game Amerika pada 2021 merilis trailer untuk set game di kota tersebut, berjudul ‘Six Days in Fallujah’.

Permainan itu dikecam sebagai “tidak manusiawi” oleh para kritikus. Rilisnya ditunda, dan sekarang diperkirakan akan diluncurkan awal tahun depan. (zarahamala/arrahmah.id)