Bom ranjau Houtsi terus hantui nyawa penduduk Yaman

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: SPA)

MARIB (Arrahmah.id) – Dua anak Yaman terbunuh oleh ranjau darat yang ditanam oleh kelompok teroris Syiah Houtsi di provinsi tengah Marib pada Selasa (29/11/2022), meningkatkan jumlah warga sipil yang terbunuh atau terluka oleh ranjau darat Houtsi dalam satu pekan, menjadi sembilan.

Berita itu muncul ketika sebuah badan pemerintah mengonfirmasi penemuan bidang tanah luas yang tercemar ranjau Houtsi di enam provinsi, lansir Arab News (30/11).

Pengawas Ranjau Darat Yaman melaporkan bahwa dua bersaudara, Abbad dan Saleh Abdullah Al-Muradi, tewas dan saudara perempuan mereka Nemah terluka parah dalam ledakan ranjau darat di distrik Rahbah di Marib, sehingga jumlah warga sipil yang tewas dalam satu pekan menjadi empat dan jumlah total warga sipil yang terluka menjadi lima.

Kelompok Yaman mengatakan bahwa dua orang tambahan tewas dan dua lainnya terluka dalam ledakan ranjau darat dan persenjataan di provinsi barat Hodeidah, selain seorang anak yang terluka setelah menyentuh ranjau darat di provinsi tengah Al-Bayda.

Houtsi yang didukung Iran telah mengubur ribuan ranjau darat sebelumnya di seluruh negeri selama delapan tahun terakhir untuk menghalangi kemajuan militer lawan mereka.

Ranjau darat telah ditanam di lahan pertanian, sekolah, institusi kesehatan dan daerah pemukiman dan menghalangi individu untuk mencapai tempat kerja mereka atau mendapatkan akses ke makanan.

Gencatan senjata yang ditengahi PBB yang mulai berlaku pada tanggal 2 April telah memulihkan ketenangan di medan perang tertentu, seperti kota Marib, memungkinkan beberapa orang yang terlantar untuk kembali ke rumah.

Terlepas dari penghentian pertempuran, ancaman kematian dan bahaya yang ditimbulkan oleh ranjau darat Houtsi tidak mereda.

Penduduk setempat menuduh Houtsi menempatkan ranjau darat di Marib dan kota-kota Yaman lainnya sebagai pembalasan terhadap siapa pun yang menentang ambisi militer mereka.

“Pertempuran Houtsi di wilayah tertentu tidak berhenti dengan kekalahan mereka. Sebaliknya, mereka menanam ranjau darat untuk membuat penduduk daerah ini membayar mahal atas penentangan mereka yang gigih,” kata Dhayfullah Al-Dahmashi, seorang warga Marib, di Facebook.

Karama Naji, seorang anak berusia 7 tahun dari daerah Al-Juthan’an di Marib, mengatakan bahwa saat bermain di luar rumahnya, dia merusak sepotong logam yang dia temukan. Logam itu adalah alat peledak yang ditinggalkan oleh Houtsi di desanya, yang meledak, melukai, dan melumpuhkan kaki anak itu.

“Saya berharap dapat berjalan, menerima perawatan, dan menemukan tumpangan ke sekolah saya yang jauh,” ujarnya.

Pejabat pemerintah Yaman mengatakan bahwa tahun ini mereka menemukan ladang ranjau darat yang ditanam oleh Houtsi di provinsi Abyan, Lahj, Aden, Taiz, Hodeidah dan Dhale.

Ameen Saleh Al-Aqeli, direktur Pusat Aksi Ranjau Eksekutif Yaman, memuji upaya Arab Saudi untuk membantu Yaman membersihkan ranjau Houtsi.

Selama pidatonya pada Sabtu di pertemuan ke-20 negara-negara penandatangan Perjanjian Ottawa, yang bertujuan untuk menghilangkan ranjau darat di seluruh dunia, dia mengatakan program ranjau Saudi, yang beroperasi di 29 distrik Yaman, telah mengambil dan menghancurkan sekitar 70.000 ranjau anti-personil, ranjau anti-kendaraan dan alat peledak sejak awal tahun ini.

Al-Aqeli mengatakan bahwa tahun ini 487 perjalanan survei non-teknis oleh penjinak ranjau di wilayah yang terkontaminasi ranjau Yaman di enam provinsi menemukan 68 lokasi yang berpotensi berbahaya dengan total luas 16.571.000 meter persegi dan 21 area bermasalah yang terverifikasi dengan total luas ​​25.917.000 meter persegi.  (haninmazaya/arrahmah.id)