Bos tentara bayaran Rusia mengincar Bakhmut karena miliki ‘kota bawah tanah’

Oleh:

|

Kategori:

Bakhmut. (Foto: A News)

MOSKOW (Arrahmah.id) – Pendiri kelompok tentara bayaran paling terkenal di Rusia mengatakan pada Sabtu (7/1/2023) bahwa dia ingin pasukannya dan tentara reguler Rusia merebut kota kecil Bakhmut di Ukraina timur karena memiliki “kota bawah tanah” yang dapat menampung pasukan dan tank.

Dorongan Rusia selama lebih dari lima bulan untuk mencoba mengambil Bakhmut telah membingungkan beberapa analis militer Barat yang mengatakan bahwa kerugian besar terjadi di pihak Rusia dan fakta bahwa Ukraina telah membangun garis pertahanan untuk merebut kembali daerah di dekatnya.

Yevgeny Prigozhin, pendiri kelompok tentara bayaran Wagner Rusia yang bertempur di pertempuran Bakhmut, menjelaskan secara rinci pada Sabtu mengapa menurutnya merebut Bakhmut akan signifikan, lansir Reuters.

“Ceri pada kue adalah sistem tambang Soledar dan Bakhmut, yang sebenarnya merupakan jaringan kota bawah tanah. Tidak hanya (memiliki kemampuan untuk menampung) sekelompok besar orang di kedalaman 80-100 meter, tetapi tank dan kendaraan tempur infanteri juga dapat bergerak.”

Prigozhin, yang kemungkinan akan melihat politiknya di Moskow meningkat jika Bakhmut jatuh ke Rusia mengingat peran Wagner dalam pertempuran di sana, mengatakan bahwa stok senjata telah disimpan di kompleks bawah tanah sejak Perang Dunia Pertama.

Komentarnya mengacu pada garam dan tambang lain di daerah yang berisi lebih dari 100 mil terowongan dan ruang bawah tanah yang luas yang menjadi tuan rumah pertandingan sepak bola dan konser musik klasik di masa-masa damai.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan pada Kamis bahwa Washington yakin Prigozhin ingin menguasai tambang garam dan gipsum di daerah tersebut untuk alasan komersial. Namun tidak menyebutkan dugaan penggunaan militer bawah tanah mereka.

Prigozhin, yang mendapat sanksi di Barat, mengutip keuntungan lain dari merebut Bakhmut, menyebutnya sebagai “pusat logistik yang serius” dengan benteng pertahanan yang unik.

Bakhmut, yang oleh Rusia disebut Artyomovsk, adalah fokus dari pertempuran paling intens di Ukraina, dan Prigozhin membuat komentarnya saat saluran Telegram lain yang terkait dengan Wagner mengklaim bahwa Rusia telah merebut pemukiman yang penting secara strategis di pinggiran Bakhmut.

Kementerian pertahanan Rusia sebelumnya pada Sabtu melaporkan pertempuran sengit di Ukraina timur.  (haninmazaya/arrahmah.id)