Cina Tak Terima Pembatasan COVID Terhadap Warganya Yang Menjadi Pelancong

Oleh:

|

Kategori:

,

Staf bandara menunggu penumpang yang datang dari Tiongkok di Bandara Paris Charles de Gaulle pada 1 Januari 2023. [Aurelien Morissard/AP Photo]

BEIJING (Arrahmah.id) – Cina menyebut pembatasan internasional yang meningkat bagi pelancong dari wilayahnya “tidak dapat diterima” setelah sejumlah negara memberlakukan pembatasan virus corona baru pada pengunjung dari negara terpadat di dunia tersebut.

Amerika Serikat, Kanada, dan Jepang termasuk di antara negara-negara yang bersikeras agar semua pelancong dari Cina memberikan tes COVID-19 negatif sebelum kedatangan, karena kekhawatiran akan lonjakan kasus meningkat.

Puluhan negara anggota UE, termasuk Prancis, Spanyol, dan Italia juga menginginkan penumpang yang datang dari Cina diuji Covid secara sistematis sebelum keberangkatan, kata Komisi Eropa pada Selasa (3/1/2023).

Ketiga negara ini telah memberlakukan persyaratan pengujian pada pelancong dari Cina sambil menunggu pendekatan di seluruh blok.

Tetapi pertemuan krisis yang akan diadakan hari ini, Rabu (4/1) mengenai masalah ini akan memutuskan langkah-langkah terkoordinasi apa yang akan diterapkan di seluruh blok tersebut.

Uni Eropa khawatir masuknya penumpang secara tiba-tiba dari Cina dapat membawa varian Covid yang mungkin tidak dapat diatasi oleh vaksin saat ini.

Ada juga kekhawatiran bahwa data Cina tentang infeksi tidak lengkap, parsial, dan tidak mencukupi.

Komisaris kesehatan UE Stella Kyriakides mengatakan para pejabat juga setuju untuk merekomendasikan peningkatan pemantauan air limbah dari penerbangan dan di bandara untuk mendeteksi jejak Covid, dan bagi negara-negara anggota untuk meningkatkan pengawasan.

Peningkatan infeksi yang tajam di Cina terjadi setelah Beijing tiba-tiba mencabut kebijakan nol-COVIDnya pada Desember, yang menyebabkan rumah sakit dan krematorium dengan cepat mengalami kewalahan.

Namun demikian, Beijing telah mencabut aturan lockdown yang telah lama ditunggu-tunggu, dan mengumumkan diakhirinya karantina wajib pada saat kedatangan pekan lalu, sebuah langkah yang akhirnya mendorong orang-orang Cina untuk merencanakan perjalanan ke luar negeri.

“Beberapa negara telah mengambil pembatasan masuk yang hanya menargetkan pelancong Tiongkok,” kata juru bicara kementerian luar negeri Mao Ning dalam pengarahan rutin, Selasa (3/1).

“Ini tidak memiliki dasar ilmiah dan beberapa praktik tidak dapat diterima,” tambahnya, memperingatkan Cina dapat “mengambil tindakan balasan berdasarkan prinsip timbal balik”.

Namun, ketika ditanya tentang reaksi Cina, Perdana Menteri Prancis Elisabeth Borne membela aturan baru tersebut.

“Saya pikir kami melakukan tugas kami dalam meminta tes,” kata Borne kepada radio franceinfo. “Kami akan terus melakukannya.”

Aturan yang diberlakukan memengaruhi semua pelancong yang datang dari Cina, bukan hanya warga negara Cina, sementara Beijing terus membatasi pengunjung yang masuk dan tidak mengeluarkan visa untuk turis atau pelajar internasional.

Negara-negara, termasuk AS, juga mengutip kurangnya transparansi Beijing tentang data infeksi dan risiko varian baru sebagai alasan untuk membatasi pelancong.

Cina hanya mencatat 22 kematian akibat COVID sejak Desember dan secara dramatis mempersempit kriteria untuk mengklasifikasikan kematian tersebut, yang berarti statistik Beijing sendiri tentang gelombang yang belum pernah terjadi sebelumnya sekarang secara luas dilihat tidak mencerminkan kenyataan.

Ketika petugas kesehatan nasional memerangi lonjakan kasus, seorang dokter senior di salah satu rumah sakit terkemuka Shanghai mengatakan 70 persen populasi kota besar itu sekarang mungkin telah terinfeksi COVID-19, lansir media pemerintah, Selasa (3/1).

Chen Erzhen, wakil presiden Rumah Sakit Ruijin dan anggota panel penasehat ahli COVID Shanghai, memperkirakan bahwa mayoritas dari 25 juta penduduk kota itu mungkin telah terinfeksi.

“Sekarang penyebaran epidemi di Shanghai sangat luas, dan mungkin telah mencapai 70 persen dari populasi, yang 20 hingga 30 kali lebih banyak dari April dan Mei,” katanya kepada Jiangdong Studio, corong People’s Daily, milik Partai Komunis.

Di kota-kota besar lainnya, termasuk Beijing, Tianjin, Chongqing, dan Guangzhou, pejabat kesehatan Cina menyatakan bahwa gelombang telah mencapai puncaknya.

Kekhawatiran juga muncul tentang prospek pertumbuhan jangka pendek di ekonomi terbesar kedua di dunia ini, yang menyebabkan volatilitas di pasar keuangan global.

Data pada Selasa (3/1) menunjukkan aktivitas pabrik Cina menyusut dengan kecepatan yang lebih tajam pada Desember.

Bulan lalu, pengiriman dari pabrik iPhone Foxconn Zhengzhou, terganggu oleh kepergian pekerja dan kerusuhan di tengah wabah COVID, merupakan 90 persen dari rencana awal perusahaan.

“Bushfire” infeksi di Cina dalam beberapa bulan mendatang kemungkinan akan merugikan ekonominya tahun ini dan menyeret pertumbuhan global lebih rendah, kata kepala Dana Moneter Internasional, Kristalina Georgieva.

“Tiongkok sedang memasuki minggu-minggu pandemi yang paling berbahaya,” analis Capital Economics memperingatkan.

Data mobilitas menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi tertekan secara nasional dan kemungkinan akan tetap demikian sampai infeksi mereda, tambah mereka. (zarahamala/arrahmah.id)