Di beberapa distrik di Amerika Serikat, Idulfitri menjadi hari libur sekolah

Oleh:

|

Kategori:

Ruang kelas di San Fransisco. (Foto: AFP)

Tumbuh besar di Amerika Serikat, Selaedin Maksut akan membolos pada hari raya Idulfitri untuk pergi ke Masjid, menghadiri perayaan bersama keluarganya, dan merayakan salah satu hari yang paling membahagiakan bagi umat Muslim di seluruh dunia.

Meskipun ia mengatakan bahwa ia tidak pernah menyesali keputusannya, ia merasa terbebani karena harus melewatkan pelajaran.

Kini, sebagai direktur Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR-NJ) di New Jersey, Maksut membantu generasi baru pelajar Muslim-Amerika untuk menikmati libur sekolah.

“Kami optimis,” kata Maksut kepada Al Jazeera, seraya menekankan bahwa upaya ini bertujuan untuk “membebaskan” para pelajar Muslim dari keharusan memilih antara kesuksesan akademis dan merayakan hari raya.

Di New Jersey dan di seluruh AS, puluhan sekolah negeri telah mengakui Idulfitri sebagai hari libur resmi dalam beberapa tahun terakhir, sebuah tren yang menurut para pendukung Muslim-Amerika merupakan hasil dari aktivisme mereka, serta merupakan tanda semakin menonjolnya komunitas Muslim di negara ini.

“[Siswa] ingin dapat dengan bebas pergi ke Masjid dan beribadah, bersama keluarga mereka dan menikmati hari itu, dan kemudian kembali ke sekolah keesokan harinya dengan mengetahui bahwa mereka tidak melewatkan ujian, tes, atau pekerjaan rumah apa pun,” kata Maksut kepada Al Jazeera.

CAIR-NJ telah membuat sebuah perangkat untuk membantu orang tua, siswa dan aktivis untuk mendesak sekolah-sekolah agar menetapkan Idulfitri sebagai hari libur, termasuk rancangan surat yang menyoroti dilema yang dihadapi para siswa Muslim antara memprioritaskan kehadiran di sekolah atau kewajiban agama.

“Kami akan terus turun ke lapangan dan bekerja sama dengan anggota masyarakat untuk memobilisasi dan membantu mereka menemukan suara mereka dan memberdayakan mereka untuk mendapatkan akomodasi ini, untuk menciptakan masyarakat yang lebih inklusif dan menerima semua orang.”

‘Lebih banyak kemajuan’

Islam memiliki dua hari raya besar yang dikenal dengan sebutan Idulfitri dan Iduladha, kata dalam bahasa Arab yang berarti hari raya atau festival.

Idulfitri, yang dirayakan pada Jumat dan Sabtu, menandai berakhirnya bulan suci Ramadhan, di mana umat Islam diwajibkan untuk menahan diri dari mengonsumsi makanan dan minuman sejak matahari terbit hingga terbenam. Hari raya kedua, Iduladha, menandai berakhirnya ibadah haji dan biasanya jatuh sekitar dua bulan setelah Idulfitri.

Islam mengikuti kalender lunar, sehingga hari raya tidak jatuh pada tanggal yang sama di kalender sekolah setiap tahun.

Namun, puluhan distrik sekolah di seluruh AS -terutama yang memiliki banyak siswa Muslim- berusaha untuk menandai Idulfitri, dan terkadang Iduladha, sebagai hari libur saat dirayakan selama tahun ajaran.

Jumlah Muslim sekitar 1 persen dari populasi AS, menurut survei Pew Research Center tahun 2018, tetapi beberapa negara bagian, termasuk New Jersey dan Michigan, memiliki konsentrasi penduduk Muslim yang lebih tinggi.

Dorongan untuk mengakui Idulfitri di sekolah-sekolah tidak menghadapi penentangan yang menonjol di tingkat nasional, menyoroti upaya sayap kanan untuk menggambarkan setiap akomodasi pemerintah terhadap Muslim sebagai konspirasi untuk memaksakan aturan Islam pada orang Amerika, kata Maksut.

“Pasca 9/11, saya ingat bahasa ‘Islamisasi’ dan ‘Muslim mengambil alih’ dan ‘hukum Syariah [hukum Islam] merayap masuk ke sekolah-sekolah’,” katanya kepada Al Jazeera.

“Sementara kita kadang-kadang masih melihat hal itu -meskipun tidak banyak- apa yang kita lihat sekarang adalah lebih banyak kemajuan, kita melihat upaya-upaya yang jauh lebih proaktif, dan kita melihat bahwa umat Islam diakomodasi di banyak tempat.”

Bagaimana awalnya

Baru-baru ini, beberapa kota di New Jersey menambahkan Idulfitri sebagai hari libur, mulai tahun ini atau tahun 2024, seperti halnya distrik-distrik di New York dan Ohio.

New York City, yang memiliki distrik sekolah negeri terbesar di negara ini, mulai menerapkannya pada 2015. Minneapolis, kota besar lainnya, memutuskan untuk mulai mengakui Idul Fitri sebagai hari libur sekolah pada tahun 2022, dan Houston melakukan hal yang sama tahun ini.

Di Michigan tenggara, di mana orang Arab dan Muslim biasa menjadi anggota dewan sekolah, banyak distrik -termasuk Detroit- telah menetapkan Idulfitri sebagai hari libur.

Daerah pinggiran Detroit, Dearborn, diyakini sebagai distrik sekolah pertama di AS yang menetapkan Idulfitri. Para pendukungnya mengatakan bahwa beberapa sekolah dengan jumlah murid Muslim yang banyak mulai meliburkan diri untuk merayakan hari raya tersebut pada tahun 1990-an, sebelum Idulfitri menjadi hari libur nasional pada awal tahun 2000-an.

Selain upaya masyarakat dan kerja sama dari pejabat setempat, meliburkan sekolah di Dearborn juga merupakan hal yang praktis.

Begitu banyak siswa yang tidak masuk sekolah pada hari libur Muslim sehingga beberapa sekolah tidak dapat mencapai tingkat kehadiran yang dibutuhkan untuk mendapatkan dana negara bagian dan federal pada hari itu.

Lila Alcodray-Amen, seorang pejabat di Dearborn Public Schools, mengatakan bahwa pada awal tahun 1990-an, mulai terlihat jelas bahwa “tidak masuk akal” untuk tetap membuka sekolah pada saat Idulfitri dan Iduladha. “Kami merugi,” katanya kepada Al Jazeera.

Alcodray-Amen, yang bekerja sama dengan pengawas sekolah pada saat itu untuk mengamankan hari libur sebagai hari libur, mengatakan bahwa dorongan Idulfitri merupakan bagian dari kampanye yang lebih luas untuk mengakomodasi populasi siswa Muslim yang terus bertambah.

Dia mengatakan bahwa ada penolakan awal dari beberapa anggota staf, namun penolakan tersebut dengan cepat menghilang. “Ini adalah tentang uang -dan penghormatan terhadap fakta bahwa orang-orang berhak mendapatkan waktu libur mereka karena ini adalah hari libur,” kata Alcodray-Amen.

“Kami tutup untuk Paskah. Kami tutup untuk Natal. Mengapa kita harus berbeda di komunitas kita?”

Putrinya, Suehaila Amen, seorang advokat komunitas dan lulusan Dearborn Public Schools, juga mengingat saat pertama kali ia tidak perlu masuk kelas pada hari raya Idulfitri saat ia masih duduk di bangku sekolah dasar.

“Saya ingat sangat gembira, tidak harus bangun dan pergi ke sekolah pada hari libur, dan bisa pergi ke Masjid,” kata Amin kepada Al Jazeera. “Sebagai seorang siswa yang kutu buku, hal itu tidak akan memengaruhi nilai atau catatan kehadiran saya. Itu adalah hal yang sangat penting.”

Amin mengatakan bahwa meningkatnya pengakuan terhadap Idulfitri merupakan “bukti pertumbuhan” AS.

“Ketika, sayangnya, kita melihat begitu banyak hal yang terjadi di negara ini di sisi yang berlawanan, inilah saatnya kita melihat hal-hal positif yang dapat dan memang terjadi, dan itu karena ada orang-orang yang berkomitmen untuk menciptakan perubahan,” katanya.

Penolakan di San Francisco

Meskipun perayaan Idulfitri di sekolah-sekolah sebagian besar telah menjadi kisah sukses bagi komunitas Muslim-Amerika, namun tidak semuanya berjalan mulus. Di San Francisco, distrik sekolah pada bulan Januari lalu membatalkan resolusi yang telah disetujui beberapa bulan sebelumnya untuk meliburkan Idulfitri.

Menurut laporan media setempat, San Francisco Unified School District (SFUSD) telah menghadapi kritik atas langkah tersebut dan ancaman tuntutan hukum yang menuduhnya secara tidak patut mendukung satu agama di atas agama lainnya.

Menghadapi tekanan balik dari para siswa dan aktivis Arab dan Muslim, distrik tersebut memutuskan untuk memajukan liburan musim semi tahun depan untuk mengakomodasi Idulfitri. SFUSD tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Al Jazeera.

“Penting bagi saya sebagai pelajar untuk mendapatkan hari libur tersebut karena itu membuat saya merasa diakui dan didengar dalam komunitas saya,” kata Aisha Majdoub, seorang siswa sekolah menengah di distrik tersebut.

Majdoub dan siswa Muslim lainnya telah menghadiri pertemuan dewan sekolah, dan ia mengatakan bahwa ia sangat kecewa dengan keputusan awal distrik tersebut untuk mencabut Idulfitri sebagai hari libur resmi.

“Sejujurnya, itu adalah salah satu hal terburuk yang pernah terjadi karena rasanya seperti Anda akhirnya mendapatkan rasa manis, dan kemudian diambil kembali dari Anda,” katanya kepada Al Jazeera.

Majdoub menambahkan bahwa memajukan liburan musim semi untuk mengakomodasi Idulfitri hanyalah solusi sementara; Idulfitri bergerak ke awal tahun dalam kalender Masehi, sehingga dalam beberapa tahun ke depan, Idulfitri akan dirayakan di musim dingin.

“Jadi untuk saat ini, ya, ini adalah sebuah kemenangan,” kata Majdoub. “Namun kita masih perlu kembali dan mencari solusi jangka panjang. Kita harus benar-benar mengakui Idulfitri sebagai hari libur.”

Wassim Hage, koordinator penjangkauan di Arab Resource and Organizing Center, sebuah kelompok advokasi yang telah menjadi bagian dari kampanye Idulfitri di San Francisco, mengatakan bahwa memiliki waktu libur di hari raya umat Islam sangat penting bagi para siswa.

Dia mengatakan bahwa pengakuan juga akan sangat membantu meringankan siswa Arab dan Muslim dari beberapa kefanatikan yang dihadapi komunitas mereka selama beberapa dekade terakhir, sementara memungkinkan siswa lain untuk mengeksplorasi dan menghargai budaya mereka.

“Komunitas kami telah menjadi korban dari berbagai jenis kekerasan negara dan berbagai macam penggambaran yang keliru serta demonisasi di media,” kata Hage kepada Al Jazeera.

“Ini adalah kemampuan untuk melawan hal tersebut, untuk mengatakan: ‘Kami melihat orang Arab dan pelajar Muslim serta keluarga mereka sebagai anggota yang berharga dari komunitas kami. Mereka memiliki hari ini untuk dirayakan, dan kami juga akan merayakannya bersama Anda semua dan mengambil hari libur.”  (haninmazaya/arrahmah.id)