Dirham, Koin Perak Umat Islam

(Arrahmah.id) – Kata “dirham” berasal dari “drachma” – nama mata uang Yunani kuno. Kata ini diambil oleh orang-orang Arab melalui Iran dan disebutkan dalam Al Qur’an, QS. Yusuf: 20. Orang-orang Arab menggunakan dirham Sassania sebelum penaklukan Irak dan Iran tanpa modifikasi apapun. Menurut al-Maqrizi, pada masa Umar bin Khattab ra, mereka mulai mencetak dirham Iran. Beratnya 2,97 gram. Di bagian depan dirham Sassania ditempatkan gambar penguasa, dan di sebaliknya – kuil api, dijaga oleh dua penjaga. Koin ini dalam bahasa Pahlavi, simbol atau nama lengkap tempat dan tahun percetakan ditunjukkan, dihitung dari suksesi ke takhta satu atau penguasa lain. Gambar menempati bagian tengah koin, dan bidang yang agak lebar tetap berada di tepinya, di mana gambar empat bulan sabit dan bintang disematkan.

Seiring waktu, lebih banyak unsur Islam muncul di dirham Sassaniyah, yang dicetak oleh para khalifah. Ungkapan Islam tercetak di permukaan koin, seperti “Bismillah” (“Dengan nama Allah”), “Bismillah Rabbi” (“Dengan nama-Mu, ya Allah”), ”  Jayyid“(”Bagus”) dan” kata-kata kesaksian lainnya. Tanggal percetakan mulai ditunjukkan sesuai dengan kalender Hijriah, tetapi tempat percetakan masih ditunjukkan untuk beberapa saat dalam Pahlavi. Nama-nama penguasa juga kadang-kadang ditulis dalam bahasa Pahlavi, kadang-kadang dalam bahasa Arab. Seperti yang terjadi pada dinar, seiring berjalannya waktu, unsur non-Islam pada dirham menghilang. Alih-alih kuil api, mereka mulai menggambarkan mihrab dengan tombak di tengahnya, di sebelah kirinya tulisan “amir al-muminin” (“penguasa orang beriman”), di sebelah kanan – “khalifatullah” ( “raja Allah”), di sebelah kiri tombak, di dalam mihrab, mereka menulis “nasr” (“Kemenangan”), dan di sebelah kanan adalah “Allah”. Di bagian depan, penguasa Persia digantikan oleh seorang khalifah dengan pedang lalu ditambahkan bahasa Arab sederhana. Dengan demikian, sebuah dirham versi Islam tercipta, tanpa gambar dengan tulisan dalam aksara kufi, berbeda dari segi bentuk dan berat dengan koin Sassania.

Dirham Sassania dengan aksara Kufi / Sumber: Ensiklopedia Islam

 

Meskipun khalifah Umayyah dan Abbasiyah sampai Al-Ma’mun tidak mencetak dinar untuk menghormati mereka, beberapa dari mereka mencantumkan nama mereka di dirham. Menurut numismatika, selama Umayyah berkuasa dari 698 hingga 750 terdapat sekitar  70 tempat percetakan koin.

Berat dirham Shah Khosrou II berkisar antara 4.11-4.15 g. Dirham Sassania yang dicetak kaum muslim lebih ringan, beratnya 3,95 g. Karena berat dirham Tabaristan adalah 1,80-1,95 g, orang berasumsi bahwa nilainya hanya setengah dirham. Berat dirham yang dicetak di percetakan lain sangat berbeda, dan di antara Sassania-Arab sama sekali tidak ada standar.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Meskipun dirham melewati beberapa periode kritis seperti dinar, ia segera menjadi mata uang internasional. Kaum muslim menggunakan Dirham untuk membayar sutra dari Cina, bulu, budak, lilin dan kulit yang berasal dari wilayah Rusia modern. Dirham ditemukan di sepanjang sungai di bagian Eropa Timur, Teluk Finlandia di wilayah danau dekat Stockholm, pulau Gotland di Laut Baltik, Denmark, Prancis, dan di utara Inggris. Kebanyakan dari koin ini berasal dari Mawarannahr, sebuah wilayah kuno yang terletak di Asia Tengah, antara sungai Amu Darya dan sungai Syr Darya – yakni koin Samania, Ghaznawi, Karakhaniyah, meskipun ada juga yang Sassania dan Arab-Sassania.

Kejayaaan dirham bertahan hingga awal abad ke-12. Tidak adanya dirham pada periode selanjutnya menunjukkan bahwa pasokan dirham ke wilayah Rusia modern telah berhenti. Beberapa sejarawan mengaitkan ini dengan kampanye Pangeran Svyatoslav di Laut Kaspia, sementara yang lain mengaitkan dengan kurangnya perak di dunia Islam. Kekurangan ini menjadi jelas pada abad ke-10 hingga ke-12. Selama abad-abad inilah dunia Islam mulai kehilangan integritas politiknya. Peredaran dirham berkurang atau hilang sama sekali, digantikan oleh uang logam lain, seperti uang tembaga (fulus) dan “dirham hitam” atau “dirham nukre”, yang terdiri dari dua pertiga tembaga.

Dirham Islam masuk ke Eropa melalui Spanyol sebagai alat pembayaran untuk senjata, kayu, dan budak. Di Eropa mereka disebut “mankush”. Charlemagne menerapkan kebijakan mematok uang ke dirham. Emas, yang memasuki Eropa melalui Laut Mediterania, diizinkan pada abad ke-12. Eropa mulai mencetak koin emas lagi dan kembali ke bimetalisme, sebuah standar moneter yang didasarkan pada penggunaan dua logam, biasanya emas dan perak. Bersamaan dengan itu, peredaran dirham perak juga kembali meningkat di Afrika Utara, Mesir, dan Suriah.

Tentara Salib mencetak tiruan uang Islam, termasuk dirham, menggunakan perak yang berasal dari Eropa. Koin emas mereka adalah salinan dari koin emas Fatimiyah, dan dirham mereka adalah dirham Ayyubiyah. Pada awalnya, aksara Arab-Islam dipertahankan tidak berubah, tetapi seiring waktu digantikan oleh frasa konten Kristen, tetapi dalam bahasa Arab. Pada titik tertentu, Kekaisaran Bizantium juga berada di bawah pengaruh dirham Arab, dan pada abad ke-8 hingga ke-9, kaisar mencetak koin perak dengan nama “miliary”. Di Eropa, khususnya di Prancis selatan dan Italia, dirham dicetak pada model koin Muwahhidun dari Afrika Utara. Koin semacam itu, yang disebut millarrès, yang pada suatu waktu memenuhi pasar-pasar Maghribi.

Dirham hari ini adalah nama yang diberikan untuk unit moneter negara-negara seperti Uni Emirat Arab dan Maroko. Dirham juga berarti seperseribu dinar Libya, seperseratus rial Arab Saudi dan sepersepuluh dinar Kuwait. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...