Dua Pelaku Pembunuh Blogger Atheis Berhasil Melarikan Diri dari Pengadilan Bangladesh

Oleh:

|

Kategori:

Pelaku pembunuhan blogger atheis dibawa ke pengadilan Bangladesh. [Foto : Syed Mahamudur Rahman/ZUMA Press]

DHAKA (Arrahmah.id) — Dua orang yang divonis mati atas pembunuhan blogger melarikan diri dari ruang pengadilan yang padat di Dhaka, Bangladesh.

Avijit Roy, blogger sekaligus teknisi keturunan Bangladesh, dibacok hingga tewas dengan golok oleh para pelaku penyerangan pada 2015 lalu saat ia hendak pulang bersama istrinya dari pameran buku di Dhaka. Sementara istrinya Rafida Bonya Ahmed mengalami luka di kepala dan kehilangan ibu jarinya.

Dia dibunuh dikarena kerap menghina Islam dengan pemikiran atheisnya. Avijit juga kerap menerbitkan artikel yang mempromosikan pandangan sekuler, ilmu pengetahuan, dan isu-isu sosial dalam bahasa Benggali di blognya yang diberi nama Mukto-mona atau Kemerdekaan Berpikir.

Avijit menyebut ateis sebagai konsep rasional untuk menentang segala hal yang tidak ilmiah dan kepercayaan yang tidak rasional.

Lima pembunuh yang menjadi pelaku pembunuhan Avijit divonis mati tahun lalu. Sementara satu orang dihukum penjara seumur hidup.

Dua orang yang divonis hukuman mati melarikan diri pada Ahad (20/11/2022) kemarin. Polisi mengatakan seorang pengedara sepeda motor menyemprotkan cairan kimia ke petugas polisi dan membawa kabur dua orang itu.

“Pemburuan besar-besaran dilakukan untuk menangkap mereka dan orang yang membantu mereka,” kata Menteri Dalam Negeri Asaduzzaman Khan, seperti dikutip dari The New York Times (21/11).

Khan menambahkan petugas keamanan di perbatasan sudah diminta untuk menghentikan orang-orang itu melarikan diri keluar negeri. Polisi mengumumkan hadiah 2 juta taka atau sekitar 19.350 dolar AS bagi orang yang menemukan para pelaku.

Polisi mengatakan para pelaku anggota milisi lokal yang terinspirasi al Qaeda yakni Ansar Ullah Bangla Team. Pihak berwenang mengatakan kelompok itu dalang dari pembunuhan lebih satu lusin aktivis dan blogger sekuler.

Bangladesh yang mayoritas muslim dilanda serangan mematikan dari tahun 2013 sampai 2016. Banyak serangan mengincar blogger, aktivis sekuler, dan kelompok atheis dilakukan oleh kelompok yang memiliki koneksi dengan al Qaeda dan Islamic State (ISIS). (hanoum/arrahmah.id)