Duta Besar Turki Resmi Berkantor di “Israel”

Oleh:

|

Kategori:

Duta Besar Turki untuk Israel Şakir Özkan Torunlar (kiri) menyerahkan surat kepercayaannya kepada Presiden “Israel” Isaac Herzog, di Yerusalem Barat, “Israel”, 11 Januari 2023. (Foto AFP)

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Duta Besar Turki untuk “Israel”, Sakir Ozkan Torunlar, menyampaikan surat kepercayaannya kepada Presiden Isaac Herzog pada Rabu (11/1/2023), langkah terbaru dalam membangun kembali hubungan setelah bertahun-tahun krisis diplomatik antara kedua negara.

Hubungan dibekukan pada 2010 setelah serangan mematikan “Israel” di kapal Turki Mavi Marmara, bagian dari armada yang membawa bantuan kemanusiaan yang mencoba menembus blokade di Jalur Gaza.

“Hari ini kami menyelesaikan sebuah langkah penting, dan mencapai tonggak sejarah lainnya dalam memperkuat hubungan kami dan memperdalam persahabatan antara Turki dan “Israel”,” kata Herzog setelah upacara.

Hubungan bilateral mulai renggang setelah operasi militer “Israel” di Gaza pada 2008 dan memburuk tajam setelah insiden maritim 2010 yang merenggut nyawa 10 warga sipil.

Rekonsiliasi singkat dari 2016 berakhir dua tahun kemudian ketika Turki menarik duta besarnya dan mengusir “Israel” atas pembunuhan warga Palestina di Gaza.

Menyusul pembicaraan berbulan-bulan termasuk kunjungan Herzog ke Turki Maret lalu, kedua negara mengumumkan pada Agustus pemulihan penuh hubungan dan kembalinya duta besar.

Hubungan sekarang “pada lintasan yang sangat menggembirakan,” kata Herzog, yang juga mengundang sekutunya dari Turki, Recep Tayyip Erdogan, untuk mengunjungi “Israel”.

Bulan lalu, duta besar baru “Israel” untuk Turki, Irit Lillian, menyerahkan surat kepercayaannya kepada Erdogan.

Upacara pada Rabu (11/1) datang hanya beberapa pekan setelah Benjamin Netanyahu kembali membentuk pemerintahan baru.

Terlepas dari ketegangan masa lalu di antara mereka, Erdogan memberi selamat kepada Netanyahu atas kemenangannya dalam pemilihan umum November.

Tetapi Ankara telah mengkritik koalisi pemerintahan Netanyahu, dan mengecam kunjungan “provokatif” ke kompleks masjid Al-Aqsa Yerusalem oleh Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben-Gvir bulan ini.

Keputusan menteri ekstrem kanan untuk mengunjungi situs sensitif, yang dikenal orang Yahudi sebagai Temple Mount, mengundang kecaman internasional yang luas. (zarahamala/arrahmah.id)