‘Fatwa’ Sepak Bola Pemimpin Salafi Mesir Picu Kontroversi

Oleh:

|

Kategori:

Partai Nour dikenal setia pada rezim Sisi. [Getty]

KAIRO (Arrahmah.id) – ‘Fatwa’ baru-baru ini oleh seorang pemimpin Salafi Mesir tentang sepak bola telah memicu perdebatan sengit pada saat ratusan ribu orang Mesir dengan penuh semangat mengikuti Piala Dunia 2022 di seluruh negeri.

Ketua kongres partai ultrakonservatif Nour dan mantan presiden partai, Younis Makhyoun, mengkritik dalam video yang diunggah di laman Facebook para pecinta sepak bola yang menghabiskan waktu menonton pertandingan Piala Dunia yang saat ini digelar.

Makhyoun menanggapi pertanyaan penonton yang menanyakan apakah sepak bola diperbolehkan dalam Islam.

“Menyaksikan 22 pria berlari mengejar bola adalah buang-buang waktu. Seorang Muslim seharusnya tidak menghabiskan waktunya untuk hal-hal yang mengalihkan perhatian orang dari menyembah Allah,” kata Makhyoun.

“Orang-orang yang menghabiskan berjam-jam menonton pertandingan sepak bola, dapat menggunakan waktu ini untuk melakukan sesuatu yang benar dan bermanfaat seperti membaca ayat-ayat Al-Quran. Musuh-musuh Islam menggunakan permainan ini untuk mengalihkan perhatian orang-orang dari sesama kita di Palestina yang dibunuh setiap hari,” pungkasnya.

“Apa untungnya menonton pertandingan?” Dia bertanya secara retoris,”tanpa mengesampingkan pentingnya berlatih olahraga, tetapi hanya “demi kekuatan fisik.”

Pembawa acara TV terkenal Azza Mostafa mengecam Makhyoun dalam acara TV hariannya Salet El-Tahrir (ruang berita) yang disiarkan di saluran TV satelit Sada El-Balad, mewawancarai melalui telepon sekretaris jenderal komite Fatwa di Dar El-Iftar, Dr Khaled Omran.

“Meski timnas Mesir tidak lolos untuk bertanding di turnamen tersebut, masyarakat Mesir antusias menonton semua pertandingan,” kata Mostafa.

“Seorang anak lahir dan hal pertama yang dia tahu adalah ibunya dan bolanya,” bantahnya.

Omran mengatakan permainan itu adalah “aktivitas yang menyenangkan”.

“Sepak bola adalah olahraga terakreditasi yang diselenggarakan oleh serikat pekerja. (Red: Kompetisi) membantu kita mengenal budaya lain,” kata Omran kepada Mostafa, menambahkan bahwa, secara religius, “tidak ada salahnya menonton atau berlatih sepak bola.”

Makhyoun lebih lanjut mengkritik mereka yang menganggap pesepakbola sebagai “panutan” seperti pemain Protégées Cristiano Ronaldo, superstar klub Liga Inggris Manchester United, saat ini menjadi kapten tim nasional Portugal di Piala Dunia.

“Pria ini meminta ibu dari anak-anaknya untuk menikah dengannya,” kata Makhyoun dengan jijik, merujuk pada pacar Ronaldo karena Islam tidak mengizinkan hubungan terbuka.

Namun, Omran berbeda pendapat, dengan mengatakan bahwa “karakter seperti Mohamed Salah (juga dikenal sebagai Mo Salah) adalah panutan yang sukses bagi kaum muda.”

Sepak bola adalah olahraga paling populer di Mesir yang disukai oleh semua orang. Mesir diperkirakan akan berlaga di Piala Afrika akhir tahun ini, yang sejauh ini telah dimenangkan sebanyak tujuh kali dari tahun 1957 – 2017.

Partai Nour telah menjadi partai Islam yang dominan di Mesir dan dikenal setia kepada rezim presiden Abdel-Fattah El-Sisi. Partai diwakili di parlemen dan senat.

Partai Nour dikenal mendukung menteri pertahanan saat itu Sisi ketika dia menyingkirkan presiden yang terpilih secara demokratis pertama Mohamed Morsi pada Juli 2013. (zarahamala/arrahmah.id)