Gelombang Panas Diperkirakan Akan Membuat Sejumlah Wilayah Tidak Dapat Dihuni Dalam Beberapa Dekade

Oleh:

|

Kategori:

Gelombang panas di Pakistan tahun ini mengisyaratkan masa depan keadaan darurat yang lebih mematikan dan lebih sering terjadi. (Foto: Reuters)

LONDON (Arrahmah.id) – Gelombang panas diperkirakan akan menjadi sangat ekstrem dalam beberapa waktu mendatang sehingga kehidupan manusia tidak akan berkelanjutan di beberapa wilayah dunia, kelompok kemanusiaan internasional memperingatkan pada Senin (10/10/2022).

Gelombang panas diperkirakan akan melebihi batas fisiologis dan sosial manusia di sub-Sahara dan Tanduk Afrika, kata PBB dan Palang Merah.

Mereka juga memperingatkan bahwa Asia Selatan dan Barat Daya menghadapi peristiwa ekstrem serupa yang memicu penderitaan skala besar dan hilangnya nyawa.

“Ketika krisis iklim tidak terkendali, peristiwa cuaca ekstrem, seperti gelombang panas dan banjir, mereka yang rentan akan menderita paling parah,” kata kepala kemanusiaan PBB, Martin Griffiths.

“Kami tidak bisa menangani krisis skala besar ini sendirian.”

Gelombang panas di Somalia dan Pakistan tahun ini mengisyaratkan masa depan keadaan darurat terkait panas yang lebih mematikan, lebih sering dan lebih intens, kata kelompok tersebut.

“Kami tidak ingin mendramatisirnya, tapi data dengan jelas menunjukkan bahwa hal ini mengarah ke masa depan yang sangat suram,” kata Sekretaris Jenderal Palang Merah, Jagan Chapagain.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (Ocha) dan Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) merilis laporan tersebut sebelum KTT perubahan iklim Cop27 bulan depan di Mesir.

“Ada batas di mana orang yang terpapar panas dan kelembaban ekstrem tidak dapat bertahan hidup,” kata laporan itu.

“Kemungkinan juga ada tingkat panas yang ekstrem di mana masyarakat mungkin merasa hampir tidak mungkin untuk memberikan adaptasi yang efektif.

“Pada lintasan saat ini, gelombang panas dapat memenuhi dan melampaui batas fisiologis dan sosial dalam beberapa waktu mendatang, termasuk di wilayah seperti sub-Sahara dan Asia Selatan dan Barat Daya.”

Mereka mengatakan langkah-langkah agresif perlu segera diambil untuk mencegah bencana panas yang berpotensi berulang dan menghindari penderitaan skala besar dan hilangnya nyawa, perpindahan penduduk, dan ketidaksetaraan yang semakin mengakar.

Laporan tersebut juga mengatakan panas yang ekstrem adalah “pembunuh diam-diam” yang merenggut ribuan nyawa setiap tahun sebagai bahaya terkait cuaca paling mematikan dan terus tumbuh pada tingkat yang mengkhawatirkan karena perubahan iklim.

Menurut sebuah penelitian yang dikutip oleh laporan tersebut, jumlah orang miskin yang hidup dalam kondisi panas ekstrem di daerah perkotaan akan melonjak 700 persen pada tahun 2050, terutama di Afrika Barat dan Asia Tenggara.

“Tingkat kematian yang diproyeksikan di masa depan dari panas yang ekstrem sangat tinggi – sebanding dengan besarnya pada akhir abad ini untuk semua kanker atau semua penyakit menular – dan sangat tidak setara,” kata laporan itu.

Petani, anak-anak, orang tua dan wanita hamil dan menyusui berada pada risiko penyakit dan kematian yang lebih tinggi, laporan tersebut mengklaim.

OCHA dan IFRC menyarankan langkah-langkah untuk membantu memerangi efek gelombang panas yang ekstrem, termasuk memberikan informasi awal untuk membantu orang dan pihak berwenang bereaksi tepat waktu, menemukan cara baru untuk mendanai tindakan tingkat lokal, dan menguji tempat penampungan darurat yang lebih “sesuai secara termal” dan “pusat pendingin”, sambil meminta masyarakat untuk mengubah perencanaan pembangunan mereka untuk memperhitungkan kemungkinan dampak panas yang ekstrem. (zarahamala/arrahmah.id)