Houtsi tangkap tiga YouTuber Yaman

Oleh:

|

Kategori:

Milisi Syiah Houtsi di Sana'a. (Foto: AFP)

SANA’A (Arrahmah.id) – Tiga YouTuber Yaman terkenal telah diculik oleh milisi Syiah Houtsi di Sana’a, saat milisi meningkatkan tindakan kerasnya terhadap influencer online yang mengungkap kekurangan para pemimpinnya.

Aktivis melaporkan bahwa Houtsi telah menculik Mustafa Al-Mumari, Hamoud Al-Mesbahi, dan Ahmed Elaw karena memposting video di media sosial yang mendukung YouTuber terkemuka Ahmed Hajar, yang ditangkap dari jalan di Sana’a lebih dari 10 hari yang lalu, lansir Arab News (3/1/2023).

Postingan di media sosial juga mengkritik korupsi yang meluas dan kegagalan mengatasi kelaparan.

Al-Mumari adalah tokoh media sosial populer di Yaman dengan lebih dari 2 juta pelanggan YouTube dan puluhan ribu penggemar Facebook.

Dia sebelumnya muncul dalam sebuah video di mana dia dengan tajam mengkritik Houtsi karena menculik temannya, Hajar.

Dia mendesak Houtsi untuk memerangi korupsi institusional yang merajalela, dan menyebutkan beberapa pemimpin Houtsi yang korup.

Dia menambahkan: “Jika Anda dapat dipercaya dan mencari koruptor, saya akan memberi Anda bukti.

“Jika klaim saya tidak benar, bunuh saya; jika itu asli, minta pertanggungjawaban mereka (pejabat yang korup).

Al-Mumari dan Al-Mesbahi diculik dari sebuah jalan di Sana’a dan dibawa ke fasilitas keamanan tak lama setelah video itu diposting.

Elaw telah membuat video di salurannya tiga hari lalu menuntut pembebasan teman-temannya yang ditahan, dan memperingatkan Houtsi agar tidak mengabaikan korupsi atau kerusuhan rakyat.

Dia berkata: “Kami tidak akan melupakan saudara-saudara kami yang dipenjara dan akan terus mendukung pembebasan mereka.”

Houtsi dengan cepat menyerbu rumahnya dan menculiknya.

Penculikan itu terjadi ketika seorang pengacara Yaman di Sana’a mengatakan pada Selasa (3/1) bahwa intelijen Houtsi, personel keamanan dan jaksa telah mulai menginterogasi Hajar dalam persiapan untuk persidangannya.

Pengacara Abdul Majeed Sabra mengatakan kepada Arab News: “Jaksa penuntut pidana khusus sekarang menginterogasi Ahmed Hajar di gedung Shamlan, Badan Keamanan dan Intelijen.”

Houtsi belum mengklaim bertanggung jawab atas penculikan beberapa YouTuber baru-baru ini, tetapi pendukung mereka mengklaim postingan media sosial mereka didukung oleh musuh milisi.

Abdulsalam Jahaf, anggota Dewan Syura Houtsi, mengatakan: “Siapa pun yang melayani musuh adalah musuh, dan dinas keamanan ditugaskan untuk menangkap siapa pun yang mencoba mengganggu keamanan kami.”

Pejabat dan pengamat Yaman percaya bahwa kampanye Houtsi melawan influencer media sosial ditujukan untuk membungkam tokoh terkemuka yang dapat menjangkau jutaan orang Yaman.

Menteri Penerangan Yaman Muammar Al-Eryani mengatakan Houtsi takut akan pemberontakan karena aturan represif mereka, ketidakmampuan membayar gaji publik, dan kegagalan memberikan layanan.

Dia menambahkan: “Kampanye panik ini berfungsi sebagai konfirmasi dari histeria yang melanda para pemimpin milisi Houtsi menyusul seruan untuk pemberontakan rakyat untuk menghilangkan momok ini.”

Dia mengutuk kebijakan Houtsi tentang “kemiskinan dan kelaparan terhadap penduduk” di daerah yang dikuasainya “yang menghancurkan segala sesuatu yang indah di Yaman untuk memajukan tujuan penguasa Irannya.”  (haninmazaya/arrahmah.id)