“Israel” Hancurkan Sebagian Desa Tepi Barat, 1000 Penduduk Terancam

Oleh:

|

Kategori:

Pejabat lokal dan kelompok hak asasi mengatakan pejabat pertahanan “Israel” telah memberi tahu mereka bahwa mereka akan segera memindahkan paksa lebih dari 1.000 penduduk dari Masafer Yatta. [Getty]

TEPI BARAT (Arrahmah.id) – Militer “Israel” telah menghancurkan rumah, tangki air, dan kebun zaitun di dua desa Palestina di Tepi Barat selatan,  beberapa warga terancam pengusiran, kata warga dan aktivis, Rabu (4/1/2023).

Salah satu desa yang strukturnya dihancurkan pada Selasa (3/1) adalah bagian dari wilayah Tepi Barat yang dikenal sebagai Masafer Yatta, yang telah ditetapkan oleh militer “Israel” sebagai zona pelatihan tembakan langsung.

Sekitar 1.000 penduduk dari delapan dusun yang membentuk Masafer Yatta dijadwalkan untuk diusir, sebuah perintah yang ditegakkan Mahkamah Agung “Israel” pada Mei setelah pertarungan hukum selama dua dekade.

Menurut gambar yang dibagikan oleh warga dan aktivis setempat, kendaraan lapis baja mengawal peralatan konstruksi ke desa Ma’in dan Shaab al-Butum, yang merupakan bagian dari Masafer Yatta.

Guy Butavia, seorang aktivis dari kelompok HAM “Israel” Taayush, mengatakan bahwa tentara menghancurkan lima rumah, kandang hewan dan tangki air.

“Mereka datang dan menghancurkan rumahmu. Ini musim dingin. Apa lagi berikutnya? Di mana mereka akan tidur?” tanyanya.

Sebagian besar penduduk di daerah itu tetap di tempat sejak keputusan itu keluar, bahkan ketika pasukan keamanan “Israel” secara berkala datang untuk menghancurkan bangunan. Tapi mereka bisa dipaksa keluar kapan saja.

Pejabat lokal dan kelompok hak asasi mengatakan pejabat pertahanan “Israel” telah memberi tahu mereka bahwa mereka akan segera memindahkan paksa lebih dari 1.000 penduduk dari daerah tersebut.

“Ada kekhawatiran mendalam bahwa kejahatan perang terjadi,” kata Roni Pelli, juru bicara ACRI (The Association for Civil Rights Israel).

COGAT (The Coordinator of Government Activities in the Territories), badan pertahanan “Israel” yang menangani urusan sipil Palestina, menolak berkomentar.

Kedua desa tersebut berada di 60% Tepi Barat yang diduduki yang dikenal sebagai Area C, di mana militer “Israel” melakukan kontrol penuh di bawah perjanjian perdamaian sementara yang dicapai dengan Palestina pada 1990-an.

Bangunan Palestina yang dibangun tanpa izin militer – yang menurut penduduk hampir tidak mungkin diperoleh – berisiko dibongkar.

Penghancuran pada Selasa (3/1) datang dengan latar belakang pemerintahan ekstremis baru di “Israel”, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, di mana pendukung permukiman ilegal “Israel” memegang portofolio kunci dan diharapkan untuk mendorong pembangunan permukiman dan menekan pembangunan untuk warga Palestina di Area C.

Keluarga yang tinggal di Masafer Yatta mengatakan mereka telah menggiring domba dan kambing mereka melintasi daerah itu jauh sebelum “Israel” merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967.

Tetapi “Israel” mengklaim Palestina tidak memiliki bangunan permanen ketika militer menyatakan daerah itu sebagai zona tembak dan pelatihan pada awal 1980-an. Pada November 1999, pasukan keamanan mengusir sekitar 700 penduduk desa dan menghancurkan rumah serta waduk.

Pertarungan hukum selama dua puluh tahun dimulai pada tahun berikutnya yang berakhir pada 2022 dengan Mahkamah Agung “Israel” menolak sidang tambahan pada bulan Oktober atas pengusiran tersebut.

Sementara pemerintah “Israel” sebelumnya selama beberapa dekade telah menghancurkan rumah-rumah di daerah tersebut, pemerintah saat ini diperkirakan akan meningkatkan penghancuran. (zarahamala/arrahmah.id)