‘Jam Kiamat’ Bergerak Mendekati Tengah Malam

Oleh:

|

Kategori:

Pengaturan waktu baru 'Jam Kiamat' yang ditetapkan oleh The Bulletin of the Atomic Scientists lebih dekat ke tengah malam daripada sebelumnya. [Anna Moneymaker / Getty]

CHICAGO (Arrahmah.id) – Ilmuwan terkemuka dan pakar keamanan memajukan Doomsday Clock atau Jam Kiamat pada Selasa (24/1/2023) menjadi hanya 90 detik menuju tengah malam – menandakan peningkatan risiko kelangsungan hidup umat manusia dari bayang-bayang nuklir atas konflik Ukraina dan krisis iklim yang terus berkembang.

Pengaturan waktu baru dari jam yang ditetapkan oleh The Bulletin of the Atomic Scientists, lebih dekat ke tengah malam daripada sebelumnya.

The Bulletin of the Atomic Scientists merupakan organisasi yang bertujuan untuk menyebarkan informasi guna mengurangi ancaman buatan manusia, didirikan pada 1945 oleh Albert Einstein J. Robert Oppenheimer dan ilmuwan lain yang bekerja di Proyek Manhattan yang menghasilkan senjata nuklir pertama. Dua tahun kemudian, kelompok tersebut menciptakan Jam Kiamat untuk menandai tengah malam secara simbolis, titik dari bencana global.

Jarum jam, yang digambarkan sebagai “metafora tentang seberapa dekat umat manusia dengan pemusnahan diri”, telah berada pada 100 detik hingga tengah malam sejak Januari 2020 – paling dekat dengan tengah malam dalam sejarahnya.

Keputusan untuk mengatur ulang jam tangan simbolik diambil setiap tahun oleh Dewan Sains dan Keamanan Buletin dan dewan sponsornya, yang mencakup 10 pemenang Nobel.

Dalam sebuah pernyataan, lembaga ini mengatakan pihaknya memajukan jarum jam sebanyak 10 detik tahun ini “sebagian besar tetapi tidak semata-mata karena invasi Rusia ke Ukraina dan meningkatnya risiko eskalasi nuklir”.

“Ancaman terselubung Rusia untuk menggunakan senjata nuklir mengingatkan dunia bahwa eskalasi konflik – karena kecelakaan, niat, atau kesalahan perhitungan – adalah risiko yang mengerikan,” katanya.

“Kemungkinan bahwa konflik bisa terlepas dari kendali siapa pun tetap tinggi.”

Lembaga ini mengatakan waktu jam baru “juga dipengaruhi oleh ancaman berkelanjutan yang ditimbulkan oleh krisis iklim dan runtuhnya norma, institusi global diperlukan untuk mengurangi risiko yang terkait dengan kemajuan teknologi serta ancaman biologis seperti Covid-19”.

“Kita hidup di masa yang bahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan waktu Jam Kiamat mencerminkan kenyataan itu,” kata Rachel Bronson, presiden dan CEO Buletin Ilmuwan Atom.

“90 detik hingga tengah malam adalah jam terdekat yang pernah disetel ke tengah malam, dan ini adalah keputusan yang tidak dianggap enteng oleh para ahli kami,” kata Bronson.

“Pemerintah AS, sekutu NATO-nya, dan Ukraina memiliki banyak saluran untuk berdialog,” katanya.

“Kami mendesak para pemimpin untuk mengeksplorasi semuanya dengan kemampuan penuh mereka untuk memutar balik waktu.”

Mantan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon juga menyerukan para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan di dunia yang menjadi lebih berbahaya karena Covid-19, peristiwa cuaca ekstrem, dan “perang Rusia yang keterlaluan di Ukraina”.

“Para pemimpin tidak mengindahkan peringatan Jam Kiamat pada 2020,” kata Ban.

“Kita semua terus membayar harganya. Pada 2023, penting bagi kita semua agar mereka bertindak.”

Kampanye Internasional pemenang Hadiah Nobel Perdamaian untuk Menghapuskan Senjata Nuklir juga mencatat pergeseran jarum jam.

“Kami sudah muak dengan peringatan Jam Kiamat yang diikuti dengan kelambanan,” kata direktur eksekutif ICAN Beatrice Fihn dalam sebuah pernyataan.

“Para pemimpin negara bersenjata nuklir harus segera menegosiasikan perlucutan senjata nuklir, dan pertemuan G7 di Hiroshima pada Mei 2023 adalah tempat yang tepat untuk menguraikan rencana tersebut,” kata Fihn.

Jam awalnya disetel pada tujuh menit hingga tengah malam. Waktu terjauh dari tengah malam adalah 17 menit, setelah berakhirnya Perang Dingin pada 1991. Gagasan jam melambangkan kerentanan global terhadap bencana. (zarahamala/arrahmah.id)