Julaybib: “Dia Adalah Bagian Dariku, Dan Aku Bagian Darinya”

Oleh:

|

Kategori:

(Arrahmah.id) – Namanya tidak biasa dan tidak lengkap. Julaybib berarti “gaun kecil” menjadi bentuk kecil dari kata jalbab. Nama ini menunjukkan bahwa Julaybib bertubuh kecil dan pendek, bahkan bertubuh kerdil. Bahkan, ia digambarkan sebagai damim yang artinya jelek, cacat, atau berpenampilan menjijikkan.

Yang lebih memprihatinkan lagi, bagi masyarakat tempat tinggalnya, silsilah Julaybib tidak diketahui. Tidak ada catatan tentang siapa ibunya atau nasabnya atau dari suku apa dia berasal. Ini adalah kecacatan yang parah dalam masyarakat di mana dia tinggal. Julaybib tidak dapat mengharapkan kasih sayang atau bantuan, perlindungan atau dukungan apa pun dari masyarakat yang sangat mementingkan hubungan keluarga dan suku.

Dalam hal ini, yang diketahui tentang dia hanyalah bahwa dia adalah seorang Arab dan dia termasuk kalangan Ansar. Mungkin dia berasal dari salah satu suku di luar Madinah atau dia bahkan mungkin berasal dari kalangan Ansar di kota itu sendiri. Tidak begitu jelas.

Kecacatan Julaybib sudah cukup membuatnya diejek dan dijauhi dalam masyarakat mana pun dan bahkan ia dilarang oleh satu orang, seorang Abu Barzah dari suku Aslam, untuk memasuki rumahnya. Dia (Abu Barzah) pernah mengatakan kepada istrinya, “Jangan biarkan Julaybib masuk di antara kamu. Jika dia melakukannya, saya pasti akan melakukan sesuatu yang buruk padanya.”

Apakah ada harapan agar Julaybib diperlakukan dengan hormat dan perhatian? Apakah ada harapan untuk menemukan kepuasan emosional sebagai individu dan sebagai laki-laki? Apakah ada harapan dia menikmati hubungan yang dianggap remeh oleh orang lain? Dan dalam masyarakat baru yang muncul di bawah bimbingan Nabi shalallahu alayhi wa sallam, apakah dia begitu tidak penting sehingga diabaikan dalam kesibukan urusan atau negara besar dan masalah tertinggi kehidupan dan kelangsungan hidup yang terus-menerus menarik perhatian Nabi shalallahu alayhi wa sallam?

Sama seperti dia menyadari masalah besar kehidupan dan takdir, Nabi Pengasih juga menyadari kebutuhan dan kepekaan dari para sahabatnya yang paling rendah hati. Dengan mengingat Julaybib, Nabi pergi ke Ansar dan berkata, “Aku ingin putrimu menikah.”

“Wahai Utusan Allah dan betapa beruntungnya kami,” jawab pria Ansari itu dengan kegembiraan dan kebahagiaan yang nyata.

“Aku tidak menginginkannya untuk diriku sendiri,” tambah Nabi.

“Lalu untuk siapa wahai Rasulullah?” tanya pria itu, jelas agak kecewa.

“Untuk Julaybib,” kata Nabi.

Laki-laki Ansari itu pasti terlalu terkejut untuk memberikan reaksinya sendiri dan hanya berkata, “ya Rasulullah akan saya bicarakan terlebih dahulu dengan keluarga saya. Ia lalu menemui istrinya. ” Nabi shalallahu alayhi wa sallam, semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian, ingin putrimu menikah,” katanya padanya.

Dia juga sangat senang. “Sungguh berita yang bagus, betapa beruntungnya kita,” katanya.

“Bukan untuk dirinya sendiri tapi dia ingin menikahkannya dengan Julaybib,” tambahnya. Istrinya terperangah. “Dengan Julaybib?! Tidak, tidak boleh dengan Julaybib! Tidak, demi Allah yang Maha Hidup, aku tidak akan menikahkan dia dengannya,” protesnya.

Saat Ansari hendak kembali kepada Nabi shalallahu alayhi wa sallam untuk mengabarkan apa yang dikatakan istrinya, sang putri bertanya kepada ibunya, “Dengan siapa aku hendak dinikahkan?” Ibunya menceritakan tentang permintaan Nabi untuk menikahkannya dengan Julaybib. Ketika dia mendengar bahwa permintaan itu datang dari Nabi shalallahu alayhi wa sallam dan bahwa ibunya benar-benar menentang gagasan itu, dia sangat gelisah dan berkata, “Apakah kamu menolak permintaan Utusan Allah? Nikahkanlah aku kepadanya karena dia pasti tidak akan membawa kehancuran bagiku.” [Ibnu Katsir menyebutkan peristiwa ini dalam tafsirnya pada QS 33:36 dan menyatakan bahwa demikianlah yang dicatat oleh Imam Ahmad secara lengkap]

Ini adalah jawaban dari orang yang benar-benar hebat yang memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang dibutuhkannya sebagai seorang Muslim. Kepuasan dan pemenuhan apa yang lebih besar yang dapat ditemukan seorang Muslim daripada dengan rela menanggapi permintaan dan perintah Rasulullah?! Tak ayal, sahabat Nabi yang namanya bahkan tidak kita ketahui ini pernah mendengar ayat Al-Qur’an:

“Dan tidaklah pantas bagi laki-laki yang mukmin dan perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada pilihan (yang lain) bagi mereka tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya, maka sungguh, dia telah tersesat, dengan kesesatan yang nyata.” (TQS Al-Qur’an 33:36)

Ayat ini diturunkan sehubungan dengan pernikahan Zainab binti Jahsy dan Zaid bin Haritsah yang diatur oleh Nabi shalallahu alayhi wa sallam untuk menunjukkan semangat egaliter Islam. Zainab pada awalnya sangat tersinggung dan menolak untuk menikahi Zaid, seorang mantan budak. Namun pernikahan itu berakhir dengan perceraian dan Zainab akhirnya menikah dengan Nabi shalallahu alayhi wa sallam sendiri.

Dikisahkan bahwa gadis Ansari itu membacakan ayat tersebut kepada orang tuanya dan berkata, “Aku ridho dan berserah diri pada apa saja yang dianggap baik oleh Rasulullah untukku.” Nabi shalallahu alayhi wa sallam mendengar reaksinya dan berdoa untuknya:

“Ya Tuhan, limpahkan kebaikan padanya dan jangan jadikan hidupnya menjadi sulit dan berada dalam masalah.”

Di antara kaum Ansar dikatakan tidak ada jembatan yang lebih layak daripada dia. Dia dinikahkan oleh Nabi shalallahu alayhi wa sallam dengan Julaybib dan mereka bersama sampai dia meninggal.

Ada kisah menarik terkait kematian Julaybib. Dia melakukan ekspedisi dengan Nabi shalallahu alayhi wa sallam dan bertemu dengan beberapa kaum musyrik lalu terjadilah pertempuran sengit. Ketika pertempuran usai, Nabi shalallahu alayhi wa sallam bertanya kepada para sahabatnya, “Kalian kehilangan siapa?” Mereka menjawab dengan memberikan nama-nama kerabat mereka yang terbunuh. Lalu Nabi berkata, “dan aku telah kehilangan Julaybib. Cari dia di medan perang.”

Mereka mencari dan menemukannya di samping tujuh orang musyrikin yang telah dia pukul sebelum menemui ajalnya. Nabi berdiri dan pergi ke tempat Julaybib, temannya yang pendek dan cacat, terbaring. Dia berdiri di atasnya dan berkata:

“Dia adalah bagian dariku, dan aku bagian darinya.” Sahih Muslim 31/6045 (bagian dari hadits yang lebih panjang tentang Julaybib)

Dia mengulangi ini dua atau tiga kali. Ketika Rasulullah melihat jenazah Julaybib beliau memalingkan wajahnya, kemudian melihat lagi lalu berpaling lagi hingga ketiga kalinya, para sahabat penasaran lalu bertanya,

“Ya Rasulullah kenapa engkau memalingkan wajah hingga beberapa kali ketika melihat Julaybib,” lalu Rasulullah menjawab: “Bagaimana aku tidak memalingkan wajah sedangkan para bidadari surga turun ke bumi berebut untuk mendapatkan Julaibib dan membawanya surga, lalu ada salah satu bidadari tersingkap kainnya hingga terlihat betisnya maka aku berpaling karena aku tidak mau melihat betis bidadarinya Julaibib.

Nabi shalallahu alayhi wa sallam kemudian menggendongnya dan menggali kuburan untuknya serta menempatkannya sendiri di dalamnya. Dia tidak memandikannya karena para syuhada tidak dimandikan ketika dimakamkan.

Julaybib dan istrinya bukan termasuk di antara para sahabat Nabi yang kisahnya sering diceritakan dengan penuh hormat dan kekaguman. Tetapi dalam sedikit fakta yang diketahui tentang mereka dan yang telah diceritakan di sini, kita melihat bagaimana manusia yang lemah diberi harapan dan martabat oleh Nabi di mana dulu hanya ada keputusasaan dan kerendahan diri.

Sikap gadis Anshari yang tidak dikenal dan tidak disebutkan namanya yang langsung setuju untuk menjadi istri dari pria yang secara fisik tidak menarik adalah sikap yang mencerminkan pemahaman Islam yang mendalam. Ia mampu menepis keinginan dan preferensi pribadi bahkan ketika dia dapat mengandalkan dukungan dari orang tuanya, mencerminkan keyakinan yang siap dan tersirat pada kebijaksanaan dan otoritas Nabi shalallahu alayhi wa sallam dalam menyerahkan dirinya pada apa pun yang dianggapnya baik. Inilah sikap mukmin sejati.

Di Julaybib ada contoh seseorang yang hampir dianggap sebagai orang buangan sosial karena penampilannya. Diberikan bantuan, keyakinan dan dorongan oleh Nabi shalallahu alayhi wa sallam yang mulia, dia mampu melakukan tindakan berani dan melakukan pengorbanan tertinggi dan pantas mendapatkan pujian dari Nabi:

Dia adalah bagian dariku, dan aku bagian darinya.”

(zarahamala/arrahmah.id)