Jumlah anak yang mengalami malnutrisi meningkat di Somalia

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: Anadolu)

BAIDOA (Arrahmah.id) – Negara bagian South West di Somalia adalah wilayah yang paling terkena dampak kekeringan di negara itu dan Baidoa, ibu kota administratif negara bagian itu, mengalami peningkatan jumlah anak yang terkena dampak kekeringan berkepanjangan yang merupakan yang terburuk dalam satu generasi.

Rumah sakit dan fasilitas medis di kota penuh sesak dengan anak-anak penderita gizi buruk akut. Sebagian besar berasal dari keluarga berpenghasilan rendah dan penghuni kamp pengungsi internal (IDP) di dalam dan di pinggiran kota.

Garan Ibrahim Yerow (20), adalah ibu dari dua anak, yang sedang duduk di ranjang rumah sakit bersama Maido Isack Mohamed yang berusia 2 tahun yang telah mengalami penyakit terkait kekeringan selama dua bulan, lansir Anadolu (31/12/2022).

Dia mengatakan kepada Anadolu di SOS Children’s Villages, Rumah Sakit Distrik Baidoa bahwa Maido kekurangan gizi dan dia harus berjalan sejauh 6 kilometer (4 mil) untuk mencapai rumah sakit untuk mendapatkan perawatan gratis dan layanan kesehatan yang disediakan.

“Saya mulai berjalan sebelum matahari terbit untuk menjadi orang tua pertama yang sampai di sini. Para dokter memberi tahu saya bahwa anak saya kekurangan gizi parah dan terlalu lemah untuk dibawa dan disarankan untuk merawat anak saya di rumah sakit selama seminggu,” kata Yarow kepada Anadolu.

Yarow dan suaminya memiliki peternakan kecil di pemukiman 30 kilometer (18 mil) barat Baidoa. Dia melarikan diri karena kekeringan dan membangun rumah darurat kecil di sebuah kamp IDP di Baidoa. Dia mengatakan bahwa ketika dia berada di rumah sakit, suaminya yang menganggur pergi ke kota untuk mencari pekerjaan untuk mencoba memberi makan keluarganya.

Dia tidak sendirian. Abdiyo Borow Osman (24), ibu empat anak, telah mengunjungi rumah sakit untuk mendapatkan perawatan bagi anaknya yang dirawat karena kekurangan gizi dan komplikasi kesehatan.

Suaminya Abdirahman Mohamed mengatakan dia tidak mampu pergi ke rumah sakit swasta.

‘Situasinya sangat buruk’

“Saya tidak punya uang dan belum menerima bantuan dari kemanusiaan sejak kami tiba beberapa minggu lalu,” kata Mohamed. “Saya berusaha untuk bekerja keras tetapi saya tidak mampu memberi makan keluarga saya setiap hari. Situasi terburuk yang saya alami sekarang adalah anak saya kurang gizi dan dia juga mengalami pembengkakan tetapi saya merasa dia akan sembuh dengan Rahmat Allah.”

Direktur rumah sakit Mohamed Daud Mohamed mengatakan kepada Anadolu bahwa jumlah anak yang dirawat dalam empat bulan terakhir meningkat.

Dia mengatakan fasilitasnya telah menerima sebanyak 180 anak dengan gizi buruk yang parah, terkait dengan komplikasi medis.

“Situasinya sangat buruk karena kami melihat jumlah kasus gizi buruk meningkat. Lebih dari enam anak yang kekurangan gizi parah meninggal di pusat stabilisasi ini karena masyarakat pedesaan selalu datang ketika situasi anak-anak di ambang kematian,” kata Mohamed.

Habibo Adan Ali (17), memiliki bayi perempuan bernama Ikhlas Abdullahi Adan yang dirawat setelah orang tuanya berjalan lebih dari 30 kilometer.

Ali mengatakan dia pergi ke Baidoa dan berencana untuk menetap secara permanen di sini setelah anaknya sembuh. Dia mengatakan tidak ada alasan untuk kembali karena tidak ada fasilitas medis di desanya, Misgaale.

“Banyak orang yang saya kenal berada dalam situasi yang buruk dan kemanusiaan tidak dapat mencapai sana karena keamanan, sehingga kami membuat keputusan bahwa kami tidak akan kembali ke desa kami karena saya membutuhkan bantuan medis, bantuan kemanusiaan dan saya yakin kami bisa dapatkan semua itu di kota besar ini,” katanya.

Penyakit terkait kekeringan telah meroket

Hassan Mohamed Ibrahim Gadudow, koordinator proyek kesehatan dan gizi untuk SOS Children’s Villages, mengatakan kepada Anadolu bahwa SOS dan mitra kemanusiaan telah membantu lebih dari 11.570 anak dengan gizi buruk akut dan 15.494 anak kekurangan gizi akut sedang, 48% anak di Baidoa.

Dia mengatakan penyakit terkait kekeringan telah meroket dalam beberapa bulan terakhir.

“Penyakit ini termasuk penyakit yang ditularkan melalui air seperti kolera dan juga campak dan penyakit lainnya. Anak balita yang paling banyak terkena dampak gizi buruk sangat rentan jatuh sakit karena daya tahan tubuh yang lemah akibat gizi buruk tersebut,” ujarnya.

Lebih dari 700 anak meninggal di pusat stabilisasi Somalia dan pusat medis karena penyakit terkait kekeringan dan kekurangan gizi parah, menurut UNICEF.

Penilaian Terpadu Ketahanan Pangan PBB menunjukkan bahwa sekitar 8,3 juta orang, lebih dari separuh negara, akan menghadapi krisis atau kerawanan pangan yang lebih buruk antara April dan Juni 2023.

Sebanyak 1,8 juta anak, lebih dari setengahnya di Somalia di bawah usia 5 tahun, diperkirakan menderita kekurangan gizi akut hingga Juli 2023.

Lebih dari 514.000 anak kemungkinan menghadapi kekurangan gizi parah yang mengancam jiwa, menurut PBB.  (haninmazaya/arrahmah.id)