Komandan SDF: Satu Juta Orang Diperkirakan Terlantar Jika Turki Invasi Suriah Timur

Oleh:

|

Kategori:

Komandan SDF. [Getty]

DAMASKUS (Arrahmah.id) –  Komandan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi, Mazloum Abdi, mengatakan dalam konferensi pers pada Selasa (29/11/2022) bahwa hingga satu juta orang dapat mengungsi jika Turki melancarkan invasi ke timur laut Suriah.

Turki meluncurkan Operasi Cakar Pedang pada 20 November, membombardir Suriah timur laut dan Irak utara dengan serangan pesawat tak berawak, artileri, dan udara.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa operasi darat di kedua negara sudah dekat.

“Operasi ini, jika dimulai, lebih dari satu juta orang tinggal di wilayah yang direncanakan akan diserang oleh Turki. Semua orang ini akan menjadi pengungsi. Ini akan membawa bencana kemanusiaan bersamanya,” kata Abdi kepada wartawan, Selasa (29/11).

Kampanye pengeboman itu dilakukan sebagai tanggapan atas pemboman di Taksim Square Istanbul pada 13 November, yang menewaskan sedikitnya enam orang dan melukai 81 lainnya. Turki mengatakan Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang terkait dengan SDF, berada di balik serangan itu – meskipun kelompok itu menyangkal tanggung jawab apa pun.

Abdi juga menambahkan bahwa operasi kelompok tersebut terhadap apa yang disebut Negara Islam (ISIS) “telah dihentikan” karena serangan udara Turki baru-baru ini.

Pengeboman Turki telah menargetkan infrastruktur militer dan sipil dan telah menewaskan sedikitnya 15 militan SDF, menurut kelompok itu. Dua warga sipil Turki tewas dan sepuluh lainnya terluka oleh roket yang ditembakkan ke Turki dari Suriah, dengan SDF diduga sebagai pelaku serangan tersebut.

Komandan Kurdi mengatakan bahwa dia mengharapkan invasi Turki menjadi “jauh lebih luas” daripada sebelumnya, tetapi SDF “siap untuk menghalau operasi tersebut.”

Turki telah menginvasi Suriah utara tiga kali sebelumnya, menargetkan SDF dan berbagai afiliasinya.

Operasi militer Turki terakhir pada Oktober 2019, “Operasi Mata Air Perdamaian”, menelantarkan sekitar 300.000 orang dan menyebabkan tuduhan oleh pemantau hak asasi manusia bahwa Turki telah melakukan kejahatan perang.

Turki memandang SDF sebagai cabang PKK Suriah dan sebagai ancaman keamanan yang konsisten di perbatasan selatannya.

SDF didukung oleh AS dan merupakan pasukan darat yang mengklaim telah mengusir ISIS dari Suriah pada 2019. SDF juga memimpin kamp-kamp penahanan dan penjara yang menampung puluhan ribu tersangka pejuang ISIS.

Abdi memperingatkan bahwa serangan udara Turki dapat memungkinkan beberapa anggota ISIS melarikan diri dari kamp-kamp tersebut.

Di masa lalu, AS telah memberikan tekanan diplomatik pada Turki untuk menolak ancaman serangan darat terhadap mitranya di timur laut Suriah.

Turki saat ini memegang pengaruh, bagaimanapun, sebagai penjaga gerbang ke akses Swedia dan Finlandia ke NATO dan peran diplomatik penting dalam konflik Rusia-Ukraina.

Perwakilan senior AS untuk Suriah timur laut, Nikolas Granger, mengatakan bahwa Washington “sangat menentang aksi militer” dan menginginkan “deeskalasi segera”.

“Kami tidak perlu mendapatkan izin dari siapa pun saat mengambil langkah-langkah terkait keamanan tanah air dan rakyat kami,” kata Erdogan pada 28 November.

Dia juga mencela “kemunafikan orang-orang yang mendukung kelompok teroris terdaftar dengan permainan mengubah nama,” mungkin mengacu pada AS dan dukungannya untuk SDF. (zarahamala/arrahmah.id)