Larangan sekolah keagamaan di Swedia dikecam karena targetkan Muslim

Oleh:

|

Kategori:

Islamic Center di Malmo, Swedia

STOCKHOLM (Arrahmah.id) – Pemerintah Swedia bertujuan untuk menutup lebih banyak sekolah milik komunitas Muslim negara itu dalam upaya untuk mendorong “retorika anti-Islam” dan diduga “menghentikan privatisasi” dalam pendidikan, sebuah langkah yang dikritik karena diskriminasi selektif.

Awal tahun ini, Menteri Pendidikan Swedia Nordik Lena Axelsson Kjellblum mengatakan pada konferensi pers bahwa pemerintahnya telah memperkenalkan undang-undang yang bertujuan untuk “melarang pendirian apa yang disebut sekolah agama independen.”

RUU tersebut pada dasarnya mencegah sekolah untuk berkembang dengan meningkatkan jumlah siswanya atau membuka cabang baru mulai tahun 2024 dan seterusnya.

Sejauh ini, hanya sekolah Islam yang menjadi sasaran undang-undang tersebut, yang memicu protes dari organisasi, peneliti, dan sekolah Muslim, dengan alasan bahwa keputusan untuk menutup sekolah Islam tidak didasarkan pada hasil akademik yang buruk atau kekurangan pengajaran lainnya, tetapi lebih bersifat poltik dengan motif anti-islami.

Mohamed Amin Kharraki, kepala sekolah Muslim independen Framstegsskolan di pinggiran Ragsved Stockholm, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa sekitar 20 sekolah yang mengklasifikasikan diri mereka sebagai Islam atau yang dimiliki oleh Muslim ditutup dan hanya menyisakan tiga sekolah.

Mei lalu, inspektorat sekolah negara itu mengumumkan akan menutup Framstegsskolan. Namun, pihak sekolah memenangkan banding dan PTUN mengatakan keputusan tersebut seharusnya tidak berlaku lagi, sambil menunggu putusan.

Keputusan inspektorat untuk menutup sekolah tersebut didasarkan pada laporan dinas keamanan domestik Swedia (SAPO) dengan “klaim konspirasi” tentang kelompok Ikhwanul Muslimin, agenda rahasia, dan dugaan label teroris yang membuat beberapa peneliti bingung.

“Jika saya tidak memiliki latar belakang penelitian yang saya miliki, bahwa saya mempelajari dan meneliti Ikhwanul Muslimin, saya akan takut pada kegelapan. Pada dasarnya saya takut pada semua pemimpin Muslim di Swedia,” kata outlet berita lokal Syre mengutip ucapan Emin Poljarevic, seorang profesor di bidang sosiologi agama.

“Hal ini semakin menunjukkan bahwa kita memiliki iklim sosial di mana Muslim dieksotifikasi dan dibuat curiga. Sayang sekali SAPO, dari semua otoritas, telah jatuh ke dalam lubang itu,” kata Poljarevic, dosen teologi dan filsafat Islam di Universitas Uppsala.

Prasekolah Saimagarden di distrik Akalla Stockholm, juga dijalankan oleh Framstegsskolan, ditutup Agustus lalu karena klaim SAPO bahwa anak-anak berisiko radikalisasi.

Namun, pengadilan membatalkan langkah tersebut dan prasekolah tetap buka sampai putusan akhir dikeluarkan.

Kharraki menyatakan bahwa SAPO tidak menyebutkan tuduhan khusus tentang kedua sekolah tersebut dalam laporannya dan malah hanya merujuk pada sumber “rahasia”.

Menggarisbawahi bahaya yang ditimbulkan oleh argumen inspektorat, dia mengatakan bahwa jika sebuah sekolah dituduh menempatkan anak-anak dalam risiko radikalisasi, tanpa bukti nyata atau kejadian masa lalu, maka “sangat sulit bagi Anda, sebagai pihak yang dituduh, untuk membela diri karena itu bukan apa-apa yang telah terjadi. Itu adalah sesuatu yang mungkin terjadi.”

Menurut Kharraki, inspektorat sekolah tidak pernah mengunjungi Framstegsskolan untuk mengamati dugaan radikalisasi dan menolak mempertanyakan laporan SAPO.

Sead Busuladzic, anggota dewan partai politik Nyan dan pejabat puncaknya di daerah paling selatan Skane, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa penutupan sekolah bukan tentang pendidikan, tetapi tentang iklim politik anti-Muslim.

Dia menunjukkan bagaimana partai-partai sayap kanan yang saat ini berkuasa secara eksplisit mengatakan bahwa mereka tidak menentang aliran Kristen, Yahudi, atau lainnya.

Politisi yang, dalam kata-katanya, menormalkan Islamofobia dan mempersulit hidup minoritas, hanya menyuarakan masalah dengan sekolah Islam, seharusnya “menghentikan radikalisasi”. Dengan melakukan itu, mereka “mempengaruhi pendapat umum dan bagaimana Muslim dipandang.”

Busuladzic menjelaskan bahwa pada awalnya, Sosial Demokrat yang mendorong masalah ini, karena mereka “menentang semua sekolah swasta”, dan berpendapat bahwa negara harus menjalankan semua institusi pendidikan.

Namun dalam praktiknya, hanya sekolah Islam yang menanggung beban bahkan dari kebijakan Sosial Demokrat, meskipun konon mereka menentang pendidikan swasta secara umum.

Dalam pemilihan sebelumnya, alih-alih berfokus pada isu-isu seperti ekonomi dan pengangguran yang tinggi, para politisi telah menyuburkan sentimen anti-Muslim, katanya, menunjukkan bahwa penutupan sekolah merupakan cerminan dari hal ini.

Ketika RUU itu pertama kali diperkenalkan oleh pemerintah, diklaim bahwa semua sekolah agama akan terpengaruh. Namun kenyataannya, tidak demikian karena tidak ada sekolah agama lain yang ditutup kecuali sekolah Islam. (rafa/arrahmah.id)