Maroko Setuju Tingkatkan Hubungan Militer Dengan “Israel”

Oleh:

|

Kategori:

Pengumuman tentara Maroko pada Selasa menyusul pertemuan pertama komite pemantauan untuk kerja sama pertahanan Maroko-“Israel”. [AFP/Getty-file photo]

RABAT (Arrahmah.id) – Angkatan Bersenjata Kerajaan Maroko mengatakan pada Selasa (17/1/2023) bahwa pihaknya telah setuju dengan “Israel” untuk memperkuat kerja sama militer termasuk dalam intelijen dan keamanan dunia maya, setelah pertemuan pertahanan di Rabat.

Kedua negara “sepakat untuk lebih memperkuat kerja sama dan memperluasnya ke bidang lain, termasuk dalam intelijen, pertahanan udara, dan peperangan elektronik”, kata Angkatan Bersenjata Kerajaan Maroko dalam sebuah pernyataan.

Pengumuman pada Selasa (17/1) menyusul pertemuan pertama komite pemantauan kerjasama pertahanan Maroko-“Israel” di ibukota Maroko.

Pertemuan dua hari itu membahas kerja sama militer termasuk di bidang “logistik, pelatihan dan akuisisi serta modernisasi peralatan”.

Kedua negara menormalisasi hubungan pada 2020, menyusul kesepakatan serupa antara “Israel” dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Normalisasi sangat kontroversial di seluruh dunia Arab dan sekitarnya, warga Palestina menganggapnya sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan nasional mereka. Warga Maroko juga menyatakan menentang kesepakatan dan dukungan untuk perjuangan Palestina.

Hal ini menyusul pengakuan Amerika Serikat atas kedaulatan Maroko atas wilayah Sahara Barat yang disengketakan, sebagai imbalan untuk normalisasi hubungan dengan “Israel”.

Hal itu memicu kekhawatiran di negara tetangga Aljazair, pendukung lama gerakan Polisario, yang terus mencari referendum kemerdekaan untuk Sahara Barat.

Pada November 2021, menteri pertahanan “Israel” saat itu, Benny Gantz, menandatangani nota kesepahaman di Rabat yang menguraikan hubungan keamanan dengan Maroko. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar