Foto: Masjid Kobe, "Masjid Ajaib" yang selamat dari Perang Dunia II dan Gempa Dahsyat

KOBE (Arrahmah.com) – Ketika jet perang AS membom kota Kobe di Jepang pada tahun 1945 selama Perang Dunia II, hampir memusnahkan seluruh kota, banyak penduduk mencari perlindungan di lokasi yang tidak terduga: Masjid Kobe, tempat ibadah Muslim tertua di Jepang yang masih ada hingga kini.

Dokumentasi paling awal tentang Islam di Jepang berasal dari tahun 1700-an sebagai penyebutan dan penggambaran Islam dan Muslim yang ditampilkan di sejumlah buku Jepang.

Namun, baru pada abad ke-19, kontak diplomatik yang tepat antara Muslim dan Jepang terjadi. Sultan Ottoman Abdulhamid II mengirim fregat Angkatan Laut Ottoman ‘Ertugrul’ dalam perjalanan niat baik ke Jepang pada tahun 1889. Sekembalinya, badai dahsyat menghancurkan kapal dan tenggelam di lepas pantai Prefektur Wakayama, menewaskan ratusan penumpang. Hanya 96 awak kapal yang selamat dari bangkai kapal dan dibawa ke Kobe sebelum mereka dikirim kembali ke Istanbul dengan dua korvet Jepang. Tragedi tersebut, yang masih dikenang hingga saat ini, mengumpulkan simpati Jepang terhadap Turki dan meletakkan dasar persahabatan antara Turki dan Jepang.

Pada tahun 1930-an, para migran dan pengungsi Muslim Tatar yang melarikan diri dari Revolusi Rusia selama Perang Dunia I menjadi kelompok etnis Muslim terbesar dan mendirikan Masjid Tokyo asli di ibu kota Jepang pada tahun 1938, kemudian dibongkar dan dibangun kembali di bawah arahan dan dukungan Turki.

Namun Masjid Tokyo bukanlah yang pertama didirikan di Jepang. Tempat ibadah Muslim pertama yang tercatat di negara itu sebenarnya dibangun di Prefektur Osaka pada tahun 1905 untuk tentara Muslim yang melarikan diri dari penahanan Rusia selama perang Rusia-Jepang. Namun, strukturnya tidak bertahan. Masjid lain didirikan pada tahun 1931 di Nagoya, tetapi terbakar selama Perang Dunia II dan Nagoya tidak melihat masjid lain selama lebih dari 50 tahun.

Masjid pertama yang dibangun di Jepang yang masih berfungsi hingga saat ini adalah Masjid Kobe.

 

‘Masjid Ajaib’ Kobe

Pada tahun 1900-an, Kobe adalah pusat perdagangan dan salah satu kota pertama tempat tinggal orang asing dan pengusaha. Pada tahun 1928, komunitas Muslim kota pelabuhan yang berkembang, yang sebagian besar terdiri dari pedagang India dan Turki, mulai mengumpulkan sumbangan untuk membangun masjid pertama di kota itu. Dengan izin dari Kaisar Jepang, Masjid Kobe secara resmi dibuka pada bulan Oktober 1935 dan akan menarik umat Islam dari seluruh wilayah Kansai untuk beribadah selama bertahun-tahun yang akan datang.

Masjid ini mungkin tidak begitu terkenal atau megah dalam ukuran dan desainnya seperti Masjid Tokyo, masjid terbesar di Jepang yang secara aktif didukung oleh pemerintah Jepang, pejabat dan diplomat yang menghadiri peresmiannya pada tahun 2.000 setelah rekonstruksi; namun, makna sejarah Masjid Kobe membuatnya menonjol sebagai bagian unik dan luar biasa dari sejarah Jepang.

Bangunan itu disita oleh Angkatan Laut Jepang pada tahun 1943 dan merupakan salah satu dari sedikit bangunan yang selamat dari pemboman AS di Kobe dan tetap utuh sepenuhnya setelah perang tanpa kerusakan struktural.

Konstruksi dan pondasi beton bertulangnya juga memungkinkan masjid tersebut tahan terhadap gempa bumi dahsyat Great Hanshin tahun 1995, yang merenggut nyawa hingga 6.434 orang. Kelangsungan hidup masjid dari bencana akibat ulah manusia dan alam, termasuk banjir mematikan di Kobe tahun 1938, membuatnya mendapatkan gelar ‘masjid ajaib’ seperti yang sering digambarkan oleh penduduk setempat.

Masjid Kobe terletak di distrik asing Kitano-Cho dan terletak di jantung salah satu kawasan wisata tersibuk dan terpopuler di Kobe, hanya 10 menit berjalan kaki dari Stasiun Kobe-Sannomiya.

Didesain oleh arsitek Ceko Jan Josef Svagr, yang pindah ke Jepang pada tahun 1923 dan dikenal karena merancang beberapa gereja, katedral, dan biara di negara tersebut, masjid ini menampilkan arsitektur Indo-Islam tradisional yang dihiasi dengan pola geometris dan Islam yang rumit. Berdiri setinggi tiga lantai dengan kubah besar di bagian atas dan dua menara yang digunakan untuk adzan.

Interior yang dipengaruhi Turki menampilkan mimbar sederhana dan mihrab, dihiasi dengan prasasti emas rendah dan dinding marmer putih bersih. Lampu gantung berkilau tergantung di aula utama di lantai dasar yang dikelilingi oleh jendela kaca patri kuning di sekelilingnya.

Di lantai pertama, ruang sholat yang lebih kecil membuka ke aula utama di bawah dan digunakan oleh jamaah wanita. Ruang shalat lain yang lebih besar terletak di lantai dua.

Masjid ini buka sepanjang tahun dan berfungsi sebagai tempat ibadah; sholat lima waktu Muslim diadakan untuk komunitas Muslim Kobe yang relatif kecil dengan jumlah yang lebih besar dari Kobe dan kota-kota terdekat menghadiri masjid selama hari raya dan perayaan Muslim seperti Idul Fitri. Masjid ini juga mengadakan pesta pernikahan dan upacara keagamaan lainnya.

Non-Muslim dan turis selalu dipersilakan untuk mengunjungi masjid dan kelompok yang lebih besar dapat menelepon terlebih dahulu untuk tur masjid, dengan pakaian sederhana disarankan untuk menunjukkan rasa hormat.

Saat ini, ada sekitar dua ratus masjid dan mushola yang didirikan di seluruh Jepang dan Muslim Jepang berjumlah antara 70.000-120.000 dengan sekitar 10 persen adalah penduduk asli.

(fath/MEMO/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya