Maurice Bucaille dan Jenazah Firaun: Kisah Mualaf Ilmuwan Prancis

Oleh:

|

Kategori:

Maurice Bucaille tersentuh oleh kebenaran Al-Qur’an. (Getty)

(Arrahmah.id) – Maurice Henri Jules Bucaille nama lengkapnya, lahir di Pont-l’Eveque, Calvados di wilayah Normandia di barat laut Prancis pada 19 Juli 1920. Sebagaimana orang Prancis pada umumnya, Bucaille dibesarkan dalam keluarga Kristen. Selepas menyelesaikan pendidikan menengah, ia masuk Fakultas Kedokteran, Universitas Prancis. Bucaille yang menjadi ahli bedah paling terkenal dan terpintar di Prancis modern, adalah seorang dokter dan spesialis di bidang gastroenterologi dan sebuah kisah telah mengubah hidupnya sepenuhnya.

Prancis dikenal karena minat uniknya pada arkeologi dan warisan. Ketika Presiden Sosialis Prancis François Mitterrand mengambil alih kekuasaan pada 1981, Prancis meminta Mesir, di akhir 80-an, untuk mengirimkan mumi Firaun Mesir agar mereka dapat melakukan serangkaian eksperimen monumental dan pemrosesan.

Ketika jenazah sang tiran Mesir yang paling terkenal dipindahkan ke Prancis, anehnya, presiden Prancis dan para menterinya serta pejabat senior di negara itu berbaris di dekat pesawat yang membawa jenazah Firaun dan sujud kepadanya seolah-olah dia masih hidup.

Setelah upacara penyambutan Firaun Mesir yang mirip kerajaan selesai, mumi tiran itu dibawa dengan cara yang hampir sama dengan penyambutan karpet merah yang diterimanya. Kemudian mumi itu dipindahkan ke ruangan khusus di Pusat Monumen Prancis, dan para arkeolog terkenal, ahli bedah, dan ahli anatomi mulai melakukan penelitian pada mumi ini dalam upaya untuk menyelidiki misterinya.

Ahli bedah senior dan ilmuwan yang bertanggung jawab atas penelitian mumi Firaun ini adalah Profesor Maurice Bucaille. Sementara para pengolah sibuk membuat restorasi mumi, pemimpin mereka (Maurice Bucaille) berpikir sebaliknya. Dia mencoba untuk menemukan bagaimana Firaun ini meninggal ketika, larut malam, dia menyelesaikan analisis terakhirnya. Sisa-sisa garam yang tersangkut di tubuhnya adalah bukti cemerlang bahwa dia telah tenggelam dan bahwa tubuhnya segera diambil dari laut setelah dia tenggelam; jelas juga bahwa mereka bergegas membuat mumi tubuhnya agar tubuhnya tetap utuh.

Tapi Maurice Bucaille bingung dengan pertanyaan: Bagaimana tubuh ini – dengan mengesampingkan tubuh mumi orang Mesir kuno lainnya – tetap utuh meskipun ditemukan dari laut? Maurice sibuk melakukan laporan akhir sambil memikirkan apakah jenazah Firaun ditemukan dari laut dan dimumikan segera setelah dia tenggelam.

Tetapi salah satu anggota timnya berbisik di telinganya, mengatakan “Tidak perlu terburu-buru tentang masalah ini, karena orang Muslim mengatakan bahwa Firaun ini telah tenggelam.” Pada awalnya, dia dengan keras menolaknya dan tidak mempercayainya, dengan alasan bahwa penemuan seperti itu hanya dapat dicapai melalui komputer yang canggih, modern, dan akurat.

Orang lain yang menemaninya lebih mengejutkannya ketika dia mengatakan kepadanya bahwa Al-Qur’an Muslim yang mereka yakini menceritakan kisah yang mengatakan dia tenggelam dan bahwa tubuhnya tetap utuh bahkan setelah dia tenggelam.

Maurice Bucaille terjaga sepanjang malam menatap tubuh Firaun, memikirkan secara mendalam apa yang dikatakan rekan penelitinya tentang Al-Qur’an Muslim yang secara eksplisit menetapkan bahwa tubuh ini ditemukan setelah tenggelam, sedangkan Injil Kristen (Matius dan Lukas) hanya meriwayatkan kisah Fir’aun ketika ia mengejar Nabi Musa Alayhissalam tanpa menyebutkan nasib tubuhnya sama sekali.

“Apakah dapat dipercaya bahwa Muhammad Shalallahu alayhi wa sallam mengetahui tentang ini lebih dari 1.000 tahun yang lalu sementara saya baru mengetahuinya sekarang?” Sang ilmuwan terus berpikir.

Maurice menghabiskan malam tanpa tidur, dan meminta versi Taurat. Tapi itu hanya menambah keheranan Bucaille; karena bahkan Taurat tidak meriwayatkan bahwa tubuh itu dipulihkan dan tetap utuh karena proses dan pemulihan yang memang dialaminya.

Prancis mengirim kembali mumi itu ke Mesir dalam peti mati kaca yang indah. Tapi, karena dia tahu tentang cerita yang beredar oleh umat Islam tentang keutuhan tubuh ini, dia memutuskan untuk berkemas dan pergi ke Arab Saudi di mana sebuah konferensi medis diadakan dengan sejumlah ahli anatomi Muslim hadir.

Di sana, diceritakan kepada mereka tentang penemuannya, yaitu bahwa jasad Firaun tetap utuh bahkan setelah ia tenggelam. Salah satu peserta membuka Al-Qur’an dan membacakan ayat di mana Allah SWT berfirman, “Maka pada hari ini Kami selamatkan tubuhmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami.” (TQS. Yunus: 92)

Dalam kegirangannya, dia berdiri di hadapan para pengiring dan dengan lantang berkata, “Saya telah masuk Islam dan beriman kepada Al-Qur’an ini.”

Kembali ke Prancis, Maurice Bucaille menghabiskan waktu 10 tahun untuk melakukan penelitian sejauh mana fakta-fakta ilmiah yang baru-baru ini sesuai dengan yang disebutkan dalam Al-Qur’an, berusaha meyakinkan dirinya sendiri bahwa Al-Qur’an tidak pernah bertentangan dengan satu pun fakta ilmiah, sehingga dia akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa Allah SWT berfirman tentang Al-Qur’an, “Yang tidak datang kepadanya (Al Quran) kebatilan baik dari depan maupun dari belakangnya, yang diturunkan dari Rabb Yang Maha Bijaksana lagi Maha Terpuji.” (TQS. Fussilat: 42).

Bucaille menulis sebuah buku tentang Al-Qur’an yang mengguncang seluruh negara Barat, dengan judul, “The Bible, The Qur’an and Science, The Holy Scriptures Examined In The Light Of Modern Knowledge”. Buku ini terjual habis dan dan diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa, Arab, Inggris, Indonesia, Persia, Turki, dan Jerman, dan mengisi hampir semua toko buku di Timur dan Barat.

Dalam kata pengantar bukunya, Maurice Bucaille berkata, “Bidang-bidang ilmiah yang ditetapkan Al-Qur’an dengan mengesampingkan Kitab Suci lainnya membuat saya sangat terkejut sejak awal, karena tidak pernah terlintas dalam pikiran saya untuk melihat begitu banyak masalah ilmiah dalam kitab ini. Cara yang begitu bervariasi dan akurat sehingga mereka adalah bayangan cermin dari apa yang baru-baru ini ditemukan dalam sebuah kitab yang telah ada selama lebih dari 13 abad.

The Bible, The Qur’an and Science, The Holy Scriptures Examined In The Light Of Modern Knowledge adalah karya tulis yang luar biasa sehingga pada tahun 1988, Akademi Prancis menganugerahinya penghargaan. (zarahamala/arrahmah.id)