Mayoritas Muslim Inggris Tinggal Di Daerah Paling Miskin

Oleh:

|

Kategori:

Muslim Inggris berbuka puasa bersama selama Ramadhan di Masjid London Timur. (Getty)

LONDON (Arrahmah.id) – Mayoritas Muslim tinggal di wilayah Inggris dan Wales dengan tingkat kemiskinan terburuk, Kantor Statistik Nasional Inggris mengungkapkan pada Rabu (30/11/2022).

Muslim saat ini berjumlah 6,5 persen dari populasi di Inggris dan Wales, sekitar 3,9 juta pada 2021, menurut sensus ONS terbaru.

Namun, data menunjukkan 61 persen dari mereka tinggal di 40 persen wilayah terendah yang diberi peringkat berdasarkan skor deprivasi, lansir The Guardian.

Tower Hamlets, yang dianggap sebagai salah satu daerah paling miskin, memiliki persentase Muslim tertinggi di Inggris dan Wales pada 2011. Sensus pada 2021 menunjukkan bahwa mereka sekarang mencapai 39,9 persen dari populasi lokal.

Sementara itu, hanya 4 persen Muslim yang tinggal di 20 persen daerah yang paling miskin.

Pembuat kebijakan telah didesak untuk mengatasi “siklus kemiskinan” yang telah mempengaruhi generasi Muslim Inggris, yang jumlahnya meningkat 1,2 juta dalam dekade terakhir.

Sekretaris Jenderal Dewan Muslim Inggris Zara Mohammed mengatakan kepada The Guardian: “Kami sekarang adalah generasi kedua atau ketiga (Muslim).

“Ada lebih banyak dari kami di sini, namun kami masih berada dalam siklus kemiskinan dan kekurangan ini.

“Saya pikir sebagian dari itu tergantung pada kondisi sosial ekonomi tempat orang-orang tinggal, dan peluang ekonomi yang tersedia.

“Ada sesuatu yang harus dikatakan tentang apa yang dilakukan politik dan kebijakan kita untuk membantu mereka yang benar-benar menderita.

“Ada banyak stereotip di sekitar Muslim, tetapi kenyataannya adalah bahwa orang sebenarnya berada dalam lingkaran kemiskinan. Dan ini harus dipatahkan.”

Sufia Alam, kepala Maryam Centre dan program di Masjid London Timur di Tower Hamlets, mengatakan kepada The Guardian: “Saya telah bekerja selama hampir tiga dekade di wilayah ini dan merupakan salah satu yang termiskin di London dan bahkan di negara ini.

“Meskipun merupakan wilayah yang kaya sekaligus miskin: Kami memiliki Canary Wharf di depan pintu kami.

“(Red: Data sensus) tidak mengherankan karena banyak faktor yang sering kita bicarakan: Islamofobia, bias budaya yang ada, rasisme dalam institusi dari pendidikan hingga pekerjaan.

“Saya ingat berbicara tentang hal yang sama dalam sensus 2011. Tidak ada yang benar-benar berubah.” (zarahamala/arrahmah.id)