NATO Janji Bantu Ukraina ‘Selama Diperlukan’

Oleh:

|

Kategori:

Jens Stoltenberg dari NATO. (AP)

BRUSSELS (Arrahmah.id) – NATO bertekad untuk membantu Ukraina mempertahankan diri melawan Rusia selama “selama diperlukan” dan akan membantu negara yang dilanda perang mengubah angkatan bersenjatanya menjadi tentara modern dengan standar Barat, Sekretaris Jenderal aliansi Jens Stoltenberg bersumpah pada Jumat (25/11/2022).

Berbicara kepada wartawan menjelang pertemuan menteri luar negeri NATO di Rumania pekan depan, Stoltenberg mendesak negara-negara yang ingin, baik secara individu maupun kelompok, untuk tetap menyediakan sistem pertahanan udara dan senjata lainnya ke Ukraina. NATO sebagai organisasi tidak memasok senjata.

“NATO akan terus mendukung Ukraina selama diperlukan. Kami tidak akan mundur,” kata mantan perdana menteri Norwegia itu. “Sekutu memberikan dukungan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan saya berharap menteri luar negeri juga akan setuju untuk meningkatkan dukungan yang tidak mematikan.”

Jerman mengatakan pada Jumat (25/11) bahwa pihaknya sedang berdiskusi dengan sekutunya tentang permintaan Polandia agar unit pertahanan udara Patriot Jerman dikirim ke Ukraina, setelah kepala NATO menyarankan aliansi militer tersebut mungkin tidak menentang langkah tersebut.

“Kami berbicara dengan sekutu kami tentang bagaimana menangani … saran Polandia,” kata juru bicara pemerintah Jerman di Berlin.

Berlin menawarkan sistem Patriot kepada Warsawa untuk membantu mengamankan wilayah udaranya setelah sebuah rudal nyasar jatuh dan menewaskan dua orang di Polandia pekan lalu. Menteri Pertahanan Polandia Mariusz Blaszczak kemudian meminta Jerman untuk mengirim unit pemadam kebakaran ke Ukraina.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan penyebaran seperti itu harus menjadi keputusan masing-masing negara, dengan mempertimbangkan aturan seputar pengguna akhir. “Keputusan khusus pada sistem tertentu adalah keputusan nasional,” katanya di Brussel.

“Terkadang ada kesepakatan pengguna akhir dan hal-hal lain sehingga mereka perlu berkonsultasi dengan sekutu lain. Tapi pada akhirnya, itu (keputusan) harus diambil oleh pemerintah nasional,” tambahnya.

Komentar Stoltenberg muncul setelah Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht pada hari Kamis mengatakan berbagi unit Patriot Jerman di luar wilayah NATO akan memerlukan diskusi sebelumnya dengan NATO dan sekutu.

Patriot diproduksi oleh perusahaan AS Raytheon. Pada Jumat (25/11), presiden Polandia mengatakan itu adalah keputusan Jerman di mana unit pertahanan udara Patriot ditempatkan, menambahkan bahwa akan lebih baik untuk keamanan Polandia jika mereka berada di wilayah Ukraina dekat perbatasan.

“Dari sudut pandang militer, akan lebih baik jika mereka ditempatkan di Ukraina untuk juga melindungi wilayah Polandia, kemudian mereka akan melindungi Ukraina dan Polandia secara paling efektif,” kata Andrzej Duda dalam konferensi pers di Kaunas, Lituania. “Tapi keputusan ada di pihak Jerman.”

Duda kemudian mengatakan bahwa Jerman dapat mengirim unit Patriot ke Ukraina tanpa pasukan NATO untuk mengoperasikannya, sesuatu yang menurutnya telah diminta Kyiv untuk sementara waktu. “Tapi jika tidak ada persetujuan untuk ini, biarkan mereka ada di sini (Polandia) dan lindungi kami,” tulis Duda di Twitter.

Di sela-sela latihan NATO di timur laut Polandia, Blaszczak menyerang Berlin dengan mengatakan dia terkejut dengan gagasan bahwa Patriot Jerman mungkin terlalu canggih untuk dipindahkan ke Ukraina.

Penembakan Rusia di kota Kherson di Ukraina selatan menewaskan 15 warga sipil pada hari Jumat, kata seorang pejabat di kota yang baru saja direbut kembali.

“Hari ini, 15 warga kota Kherson tewas dan 35 luka-luka, termasuk seorang anak, akibat penembakan musuh,” kata Galyna Lugova di media sosial. “Beberapa rumah pribadi dan bangunan tinggi rusak” dalam serangan itu,” tambahnya.

Stoltenberg mengatakan bahwa anggota organisasi keamanan 30 negara telah mengirimkan bahan bakar, generator, pasokan medis, peralatan musim dingin, dan perangkat pengacau drone, tetapi lebih banyak lagi akan dibutuhkan saat musim dingin tiba, terutama karena Rusia menyerang infrastruktur energi Ukraina.

“Pada pertemuan kita di Bucharest, saya akan meminta lebih banyak lagi,” katanya. “Dalam jangka panjang kami akan membantu transisi Ukraina dari peralatan era Soviet ke standar, doktrin, dan pelatihan NATO modern.”

Stoltenberg mengatakan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba akan bergabung dengan para menteri untuk membahas kebutuhan negaranya yang paling mendesak, tetapi juga dukungan jangka panjang seperti apa yang dapat diberikan NATO. Pejabat tinggi sipil NATO mengatakan dukungan itu akan membantu Ukraina bergerak untuk bergabung dengan aliansi itu suatu hari nanti.

Pertemuan 29-30 November di Bucharest diadakan hampir 15 tahun setelah NATO berjanji bahwa Ukraina dan Georgia suatu hari akan menjadi anggota organisasi tersebut, sebuah janji yang sangat membuat marah Rusia.

Juga menghadiri pertemuan itu adalah para menteri luar negeri Bosnia, Georgia dan Moldova – tiga mitra yang menurut NATO berada di bawah tekanan Rusia yang meningkat. Stoltenberg mengatakan pertemuan itu akan melihat NATO “mengambil langkah lebih lanjut untuk membantu mereka melindungi kemerdekaan mereka, dan memperkuat kemampuan mereka untuk mempertahankan diri.”

Sejak Presiden Vladimir Putin memerintahkan invasi 10 bulan lalu, NATO telah memperkuat pertahanan sekutu yang bertetangga dengan Ukraina dan Rusia, tetapi dengan hati-hati berusaha menghindari terseret ke dalam perang yang lebih luas dengan kekuatan nuklir besar.

Tetapi Stoltenberg tidak menekan Ukraina untuk mengadakan pembicaraan damai dengan Rusia, dan memang para diplomat NATO dan Eropa mengatakan bahwa Putin tampaknya tidak bersedia untuk datang ke meja perundingan.

“Kebanyakan perang berakhir dengan negosiasi,” katanya. “Tapi apa yang terjadi di meja perundingan tergantung pada apa yang terjadi di medan perang. Oleh karena itu, cara terbaik untuk meningkatkan peluang solusi damai adalah dengan mendukung Ukraina.” (zarahamala/arrahmah.id)