Pasukan Koalisi AS Lanjutkan Patroli Normal di Suriah

Oleh:

|

Kategori:

Dua patroli empat kendaraan berbendera AS berangkat terpisah dari pangkalan di Rmeilan di provinsi Hasakeh. [Getty]

DAMASKUS (Arrahmah.id) – Koalisi pimpinan AS yang memerangi gerilyawan memulai kembali patroli reguler di wilayah yang dikuasai Kurdi di timur laut Suriah pada Jumat (2/12/2022) setelah serangan udara Turki sebelumnya, kata seorang koresponden AFP dan sumber militer Kurdi.

Patroli dikurangi setelah serangan Turki yang dimulai pada 20 November di daerah yang dikuasai Kurdi di Suriah dan Irak, sebagai tanggapan atas pengeboman Istanbul yang mematikan yang dituduhkan Ankara pada kelompok Kurdi.

Kurdi membantah bertanggung jawab.

Ratusan tentara Amerika berada di Suriah sebagai bagian dari perang melawan sisa-sisa militant ISIS.

Dua patroli empat kendaraan berbendera AS berangkat terpisah dari pangkalan di Rmeilan di provinsi Hasakeh, kata koresponden AFP.

Sebuah kendaraan milik Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi menemani setiap konvoi, yang melakukan perjalanan ke berbagai arah menuju perbatasan Suriah.

“Koalisi internasional bekerja sama dengan Pasukan Demokrat Suriah melanjutkan patroli biasa di timur laut Suriah menyusul pengurangan serangan Turki di daerah itu,” kata sumber militer Kurdi kepada AFP.

Sumber meminta anonimitas karena dia tidak berwenang untuk berbicara tentang masalah tersebut.

Patroli 20 mingguan yang biasa, turun menjadi sekitar lima atau enam setelah serangan Turki, yang menurut Ankara dilakukan dengan pesawat dan drone.

AS mendukung SDF, yang merupakan tentara de facto Kurdi di daerah tersebut dan memimpin pertempuran yang mengusir ISIS dari sisa-sisa terakhir wilayah Suriah mereka pada 2019.

Turki mengatakan pihaknya menyerang sasaran Unit Perlindungan Rakyat Kurdi Suriah (YPG), yang mendominasi SDF tetapi dianggap Ankara sebagai cabang dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK).

Turki dan sekutu Baratnya menetapkan PKK sebagai kelompok teroris.

SDF “perlu fokus untuk menangkis ancaman Turki dan melindungi wilayahnya”, kata sumber militer Kurdi.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, pemantau perang yang berbasis di Inggris dengan jaringan sumber yang luas di lapangan, mengatakan patroli juga terlihat pada Jumat (2/12) di provinsi Deir Ezzor lebih jauh ke selatan.

Turki juga telah mengancam operasi darat di zona semi-otonom Kurdi Suriah, sesuatu yang Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada Rabu (30/11) menyatakan “penentangan keras”.

SDF telah memperingatkan bahwa serangan Turki akan membahayakan perang melawan ISIS. (zarahamala/arrahmah.id)