Pembunuhan Wanita dan Anak-Anak oleh Anggota Keluarga Meningkat 94% di Yordania pada 2022

Oleh:

|

Kategori:

Pengamat hukum mengatakan bahwa celah dalam hukum Yordania memungkinkan pelaku kekerasan keluarga untuk melarikan diri dari tanggung jawab penuh. [Getty]

AMMAN (Arrahmah.id) – Pembunuhan perempuan dan anak-anak oleh anggota keluarga di Yordania naik 94 persen pada 2022 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, sebuah laporan oleh Asosiasi Solidaritas Perempuan Yordania mengungkapkan pada Selasa (10/1/2023).

Laporan berjudul “Sampai Kapan?”, menunjukkan bahwa 35 wanita dan anak-anak dibunuh oleh kerabat mereka tahun lalu, sementara enam wanita dan anak perempuan dibunuh oleh bukan anggota keluarga.

Mayoritas perempuan dan anak-anak dibunuh oleh anggota keluarga dekat, seperti saudara laki-laki dan suami.

Alasan di balik peningkatan tajam insiden femicide dan pembunuhan anak-anak adalah ” sesuatu yang rumit”, menurut Zohour Gharaibeh, penulis laporan tersebut.

“Penyebab pembunuhan, terutama kejahatan keluarga, sangat kompleks. Tapi menurut saya penyebab utamanya adalah psikologis dan hukum,” kata Gharaibeh kepada The New Arab.

Dia menunjuk pada stigma masyarakat yang menyertai kesehatan mental dan mengatakan bahwa masalah kesehatan mental yang tidak diobati seringkali menjadi penyebab kekerasan dalam rumah tangga, dan terkadang, pembunuhan dalam keluarga.

Apa yang disebut ‘pembunuhan demi kehormatan’, di mana anggota keluarga membunuh anak perempuan, saudara perempuan atau istri karena dianggap menghina kehormatan keluarga, adalah ilegal di Yordania.

Hukum Yordania mengizinkan sebuah keluarga untuk mengurangi beratnya hukuman terhadap pembunuh, dalam kasus saudara laki-laki yang membunuh saudara perempuannya, misalnya.

Namun, advokat hukum mengatakan ada celah tertentu dalam hukum Yordania, seperti pasal 98, yang mengurangi hukuman jika kejahatan dilakukan dalam keadaan “marah”.

Pada musim panas 2020, pembunuhan yang sangat mengerikan terhadap seorang wanita Yordania, Ahlam oleh ayahnya, mengejutkan negara dan memicu seruan untuk mereformasi hukum pidana Yordania.

Ahlam diduga menelepon unit perlindungan keluarga karena takut pada ayahnya, tetapi ia kemudian dipukul sampai mati di jalan oleh ayahnya setelah dikembalikan ke keluarganya.

Rana Husseini, jurnalis dan penulis “Murder in the Name of Honour”, mengatakan ada banyak sekali alasan di balik kekerasan terhadap perempuan di Yordania.

“Secara umum terjadi peningkatan kekerasan terhadap perempuan dan anak. Terjadi peningkatan kemiskinan dan pengangguran yang menimbulkan kemarahan dan frustasi dalam keluarga,” kata Husseini kepada TNA.

Dia juga mengatakan aspek ‘viral’ dari kejahatan tertentu terhadap perempuan telah mendorong kejahatan serupa di dunia Arab.

Pada Juni 2022, seorang mahasiswa berusia 23 tahun ditembak mati di Irbid setelah menolak seorang pria, mendorong tuntutan baru untuk meningkatkan perlindungan perempuan.

Kejahatan itu diduga terinspirasi oleh penikaman fatal seorang mahasiswi Mesir oleh pria yang dia tolak yang terjadi hanya beberapa hari sebelumnya.

“Media sosial adalah pedang bermata dua. Banyak orang yang marah, tetapi kemudian Anda memiliki komentar yang membenarkan mengapa [perempuan] dibunuh. Kata-kata memicu lebih banyak kekerasan dalam masyarakat,” kata Husseini. (zarahamala/arrahmah.id)