Pemimpin Suku Dibunuh di Sanaa yang Dikuasai Houtsi

Oleh:

|

Kategori:

Milisi Houtsi di Sanaa, Yaman, 19 Februari 2020. (Reuters)

AL-MUKALLA (Arrahmah.id) – Sejumlah orang bersenjata tak dikenal membunuh seorang kepala suku di Sanaa yang dikuasai Houtsi pada Ahad malam (8/1/2023), insiden terbaru dalam serangkaian penembakan dan penyerangan di jalan raya.

Nasser Abdullah Tamah Al-Kumaim, seorang pemimpin suku dan pengusaha dari provinsi Thamar, dilaporkan ditembak mati di luar rumahnya oleh penyerang yang melarikan diri dari tempat kejadian, menurut laporan media lokal dan komentar dari kerabat.

Houtsi belum mengomentari pembunuhan itu tetapi mereka sering mengaitkan insiden semacam itu dengan perseteruan keluarga atau menuduh lawan melakukan serangan dalam upaya untuk mengacaukan keamanan wilayah mereka.

Al-Kumaim, anggota partai Kongres Rakyat Umum, adalah korban terbaru dalam serangkaian serangan mematikan yang menargetkan politisi, hakim, aktivis, akademisi, dan pejabat militer dan keamanan di Sanaa.

Mayor Jenderal Dirham Noman, seorang pensiunan komandan militer dan mantan duta besar Yaman untuk Ethiopia, dibunuh di sana pada bulan Oktober. Jenderal Abdullah Mohammed Al-Kibsi, seorang pendukung Houtsi dan mantan anggota parlemen, tewas di luar rumahnya di lingkungan Al-Hasaba pada September. Mohammed Hamran, seorang hakim Mahkamah Agung, dibunuh tak lama setelah dia diculik di luar rumahnya pada Agustus oleh sekelompok pria bersenjata.

Pada 2020, orang-orang bersenjata menembak mati Hassan Zaid, menteri urusan pemuda dan olahraga Houtsi, saat dia sedang mengemudi di Sanaa.

Houtsi telah lama membual bahwa mereka membawa perdamaian dan ketenangan ke Sanaa dan wilayah Yaman lainnya di bawah kendali mereka, mengakhiri pengeboman dan pembunuhan. Namun, pembunuhan telah terjadi ketika Houtsi mengintensifkan tindakan keras mereka terhadap kritik yang vokal, terutama via online, dan menuntut sejumlah besar warga Yaman yang diculik di tengah meningkatnya reaksi terhadap aturan kejam milisi, kegagalan mereka untuk membayar pegawai publik, dan ketidakmampuan mereka untuk meringankan beban mereka, yang berdampak pada kelaparan yang semakin parah.

Di medan perang, pertempuran sengit selama 72 jam terakhir antara pasukan pemerintah dan Houtsi di luar pusat kota Marib telah menyebabkan sejumlah pejuang tewas atau terluka.

Mayor Jenderal Abdu Abdullah Majili, juru bicara tentara Yaman, mengatakan kepada Arab News pada Senin (9/1) bahwa Houtsi telah melancarkan serangan terhadap pasukan pemerintah di selatan, utara dan barat kota selama tiga hari terakhir, mengakibatkan pertempuran sengit dan pertukaran yang signifikan dari tembakan senjata berat.

“Ini adalah serangan paling kejam sejak gencatan senjata (yang diperantarai PBB) runtuh,” kata Majili. Dia menambahkan bahwa pertempuran paling sengit terjadi di distrik Juba, selatan kota, saat Houtsi maju lebih jauh ke wilayah yang dikuasai pemerintah dalam upaya mendekati Marib, benteng kota besar terakhir dari pemerintah Yaman di utara Yaman.

Di tempat lain, penduduk kota selatan Taiz mengatakan penembak jitu Houtsi melukai dua anak di daerah pedesaan pada Ahad (8/1). Abdullah Mohammed Al-Faki (11) dan Menour Mohammed (8) sedang bermain di luar rumah mereka di daerah Sabre ketika mereka dilaporkan ditembak dan terluka.

Bahkan selama gencatan senjata, Houtsi tidak setuju untuk mengakhiri pengepungan delapan tahun mereka di Taiz, juga tidak menghentikan penembakan dan penyerangan. (zarahamala/arrahmah.id)