Pendukung Bolsonaro Serbu Gedung-Gedung Pemerintah Brasil

Oleh:

|

Kategori:

Pendukung mantan Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengadakan demonstrasi di Esplanada dos Ministerios di Brasilia pada 8 Januari 2023. [Evaristo Sa/AFP]

BRAZILIA (Arrahmah.id) – Pendukung mantan Presiden sayap kanan Brazil, Jair Bolsonaro yang menolak untuk menerima kekalahan pemilihannya telah menyerbu Kongres, Mahkamah Agung, dan Istana kepresidenan di ibu kota federal Brazil, Brasilia pada Ahad (8/1/2023).

Video di media sosial menunjukkan pendukung Bolsonaro menghancurkan jendela dan furnitur gedung Kongres Nasional dan Mahkamah Agung. Mereka naik ke atap gedung Kongres, tempat Senat Brasil melakukan urusan legislatif mereka, membentangkan spanduk bertuliskan “intervensi” dan seruan nyata kepada militer Brasil.

Gambar di saluran TV Globo News juga menunjukkan pengunjuk rasa berkeliaran di istana presiden, banyak dari mereka mengenakan warna hijau dan kuning – warna bendera Brasil, yang juga melambangkan pemerintahan Bolsonaro.

Aparat keamanan menggunakan gas air mata dalam upaya mengusir para demonstran. Media lokal memperkirakan sekitar 3.000 orang terlibat dalam insiden tersebut.

Pengepungan itu terjadi hanya seminggu setelah pelantikan saingan sayap kiri Bolsonaro, Presiden Luiz Inácio Lula da Silva.

Menanggapi pengepungan tersebut, Lula mengumumkan intervensi keamanan federal di Brasilia.

Lula menyebut para perusuh sebagai “fasis, fanatik” dan mengatakan mereka akan dihukum “dengan kekuatan penuh “. Intervensi federal di Brasilia akan berlangsung hingga 31 Januari, katanya dalam pidatonya. Lula berada jauh dari ibu kota, ia dalam perjalanan dinas ke negara bagian Sao Paulo.

Pendukung Bolsonaro telah memprotes kemenangan pemilihan  Lula sejak pemungutan suara 30 Oktober, memblokir jalan, membakar kendaraan dan berkumpul di luar gedung militer, dan meminta angkatan bersenjata untuk campur tangan. Banyak yang percaya bahwa hasil pemilu curang.

Melaporkan dari Rio de Janeiro, Monica Yanakiew dari Al Jazeera mengatakan bahwa beberapa pendukung Bolsonaro telah mendirikan tenda di Brasilia sejak pemilu.

“Orang-orang ini dan dari bagian lain berbaris menuju alun-alun di Brasilia, yang disebut alun-alun Tiga Kekuatan, karena di alun-alun yang sama terletak Kongres, Istana kepresidenan, dan Mahkamah Agung.” lapornya.

“Mereka masuk ke dalam Mahkamah Agung, yang mereka anggap sebagai musuh utama, karena mereka mengatakan bahwa Mahkamah Agung bias, dan mengakui pemilu yang menurut mereka curang,” kata Yanakiew, mencatat bahwa insiden tersebut terjadi setelah pelantikan Lula pada 1 Januari dan pihak berwenang tidak menyangka akan terjadi pengepungan seperti itu.

Namun, dia menambahkan “pertanyaan besar” tetap mengapa para demonstran dengan mudah dapat menyerbu pasukan keamanan selama insiden, yang terjadi pada Ahad (8/1), ketika legislator, hakim, dan pejabat lainnya tidak berada di tempat.

Penyerbuan tersebut mengenang invasi 6 Januari ke Capitol Amerika Serikat oleh pendukung mantan Presiden Donald Trump, yang seperti pendukung Bolsonaro, juga mengklaim tanpa bukti bahwa pemilihan presiden AS tahun 2020 “dicuri”.

Profesor hukum Brasil Diego Amparo mengatakan bahwa Trump, Bolsonaro selama bertahun-tahun menimbulkan ketidakpercayaan pada lembaga pemerintah.

“Jenis retorika yang terlihat tidak hanya dalam siklus pemilihan, tetapi di seluruh kepresidenan Bolsonaro,” katanya kepada Al Jazeera. “Jadi momen ini benar-benar merupakan simbol nyata dari upaya beberapa tahun untuk mendiskreditkan institusi politik dan peradilan di negara ini.”

Dia menambahkan bahwa banyak pejabat lokal dan anggota angkatan bersenjata mempertahankan hubungan dengan Bolsonaro, menjadikannya “situasi yang sangat rumit” untuk dinavigasi oleh Lula dan pemerintahnya.

Di Twitter, Menteri Kehakiman Brasil Flavio Dino mengatakan: “Upaya absurd untuk memaksakan kehendak mereka tidak akan berhasil.”

“Pemerintah Distrik Federal telah memastikan akan ada bala bantuan. Dan pasukan yang kami miliki sedang bekerja,” katanya.

Video di media sosial menunjukkan pasukan keamanan membentuk penghalang dengan perisai mereka saat mereka bergerak menuju gedung.

Ketua Senat Rodrigo Pacheco mengatakan dia melakukan koordinasi terus menerus dengan Gubernur Brasilia, Ibaneis Rocha, dan bahwa seluruh aparat polisi telah dikerahkan untuk mengendalikan situasi.

Bolsonaro meninggalkan Brasil pada akhir tahun dan melakukan perjalanan ke Florida, negara bagian AS tempat tinggal Trump sekarang. Tidak ada komentar langsung dari mantan presiden itu. (zarahamala/arrahmah.id)