Petugas Medis Protes Kontrol “Israel” Atas Alat Kesehatan di Gaza

Oleh:

|

Kategori:

,

Sebuah poster dalam bahasa Arab, Ibrani dan Inggris, memperingatkan: 'Peralatan medis sedang runtuh' [Majdi Fathi/NurPhoto/Getty]

GAZA (Arrahmah.id) – Warga Gaza mengendarai konvoi ambulans di sepanjang perbatasan “Israel” pada Senin (9/1/2023) untuk memprotes pembatasan impor peralatan medis, yang mana telah diperingatkan oleh kementerian kesehatan di kantong Palestina yang terkepung bahwa tindakan ini dapat menempatkan pasien dalam risiko.

“Israel” melarang transfer barang ke Gaza yang diklaim dapat digunakan untuk tujuan militer, sebagai bagian dari blokade yang diberlakukan di wilayah pesisir sejak kelompok bersenjata Hamas mengambil alih kekuasaan pada 2007.

“Mencegah masuknya peralatan medis berarti kematian pasien Gaza secara perlahan,” bunyi spanduk yang tersebar di salah satu dari sekitar 25 ambulans yang digunakan dalam aksi tersebut.

Poster lain, dalam bahasa Arab, Ibrani, dan Inggris, memperingatkan: “Peralatan medis sedang runtuh”.

Ashraf al-Qudra, juru bicara kementerian kesehatan, mengatakan demonstrasi itu menyusul “Israel” yang mencegah empat mesin sinar-X bergerak memasuki Gaza, selain peralatan yang digunakan untuk merawat pasien stroke dan mereka yang berada dalam perawatan intensif.

Pembatasan tersebut “mengekspos pasien onkologi, jantung, stroke, patah tulang kompleks, dan perawatan intensif terhadap risiko kesehatan”, kata Qudra, seraya menambahkan bahwa mengimpor suku cadang untuk mesin lama juga menjadi masalah.

“Israel” menolak kritik tersebut dan dalam sebuah pernyataan mengatakan Hamas dan kelompok militan lainnya “secara sistematis dan sinis mengambil keuntungan dari pengiriman peralatan dan barang kemanusiaan dan sipil untuk tujuan teroris”.

The Coordination of Government Activities in the Territories (COGAT), badan kementerian pertahanan “Israel” yang bertanggung jawab untuk urusan sipil Palestina, mengatakan mesin sinar-X ada dalam daftar item yang dapat memiliki tujuan militer tetapi permintaan medis dipertimbangkan.

Selama setahun terakhir “Israel” telah “menyetujui belasan permintaan pengiriman mesin sinar-X ke Jalur Gaza, termasuk mesin baru dan suku cadang untuk yang sudah ada”, kata COGAT.

Gaza yang berpenduduk padat adalah rumah bagi sekitar 2,3 juta penduduk, yang sebagian besar hidup dalam kemiskinan, menurut Bank Dunia. (zarahamala/arrahmah.id)